Fabrizio Romano Konfirmasi Thiago Motta Jadi Pelatih Baru Juventus Musim Depan

Gila Bola – Fabrizio Romano telah mengkonfirmasi bahwa Thiago Motta menuju Juventus untuk menjadi manajer baru klub, dengan kontrak akan segera ditandatangani setelah langkah resmi selesai.

Menurut laporan berita itu, Thiago Motta telah memberi tahu pihak Bologna bahwa dia telah memutuskan untuk meninggalkan klub usai mengantarkan mereka memiliki musim fantastis dan lolos ke Liga Champions.

Pelatih berkebangsaan Italia itu merasa tertarik dan tertantang untuk mengambil pekerjaan yang lebih besar di Juventus, dengan dia akan menandatangani kontrak awal yang berdurasi hingga Juni 2027 mendatang.

Bologna Konfirmasi Kepergian

Thiago Motta, pelatih yang sukses membawa Bologna mencapai prestasi gemilang, dipastikan akan meninggalkan klub, seperti yang dikonfirmasi oleh pihak klub. Kepastian ini membuka jalan bagi Motta untuk bergabung dengan Juventus.

Motta, yang memiliki latar belakang Brasil-Italia dan baru berusia 41 tahun, menjalani musim bersejarah bersama Bologna dengan membawa tim tersebut mencapai Liga Champions untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade.

Prestasi ini menjadikan Motta sebagai sosok yang sangat diinginkan oleh Juventus, yang kini bersiap memulai proyek baru di bawah kepemimpinan manajer baru setelah berpisah dengan Massimiliano Allegri.

Bologna mengonfirmasi melalui pernyataan resmi bahwa Thiago Motta tidak akan memperpanjang kontraknya yang berakhir pada akhir Juni. Ini berarti Motta dapat bergabung dengan Juventus secara gratis setelah kontraknya habis.

Presiden Bologna Joey Saputo mengatakan, “Dalam dua tahun ini saya telah bertemu dengan pelatih yang siap dan menang, yang telah memberikan tim identitas permainan yang brilian.”

“Pencapaian lolos ke Liga Champions menyerahkan dia dan seluruh pemain ke dalam sejarah Klub kami. Saya ingin dia bertahan di Bologna, tapi saya hanya bisa berterima kasih padanya dan stafnya atas musim yang indah ini dan mendoakan yang terbaik untuknya di masa depan.”

Selama masa jabatannya di Bologna, Motta memimpin tim dalam 75 pertandingan dengan catatan 35 kemenangan, 23 kali seri, dan 17 kali kalah, menghasilkan rata-rata 1,71 poin per pertandingan.

Perlu Perombakan

Sementara itu, mantan pemain Juventus, Angelo di Livio, menyatakan bahwa jika Thiago Motta benar-benar menjadi manajer Juventus berikutnya, klub mungkin harus menjalani perombakan signifikan.

Menurut di Livio, perubahan besar dalam mentalitas mungkin diperlukan untuk mendukung pendekatan dan filosofi Motta. Meskipun Antonio Conte juga menjadi kandidat potensial untuk posisi tersebut, di Livio percaya bahwa Juventus lebih cenderung menunjuk Motta sebagai manajer baru.

Di Livio menyatakan bahwa Juventus harus segera kembali ke jalur kemenangan dan jika Motta datang, mentalitas klub akan berubah sepenuhnya. Di Livio menambahkan bahwa mereka perlu perombakan untuk mendukung filosofi manajer baru mereka.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!