Erik Ten Hag Tantang Petinggi Manchester United: Pertahankan Atau Pecat Saya!

Erik ten Hag mengaku tidak yakin dengan masa depannya di Old Trafford setelah Manchester United mengalahkan rival sekota Man City di Wembley untuk mengangkat trofi kedua dalam dua tahun kepemimpinannya, sekaligus lolos ke kompetisi Eropa.

Ten Hag seperti memberikan tantangan bagi petinggi Manchester United untuk mendukungnya terus atau memecatnya setelah mengantarkan skuat Setan merah meraih kemenangan sensasional di Piala FA.

Gol babak pertama oleh Alejandro Garnacho dan pemain terbaik pertandingan Kobbie Mainoo memastikan gelar FA Cup ke-13 bagi Man United.

Namun Ten Hag masih terancam dipecat setelah menjalani musim Liga Inggris dengan buruk, dan salah satu pemilik United, Sir Jim Ratcliffe, menolak untuk mendukung manajernya ketika ditanya apakah pelatih asal Belanda itu telah mengamankan posisinya sebagai pelatih.

Dengan nada menantang, Ten Hag berkata: “Jika mereka tidak menginginkan saya lagi, saya akan pergi ke tempat lain untuk memenangkan trofi, karena itulah yang selalu saya lakukan sepanjang karier saya.”

“Ketika saya datang ke sini, saya katakan saya datang untuk memenangkan trofi dan sekarang kami telah memenangkan dua. Tidak buruk, bukan? Klub ini belum memenangkan banyak trofi selama 10 tahun terakhir. INEOS telah memberi tahu saya – tetapi mereka tidak perlu memberi tahu saya setiap minggu. Saya berada di tempat yang saya inginkan. Ketika saya datang ke sini, United berada dalam kekacauan.”

“Saya tidak tahu tentang masa depan saya. Tapi tim ini sekarang memiliki identitas. Sekarang kami telah mengakhiri musim dengan baik.”

Ratcliffe sangat senang setelah melihat tim masa kecilnya mengangkat trofi pertama mereka sejak dia menginvestasikan £1,25 miliar untuk membeli 27,7 persen saham klub pada bulan Februari. Tetapi setelah memberi penghormatan kepada para pemain dan staf, dia keluar dari stadion ketika ditanya apakah Ten Hag akan tetap menjadi pelatih kepala musim depan.

Ratcliffe berkata: “Merupakan perasaan luar biasa untuk memenangkan final Piala FA di Wembley. Manchester United jelas bukan favorit untuk menang, tetapi mereka bermain dengan total komitmen dan keterampilan dan mengalahkan salah satu tim hebat dalam sepak bola. Kami semua sangat bangga dengan para pemain dan staf yang bekerja tanpa lelah untuk mendukung mereka.”

Kapten United Bruno Fernandes juga tak tahu soal nasib manajernya ketika ditanya tentang prospek bertahannya. Fernandes berkata: “Dia (Ten Hag) mempersiapkan setiap pertandingan dengan baik – tetapi terkadang berhasil dan terkadang tidak. Kami hanya ingin merayakan. Apa yang terjadi dengan manajer bukanlah keputusan saya. Saya hanya pemain sepak bola.”

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!