Batal Dibeli 777 Partners dan Merugi Terus, Everton Akan Terpaksa Jual Pemain

Gila Bola – Everton merilis pernyataan resmi yang mengonfirmasi bahwa rencana akuisisi oleh 777 Partners gagal terwujud karena mereka telah melewati batas waktu terakhir untuk membeli klub Liga Premier tersebut.

Grup yang berbasis di Miami itu telah menyetujui kesepakatan untuk membeli 94,1% saham mayoritas Farhad Moshiri di The Toffees pada September tahun lalu. Namun, kesepakatan tersebut terus mengalami penundaan karena mereka gagal memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh otoritas Premier League.

Tiga bulan setelah diberikan perpanjangan waktu, Liga Premier mengirim surat kepada 777 Partners pada bulan Mei yang menyatakan “cenderung untuk menyetujui” pengambilalihan mereka atas klub Merseyside tersebut.

Namun, Liga Premier meminta mereka untuk mengubah pinjaman 4,1 triliun rupiah mereka ke Everton menjadi ekuitas, memberikan jaminan tentang sumber pendanaan mereka, dan memberikan bukti pendanaan untuk stadion baru mereka di Bramley-Moore Dock.

Di tengah kekhawatiran atas masalah ini, perusahaan Amerika itu merilis pernyataan bulan lalu yang menegaskan bahwa mereka “percaya diri dengan kemampuannya untuk mendanai baik transaksi maupun rencana bisnis tiga tahun klub” setelah menyerahkan detail relevan kepada Liga Premier.

Sudah Lewati Tenggat Waktu

777 Partners diberi waktu hingga pukul 5 pagi hari Sabtu ini untuk menyelesaikan perjanjian pembelian saham mereka di Everton, tetapi pihak klub sekarang telah mengkonfirmasi bahwa batas waktu telah terlewati tanpa ada kesepakatan yang terjadi.

Pernyataan dari The Toffees berbunyi: “Kesepakatan antara 777 Partners dan Blue Heaven Holdings Limited untuk penjualan dan pembelian kepemilikan mayoritas saham di klub telah berakhir hari ini.”

“Dewan direksi klub mengakui tingkat dukungan keuangan yang mencukupi yang telah diberikan 777 Partners kepada klub selama beberapa bulan terakhir dan ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka atas hal ini.”

“Klub akan terus beroperasi seperti biasa, sementara itu bekerja sama dengan Blue Heaven Holdings untuk menilai semua opsi untuk kepemilikan klub di masa depan.”

“Dewan direksi ingin mengucapkan terima kasih kepada semua yang terkait dengan Everton atas kesabaran mereka selama beberapa bulan terakhir dan menegaskan kembali komitmennya untuk memberikan pembaruan lebih lanjut ketika saatnya tepat untuk melakukannya melalui saluran komunikasi resmi klub.”

Bagaimana Nasib Everton?

Moshiri, yang datang ke Everton pada tahun 2016, tetap menjadi pemegang saham mayoritas klub, tetapi pengusaha Iran-Inggris itu masih aktif mencari pembeli untuk sahamnya di klub.

Pria berusia 69 tahun itu telah menghadapi kritik keras dari para pendukung The Toffees dalam beberapa tahun terakhir atas perannya dalam performa buruk klub baik di dalam maupun di luar lapangan.

Everton mengumumkan kerugian hampir 8,2 triliun rupiah selama empat tahun antara 2019 dan 2023, yang mengakibatkan dua pelanggaran terpisah terhadap Peraturan Profitabilitas dan Keberlanjutan (PSR) Liga Premier dan pengurangan total delapan poin.

Meski begitu, tim asuhan Sean Dyche berhasil menghindari degradasi di musim 2023-24, finis di peringkat 15, unggul 14 poin dari zona degradasi.

Moshiri menyatakan bulan lalu bahwa dia telah menerima pendekatan tanpa diminta dari pihak lain yang tertarik membeli klub.

John Textor, yang memiliki 45% saham Crystal Palace, diyakini tertarik untuk membeli Everton. Namun, dia harus menjual sahamnya di The Eagles dan melalui pemeriksaan serupa – yang terbukti menjadi batu sandungan utama bagi 777 Partners – jika dia ingin mengambil alih kendali dari Moshiri.

Sementara itu, Everton diperkirakan akan menjual beberapa pemain bintang mereka selama jendela transfer musim panas dalam upaya menyeimbangkan keuangan mereka, dengan Jarrad Branthwaite dan Amadou Onana termasuk di antara pemain yang diperkirakan akan hengkang dengan harga tinggi.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!