Postecoglou Komentari Kekalahan Spurs, Cedera Maddison, Hingga Kartu Merah Romero

Gila Bola – Ange Postecoglou memberikan komentarnya mengenai cedera Van de Ven dan James Maddison, kartu merah Crstian Romero, serta pertandingan melawan Chelsea dalam konferensi pers setelah kekalahan telak 1-4 dari Chelsea di Liga Inggris.

Itu adalah pertandingan yang cukup kocak dan penuh drama dalam derby London antara Si Putih dan Si Biru, dengan lima gol dianulir VAR karena offside dan handball, dua kartu merah, dua pemain cedera bagi tuan rumah, dan akhirnya lima gol yang dicetak.

Sekarang, dalam konferensi pers pasca pertandingan yang kami kutip beritanya dari Football London, Ange Postecoglou memberikan komentarnya terkait pertandingan, mengatakan bahwa sangat sulit untuk mengambil kesimpulan dari pertandingan tersebut.

Meskipun bangga dengan usaha dan tekad para pemain, hasil pertandingan yang mengecewakan tetap sulit diterima, terutama di kandang. Dia juga menyadari adanya dampak dari sudut pandang personel tim mereka dengan hanya sembilan pemain.

Ange Postecoglou kemudian memberikan sedikit informasi mengenai cedera James Maddison dan Micky van de Ven, mengatakan bahwa masih terlalu dini untuk memberikan diagnosis pasti.

Dia menyebut cedera pergelangan kaki Maddison dan signifikansi cedera Van de Ven yang kemungkinan akan membuatnya absen untuk sementara waktu, tapi kepastiannya akan menunggu hasil tindakan medis selanjutnya.

Ketika ditanya tentang kartu merah yang diterima oleh Cristian Romero, Postecoglou mengakui bahwa pemain tersebut adalah tipe pemain fisik, yang merupakan salah satu kekuatannya.

Namun, dalam pertandingan melawan Chelsea, bek Argentina itu terlalu agresif, yang mengakibatkan kartu merah. Dia menyebut itu sebagai bagian dari pertandingan yang harus diatasi.

Dia juga membahas alasan kartu kuning yang diterima olehnya, menyatakan bahwa menurutnya situasi tersebut terjadi karena hakim garis tidak mengibarkan bendera dan pemain Chelsea berada dalam posisi offside. Postecoglou mengakui bahwa dia keluar dari bidang teknisnya, tetapi merasa itu adalah keputusan yang adil.

Bos Australia itu kemudian berbicara tentang penggunaan VAR dalam sepakbola dan bagaimana hal ini telah mengubah dinamika pertandingan. Dia mengatakan bahwa sepakbola sekarang menjadi lebih rumit dan terlalu banyak waktu terbuang untuk menunggu keputusan.

Selain itu, Postecoglou menyebut bahwa manajer Liga Inggris seharusnya fokus pada mengelola klub mereka, bukan berbicara dengan wasit tentang aturan pertandingan. Dia merasa bahwa wasit yang harus ditingkatkan keterampilannya dalam memimpin pertandingan, meskipun pengaruh mereka semakin berkurang.

Postecoglou mengungkapkan bahwa dia memahami bahwa wasit menghadapi tekanan besar dalam memimpin pertandingan, dan otoritas mereka terus berkurang. Dia juga mengomentari penggunaan teknologi garis gawang, yang menurutnya adalah salah satu aspek yang sederhana dalam penggunaan teknologi dalam sepakbola.

Meskipun Postecoglou merasa bahwa sepak bola telah berubah, dia berusaha untuk menerima perubahan ini dan menyesuaikan diri. Dia ingin timnya tetap fokus pada gaya bermain yang mereka miliki, yang melibatkan permainan cepat, menyerang, dan tempo tinggi dalam sepakbola.

Terakhir, dia mengomentari perdebatan yang terjadi dalam sepakbola dan bagaimana hal itu dapat menghambat jalannya pertandingan. Dia mengatakan bahwa pertandingan tidak boleh terhenti terlalu lama untuk memeriksa keputusan, dan wasit harus tetap menjadi otoritas dalam memimpin pertandingan.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!