Dari Nyaris Degradasi Hingga Juara Bundesliga, Inilah Kisah Perjalanan Bayer Leverkusen

Selama 120 tahun, Bayer Leverkusen dikenal sebagai tim yang selalu nyaris juara Bundesliga. Julukan “Vizekusen” dan “Neverkusen” melekat erat karena mereka selalu gagal di momen krusial.

Musim 2023/2024 menjadi titik balik. Di bawah asuhan Xabi Alonso, Leverkusen mematahkan dominasi Bayern Munchen selama 11 musim beruntun dan menjadi juara Bundesliga!

Perjalanan Leverkusen menuju kejayaan tidaklah mudah. Pada awal musim, banyak yang meragukan kemampuan Alonso yang baru pertama kali melatih di Bundesliga. Namun, keraguan itu segera sirna. Di musim keduanya, Leverkusen menjelma menjadi tim tak terkalahkan dan melaju kencang di puncak klasemen.

Berikut kilas balik perjalanan Bayer Leverkusen meraih gelar Bundesliga musim 2023/2024:

Penunjukan Xabi Alonso

Meski performa tak terkalahkan yang luar biasa di musim 2023-24 telah menarik perhatian dunia, perjalanan Bayer Leverkusen menuju gelar Bundesliga pertamanya berawal dari awal yang buruk pada musim sebelumnya. Gerardo Seoane, yang membawa tim tersebut finis di posisi ketiga pada musim sebelumnya, dipecat pada Oktober 2022, setelah hanya meraih lima poin dari delapan pertandingan pertama.

Penunjukan Xabi Alonso berikutnya, yang belum pernah melatih tim senior sebelumnya, adalah sebuah langkah yang berisiko. Leverkusen saat itu berada dalam bahaya nyata untuk mengikuti tim-tim besar Jerman lainnya seperti Schalke, Hamburg, dan Hertha Berlin yang terdegradasi ke divisi kedua.

“Ini tidak boleh dilihat sebagai eksperimen untuk Leverkusen. Ini bukan tentang pengalaman, ini tentang kualitas,” tegas direktur olahraga Simon Rolfes tentang penunjukan Alonso. “Selalu ada unsur risiko yang terlibat, tetapi Anda harus selalu berkembang. Saya sepenuhnya yakin ini akan berhasil.”

Bisa dikatakan itu berhasil. Setelah hasil yang beragam di bulan pertamanya, gaya bermain yang diterapkan Alonso mulai terlihat. Sistem permainan yang didasarkan pada penguasaan bola, lebar dari bek sayap dan pressing tinggi membuat Leverkusen meraih 46 poin dari 24 pertandingan terakhir mereka, lolos ke Liga Europa, dan memastikan mantan gelandang cerdas Real Madrid, Liverpool, dan Bayern Munchen itu sebagai pelatih yang patut diwaspadai.

Transfer Cerdas Leverkusen

Penjualan Moussa Diaby ke klub Liga Inggris Aston Villa dengan harga €55 juta (sekitar 943 miliar rupiah) membuat direktur olahraga Simon Rolfes memiliki kesempatan untuk membantu Xabi Alonso membangun skuad sesuai keinginannya untuk musim ini.

Pemain kunci dalam perjalanan Leverkusen adalah striker Nigeria Victor Boniface (351 miliar rupiah) dan gelandang berpengalaman Jonas Hofmann (171 miliar rupiah) serta Granit Xhaka (257 miliar rupiah).

Boniface tampil gemilang di awal musim, mencetak enam gol dalam lima pertandingan pertamanya sebelum cedera.

Xhaka menambah kekuatan dan ketenangan di lini tengah yang sebelumnya kurang memiliki hal tersebut, dan tampil di setiap pertandingan sejauh ini.

Hofmann, yang selalu dikenal sebagai pemain yang cerdas, telah memainkan 26 pertandingan dan menjadi jembatan antara lini tengah dan serangan Leverkusen.

