Xabi Alonso Terima Kekalahan, Beri Ucapan Selamat Atalanta Sebagai Juara Liga Europa

Gila Bola – Final Liga Europa menyaksikan kejutan besar ketika Atalanta menundukkan Bayer Leverkusen dengan skor 3-0, mengakhiri rekor tak terkalahkan 51 pertandingan tim Jerman.

Pelatih Bayer Leverkusen, Xabi Alonso, mengakui keunggulan Atalanta dalam pertandingan tersebut, mengungkapkan bahwa timnya kesulitan mengatasi tekanan yang diberikan oleh lawan.

Sebelum pertandingan, Bayer Leverkusen diunggulkan sebagai favorit, dengan banyak yang memprediksi bahwa mereka akan meraih treble tak terkalahkan setelah menunjukkan dominasi mereka di Bundesliga.

Namun, Ademola Lookman punya rencana lain, mencetak hat-trick yang mengesankan, sementara penjaga gawang Atalanta, Juan Musso, hampir tidak diuji selama pertandingan.

Xabi Alonso menyatakan bahwa mereka tidak merencanakan untuk mengalami hari buruk seperti itu, tapi terkadang hal-hal tidak berjalan sesuai rencana, dalam wawancara dengan TNT Sports yang kami beritakan dari Football Italia.

Dia menambahkan bahwa timnya menghadapi kesulitan dalam mengatasi banyak situasi sulit yang dipersiapkan oleh Atalanta. Dia menuntut begitu banyak dari timnya dalam situasi satu lawan satu dan duel, namun mereka tidak berhasil memanfaatkan peluang yang ada.

Bayer Leverkusen, yang telah melakukan banyak comeback di akhir musim untuk mempertahankan rekor tak terkalahkan mereka, menghadapi kesulitan besar dalam menghadapi serangan kuat dari Atalanta.

Ketika Ademola Lookman berhasil mencetak gol ketiga untuk tim Italia, harapan Leverkusen untuk membalas kembali pun sirna dengan skor telah berubah menjadi 3-0 di akhir babak kedua.

Alonso menambahkan bahwa mereka tidak dapat mengembalikan apa yang sudah hilang. Rekor tak terkalahkan mereka telah berakhir, dan dia harus memberikan penghargaan kepada Atalanta karena mereka layak meraih kemenangan ini.

Atalanta mengejutkan banyak pihak dengan strategi serangan penuh mereka, yang melibatkan para pemain seperti Gianluca Scamacca, Teun Koopmeiners, Ademola Lookman, dan Charles De Ketelaere secara bersamaan.

Menanggapi pertanyaan tentang taktik yang digunakan, Xabi Alonso menyatakan bahwa ketika Atalanta mencetak gol pertama, mereka mendapatkan momentum yang kuat.

Dia kemudian menyesalkan bahwa timnya terlalu banyak bermain umpan-umpan pendek di fase awal, padahal seharusnya mereka mencoba untuk menghancurkan pertahanan lawan dengan umpan-umpan panjang.

Atalanta, yang berhasil menyingkirkan tim-tim kuat seperti Sporting CP, Liverpool, dan Olympique Marseille dalam perjalanan mereka menuju final, menunjukkan performa yang sangat impresif dalam memenangkan trofi UEFA pertama mereka.

Meskipun kekalahan yang menyakitkan bagi Bayer Leverkusen, Xabi Alonso menyatakan bahwa timnya akan belajar dari pengalaman ini untuk pertandingan mendatang di mana dia akan mempersiapkan timnya untuk laga final DFB-Pokal melawan FC Kaiserslautern.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!