Thierry Henry Bicarakan Peluang Jadi Pelatih Arsenal, Ingin Bisa Seperti Pep Guardiola

Gila Bola Thierry Henry, yang tampil di podcast The Rest is Football pada hari Jumat waktu setempat, ditanyai oleh Micah Richards apakah dia bisa melihat dirinya mengambil alih Arsenal.

Tidak diragukan lagi bahwa mantan pemain Prancis itu merupakan salah satu legenda terbesar The Gunners di mana dia mempertahankan rekor sebagai top skor sepanjang masa klub dengan 228 gol dan 103 assist dalam 377 pertandingan.

Thierry Henry, dalam perjalanan karirnya, juga membantu raksasa London utara untuk memenangkan dua gelar Premier League dan dua Piala FA sebelum kepindahannya ke klub La Liga, Barcelona.

Sekarang, sosok yang pernah dua kali menjabat sebagai asisten pelatih timnas Belgia itu ditanya apakah dia ingin menjadi manajer Arsenal suatu hari nanti, dalam sebuah hasil wawancara yang kami beritakan dari Metro.

Dalam menjawab pertanyaan tersebut, Thierry Henry dengan cukup malu-malu mengatakan, “Ini akan menjadi berita utama! Suatu saat, saya cukup bodoh untuk mengatakan itu adalah impian setiap fans. Mereka bilang Thierry Henry ingin menjadi manajer Arsenal.”

Kemudian, Micah Richards merujuk pada manajer Burnley Vincent Kompany, yang didukung oleh Pep Guardiola untuk suatu hari mengambil pekerjaan di Manchester City, dan bertanya kepada Henry apakah hal yang sama terjadi pada dirinya dan Arsenal.

Legenda asal Prancis berusia 46 tahun itu mengatakan bahwa sangat sulit baginya untuk mengatakan hal itu, karena ketika dia mengatakan sesuatu tentang Arsenal, itu tidak masuk akal baginya.

Thierry Henry menyatakan bahwa dia sangat menghormati manajer The Gunners saat ini Mikel Arteta, yang telah melakukannya dengan sangat baik khususnya dalam dua tahun terakhir.

Dia menyadari bahwa ketika berbicara tentang kepelatihan dan Arsenal, dia terlalu menghormati situasi secara keseluruhan. Dia juga mencatat bahwa jika dia berbicara terlalu banyak tentang Arsenal, Mikel akan sering ditanya tentang pernyataan-pernyataannya dalam konferensi pers, yang sebaiknya dihindari.

Ketika berbicara tentang ambisinya dalam melatih secara umum, dan apakah dia lebih memilih untuk tetap di kamp Prancis untuk menggantikan Didier Deschamps suatu hari nanti atau kembali ke klub sepak bola, Henry menyatakan bahwa apa pun levelnya, meningkatkan kualitas pemain adalah hal yang penting baginya.

Dia lebih mengutamakan pelatih yang membuat pemain lebih pintar daripada yang membuatnya menang. Sebagai contoh, dia merujuk pada pengaruh Pep Guardiola dalam perkembangannya sebagai pemain.

Dia juga menyebutkan seorang pelatih Brasil ketika dia masih muda yang memberinya nasihat berharga tentang pengembangan permainannya. Pelatih itu mengajarkan Henry untuk melatih pergerakan dan menemukan cara lain untuk bermain, dan Henry sangat menghargainya.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!