Pemain Muda Liverpool di Bawah Asuhan Jurgen Klopp Bukan Sekedar Penghangat Bangku Cadangan

Gila Bola – Cara Jurgen Klopp dalam memperlakukan para pemain muda dan lulusan akademi Liverpool berbeda jauh dengan pelatih lain yang sering kali enggan memberikan waktu bermain kepada mereka, dan hanya menampilkan mereka di pertandingan yang dianggap kurang penting.

Di Liverpool, setiap pemain diberikan hak dan kesempatan yang sama, tanpa adanya perlakuan istimewa terhadap pemain senior.

Hal ini terbukti saat Liverpool berhasil menunjukkan kekuatan merata mereka di setiap posisi dengan mengalahkan Chelsea dan meraih trofi Carabao Cup ke-10 mereka.

Klopp memperlihatkan pendekatan yang inklusif dan adil terhadap skuadnya, yang telah membantu dalam menciptakan iklim yang positif dan kompetitif di dalam tim.

Liverpool adalah tempat di mana pemain mengenakan jersey merah keramat, dan mereka semua memahami tanggung jawab yang melekat padanya, terlepas dari nomor punggung yang mereka kenakan. Situasi ini menjadi jelas ketika cedera melanda skuad utama Jurgen Klopp, memaksa mereka untuk bergantung pada para pemain muda serta penyelamatan brilian dari Caoimhín Kelleher. Meskipun demikian, Liverpool mampu meraih kemenangan dalam pertandingan final melawan Chelsea.

Meskipun Chelsea memiliki lebih banyak peluang dan tim dengan pemain yang lebih mahal, skuad Pochettino kesulitan dan kalah melawan Liverpool yang diperkuat oleh pemain dari akademi, pemain muda dari Melwood, dan pemain veteran yang mungkin dianggap telah kehilangan ketajamannya.

Kemungkinan besar, ketika Jürgen Klopp meninggalkan jabatannya sebagai manajer Liverpool, itu bisa dianggap sebagai bukti konkret dari kontribusinya: sebuah tim yang telah dibangun sedemikian rupa sehingga kemenangan menjadi bagian tak terpisahkan dari identitas Liverpool, bahkan ketika pemain-pemain penggantinya adalah para pemain muda yang baru saja naik kelas ke tim utama.

Sebagian orang mungkin berpendapat bahwa Jurgen Klopp sudah terdesak dan terpaksa menggunakan pemain muda yang minim pengalaman karena cedera yang melanda timnya.

Namun, secara logis, Liverpool sebenarnya tidak terlalu memerlukan kemenangan di final Carabao Cup ini. Prioritas utama Liverpool tentunya adalah meraih kemenangan dalam pertandingan liga melawan Manchester City dan Everton dalam rentang waktu satu bulan ke depan.

Chelsea membutuhkan kemenangan dalam final Carabao Cup sebagai peluang utama mereka untuk meraih trofi musim ini. Sementara itu, Liverpool memiliki beberapa kesempatan lain untuk meraih gelar, termasuk di Piala FA, Liga Europa, dan Liga Inggris di mana mereka masih memimpin klasemen bersaing dengan Arsenal dan Manchester City.

Meskipun final Carabao Cup ini penting, bukanlah trofi terbesar yang Chelsea incar. Di sisi lain, Liverpool memiliki banyak opsi pemain untuk pertandingan ini, termasuk Mohamed Salah, Darwin Núñez, Andrew Robertson, dan Alexis Mac Allister yang bisa masuk di waktu tambahan.

Namun, menaruh harapan pada pemain muda bukanlah hal yang mudah. Chelsea harus bekerja keras untuk mengamankan kemenangan dalam pertandingan ini agar bisa meraih trofi musim ini.

Memilih antara menurunkan produk akademi Anda selama 10 menit di akhir pertandingan liga atau langsung melemparkan mereka semua sejak awal di final Wembley adalah keputusan yang sulit dan mengharuskan pemikiran mendalam mengenai prioritas utama tim.

