Jose Mourinho Sindir Para Pengkritik Manchester United

Jose Mourinho kembali temukan keberanian untuk menyindir para pengkritik Manchester United yang saat ini lagi menghilang.

Liga Europa  - Jose Mourinho Sindir Para Pengkritik Manchester United

Berita Liga Europa – Jose Mourinho, bos The Red Devils, membimbing Manchester United meraih kemenangan secara taktis atas Ajax dan dia menyediakan sedikit waktu untuk membalas para pengkritiknya.

Jose Mourinho telah menyampaikan sindiran terselubung untuk para pengkritiknya menyusul kemenangan Liga Europa Manchester United, menunjukkan bahwa ‘penyair sepak bola’ tidak memenangkan gelar juara apa pun.

Gol dari Paul Pogba dan Henrikh Mkhitaryan sudah cukup untuk melihat The Red Devils meraih kemenangan bersejarah atas klub Ajax di Stockholm saat Mourinho merebut trofi tersebut untuk pertama kalinya dalam sejarah klub Old Trafford.

Dan manajer Portugal itu telah mendapatkan banyak kritik musim ini, dengan United finis di urutan keenam di Liga Primer dan tampil tidak meyakinkan dalam perjalanan ke final. Dan kapten Ajax Davy Klaassen mengemukakan bahwa skuad asuhan Mourinho ‘beruntung’ untuk menang.

Namun, setelah mengakhiri kampanye perdananya dengan tiga piala dan mengamankan sepak bola Liga Champions untuk musim depan, mantan bos Real Madrid itu dengan senang hati membidik para pengkritiknya.

“Kami selalu berpikir bahwa kami bisa memenangkan Liga Europa dan kami sangat senang,” kata Mourinho kepada BT Sport. “Kami bermain dengan cerdas, kami melakukannya dengan cara yang nyaman. Kami jauh lebih kuat dari mereka.”

“Jika Anda ingin menekan bola sepanjang waktu, Anda tidak bermain pendek. Jika Anda dominan di udara. Anda main jarak jauh. Ada banyak penyair dalam sepak bola, tapi para penyair, mereka tidak memenangkan banyak gelar juara.”

“Kami tahu di mana mereka lebih baik dari kami, kami tahu di mana kami lebih baik dari mereka, kami mencoba untuk membunuh kualitas bagus mereka dan memanfaatkan kelemahan mereka. Kami melakukannya dengan sangat baik sejak menit pertama dan kami benar-benar layak mendapatkan piala tersebut.”

Mourinho mengakui bahwa masa jabatan pertamanya di Man United adalah “musim yang paling sulit sebagai manajer”.

“Kami lebih suka mencapai Liga Champions dengan cara ini daripada finish keempat, ketiga atau kedua [di Liga Inggris],” lanjutnya.

“Kami punya tujuan, kami kembali ke Liga Champions dengan memenangkan sebuah gelar, sebuah gelar penting. Klub sekarang memiliki semua gelar di dunia sepak bola. Kami berjuang keras untuk ini sejak awal.”