Pep Guardiola Ingin Melatih Tim Nasional Tapi Bukan Spanyol

Berita Bola, Pep Guardiola
Berita Bola - Pep Guardiola yang tak mau latih Timnas Spanyol.

Gilabola.com – Pep Guardiola telah mengungkapkan impiannya untuk melatih tim nasional suatu hari nanti, tetapi tidak mungkin bersama Spanyol.

Bos Manchester City itu membela Spanyol 47 kali sebagai pemain dan sebagai kapten negara itu untuk meraih sukses medali emas di Olimpiade 1992 di Barcelona.

Sejak saat itu ia menjadi salah satu manajer klub yang paling sukses dalam sejarah sepak bola, memenangkan 27 trofi selama masa jabatannya bersama Barcelona, ​​Bayern Munchen dan Manchester City.

Pelatih berusia 47 tahun ini sudah menyatakan komitmennya untuk Manchester City hingga 2021, menyetujui perpanjangan kontrak selama musim panas yang lalu, tetapi ia ingin mengambil alih sebuah tim nasional untuk sebuah turnamen besar.

Namun ketika ditanya apakah itu berarti ia bisa menjadi pelatih Spanyol, Guardiola menolaknya. “Saya pikir itu tidak akan terjadi,” katanya, dalam jumpa pers sebelum laga Liga Inggris hari Sabtu kemarin.

BACA:  Pep Guardiola Dipanggil FA Soal Komentari Wasit Derby Manchester

Dia tidak menjelaskan mengapa, tapi Guardiola tidak merahasiakan fakta bahwa dia adalah seorang pembela berdirinya negara Catalonia, salah satu provinsi pembangkang Spanyol di perbatasan dengan Prancis. Musim lalu ia didenda oleh Asosiasi Sepakbola Inggris karena mengenakan pita kuning untuk memberi dukungan bagi dua politisi Catalan yang dipenjara pemerintah Spanyol.

Pep Guardiola Ingin Melatih di Piala Dunia dan Euro

Berbicara secara umum tentang pekerjaan melatih tim nasional, Guardiola, yang disebut-sebut akan melatih Argentina pada musim panas, berkata: “Dalam hidup kita, kita memiliki impian tentang apa yang ingin kita lakukan di masa depan, tetapi itu tidak berarti itu akan terwujud.”

“Saya ingin bermain di Piala Dunia dan Euro. Saya ingin menjalani situasi itu. Ketika saya melihat Piala Dunia, saya pikir saya ingin berada di sana. Saya hanya punya satu kesempatan untuk melakukannya sebagai pemain.”

BACA:  Baru Dipanggil, Alexandre Lacazette Dicoret Dari Timnas Prancis

“Dalam delapan, 12, 14 tahun mungkin itu bisa terjadi. Ini hanya mimpi yang saya miliki sebagai seorang manajer. Mungkin itu terjadi, mungkin juga tidak.”

Jeda internasional baru-baru ini telah kembali melihat pemain sayap Manchester City Leroy Sane kembali jadi berita setelah atas awal musim yang lambat.

Pemain berusia 22 tahun – yang menjadi Pemain Muda Terbaik saat City memenangkan gelar musim lalu – belum jadi starter di Liga Inggris musim ini dan tidak masuk skuad sama sekali untuk pertandingan terakhir mereka melawan Newcastle.

Ini terjadi setelah dia dicoret dari skuad Jerman untuk Piala Dunia 2018. Pekan lalu rekannya di tim internasional Toni Kroos juga mempertanyakan sikap sang pemain.

BACA:  Pelatih Spanyol Pesimis Pesta Gol Lawan Kroasia Terulang

Pep Guardiola Membela Leroy Sane

Namun Guardiola mengatakan: “Ini normal setelah apa yang terjadi musim lalu, di mana orang-orang meragukannya. Bahasa tubuhnya sama dengan musim lalu dan dia adalah pemain muda terbaik di liga.”

“Leroy begitu penting, dan akan sangat penting bagi klub. Tidak ada keraguan tentang itu. Musim dinilai dalam 11 bulan, tidak hanya dalam tiga minggu atau satu bulan.”