Banyak pelatih lain cenderung menyembunyikan bakat muda terbaik mereka, memainkannya hanya dalam waktu yang singkat dan pada pertandingan yang kurang penting, seolah-olah mengatur mereka untuk kegagalan.

Namun, pendekatan Jurgen Klopp berbeda. Ia tidak hanya memasukkan mereka ke dalam tim sebagai anggota biasa, tetapi juga memberikan kunci kepercayaan kepada mereka.

Akhirnya, kita dapat melihat contohnya pada Conor Bradley, seorang bek kanan berusia 20 tahun yang telah bermain selama 302 menit di Liga Premier. Klopp telah membuktikan bahwa memberikan kesempatan kepada pemain muda untuk bermain secara teratur dapat menjadi investasi yang berharga bagi masa depan tim.

Bradley telah mencatatkan dirinya sebagai starter yang menggantikan peran Trent Alexander-Arnold dengan cara yang serupa dengan pendahulunya. Dia mampu menyerang dengan agresif dan menembus pertahanan lawan, mirip dengan gaya permainan Alexander-Arnold yang telah menjadi mentornya.

Cedera yang dialami oleh Ryan Gravenberch pada paruh pertama pertandingan mengharuskan Harvey Elliott beralih ke posisi tengah, sementara Bradley mengambil alih peran sebagai pemain sayap kanan, posisi yang pernah ia mainkan ketika masih muda di Dungannon.

Meskipun memiliki postur tubuh yang pendek, Bradley tampil dengan kecepatan gerakan kaki yang luar biasa, pusat gravitasi yang rendah, dan insting alami untuk mengantisipasi kontak fisik dengan lawan.

Raheem Sterling tidak mampu mengatasi permainan Bradley di sisi kanan lapangan, membuat pertandingan terutama berfokus pada duel satu lawan satu antara Bradley dan Ben Chilwell. Bradley, pemain muda Liverpool ini, seringkali berhasil memenangkan duel udara dan menyulitkan bek tim nasional Inggris tersebut, bahkan hingga keduanya terlibat dalam insiden yang menyebabkan keduanya mendapatkan kartu kuning.

Setelah dia meninggalkan lapangan pada menit ke-71, dengan sediit ngos-ngosan, datanglah Bobby Clark, pemain berusia 19 tahun yang mengatur segala sesuatu di tengah lapangan,

Ia memenangkan tendangan sudut yang akhirnya menghasilkan gol penentu kemenangan Liverpool.

Selanjutnya datanglah James McConnell pemain yang masih berusia 19 tahun, ia terampil dan tetap sibuk di pertahanan lawan,

Lalu ada penyerang berusia 18 tahun Jayden Danns, yang hampir mencetak gol pada menit ke-94 dengan sundulannya.

Di paruh kedua waktu tambahan datanglah pemain yang relatif berpengalaman di usia 21 tahun, yaitu bek tengah Jarell Quansah.

Total ada enam pemain akademi. Enam pemain yang belum lahir saat Sheila On7 merilis album pertama mereka di tahun 2001.

Dan tentu saja, Klopp bukanlah satu-satunya arsitek dari strategi ini, sama seperti dia bukanlah satu-satunya yang bertanggung jawab atas skuad yang habis terkuras yang diwariskanya kepada Thomas Tuchel ketika dia meninggalkan Borussia Dortmund pada tahun 2015.

Dibutuhkan seluruh manajemen lub untuk membesarkan seorang pemain sepak bola, mulai dari para pencari bakat, hingga sosok yang melakukan perekrutan, hingga para pelatih yang menyiapkan semua pemain muda ini.

Tetapi budaya Liverpool yang memungkinkan mereka bermain tanpa rasa takut, memberi mereka kesempatan besar dan keyakinan untuk memenangkan semuanya

Para bintang muda Liverpool adalah warisan sejati Jurgen Klopp.

Sejak dia mengumumkan kepergiannya sebulan yang lalu, banyak pembicaraan berkisar pada kenangan dan warisan Klopp.

Tetapi di Wembley, kemenangan ini adalah pengingat bahwa setiap akhir adalah awal dari sesuatu yang baru.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!