Tetapi perekrutan dengan nilai terbaik mungkin adalah kedatangan Alex Grimaldo dengan status bebas transfer dari Benfica. Pemain Spanyol ini, yang juga selalu bermain di liga, telah mencetak sembilan gol dan membuat 11 assist.

Pemain jebolan akademi Barcelona tersebut, bersama dengan pemain Belanda Jeremie Frimpong, telah menawarkan lebar serangan, bola mati, dan penetrasi yang terbukti sulit diatasi oleh tim lain di liga.

“Saya pikir itu salah satu kekuatan saya dalam mengetahui di mana saya bisa memberikan ancaman, mengetahui di mana ruang ada,” kata Grimaldo kepada Bundesliga pada bulan Desember. “Dengan kebebasan yang diberikan Xabi kepada saya dengan skema permainan yang kami miliki, itu berarti saya tahu cara menyerang ruang dan memiliki peluang untuk mencetak gol.”

Peningkatan Performa Pemain Kunci

Tak hanya pemain baru yang bersinar. Para pemain muda seperti Jeremie Frimpong, pemain internasional Jerman Jonathan Tah dan Robert Andrich, gelandang tengah Argentina Exequiel Palacios, dan beberapa lainnya telah menemukan konsistensi yang kurang mereka miliki di bawah pelatih sebelumnya.

Florian Wirtz adalah contoh lainnya. Sudah lama dianggap sebagai salah satu harapan ter brightest Jerman, Wirtz masih dalam tahap pemulihan dari cedera ligamen lutut anterior yang pupus harapannya bermain di Piala Dunia 2022 ketika Alonso tiba. Meskipun penampilannya di bawah Seaone sudah bagus, pemain berusia 20 tahun ini semakin meningkat sekarang dia sepenuhnya fit dan tajam di bawah Alonso, mencetak hattrick saat Leverkusen mengalahkan Werder Bremen dengan kemenangan 5-0 untuk mengamankan gelar pada hari Minggu.

“Kontrol, permainan di antara lini, dalam ruang kecil, ini adalah sesuatu yang alami, dan sesuatu yang tidak bisa saya ajarkan kepadanya,” kata pelatih asal Spanyol itu.

Wirtz adalah pemain Leverkusen lainnya yang tampil di setiap pertandingan liga, menunjukkan konsistensi pemilihan pemain dan keberuntungan dengan cedera yang juga mewarnai musim mereka. Delapan gol dan 11 assist-nya keduanya merupakan pencapaian tertinggi dalam karirnya, dan dia sekarang juga menjadi pencetak gol tercepat tim nasional putra Jerman. Klub-klub besar Eropa tertarik padanya, tetapi keputusan Alonso untuk bertahan di Leverkusen mungkin bisa memengaruhi pemain muda ini.

Mengalahkan Raksasa Bayern Munchen

Keputusan Alonso untuk bertahan melatih Leverkusen membuat Bayern Munchen, serta Liverpool, kehilangan target utama pelatih mereka.

Namun ini bukan pertama kalinya Alonso menggagalkan rencana tim Bavaria tersebut musim ini. Tendangan penalti di masa injury time oleh Palacios menyelamatkan Leverkusen dari kekalahan di Munchen pada bulan September, tetapi kemenangan kandang yang meyakinkan 3-0 pada bulan Februarilah yang, di mata banyak orang, mengubah Leverkusen dari tim yang merepotkan Bayern menjadi tim yang akan menggulingkan mereka setelah 11 gelar berturut-turut.

Bahwa Josip Stanisic, pemain pinjaman dari Bayern, yang membuka skor adalah cerminan dari perekrutan Bayern yang membingungkan dan mungkin juga keangkuhan.

Pada hari itu, Bayern ompong, dengan hanya satu tembakan ke gawang, dan Leverkusen memetik kemenangan dengan mudah. Itu terasa seperti pergantian penjaga dan dipuji sebagai kelas master taktik dari Alonso.

Bukan Lagi Neverkusen

Julukan “Neverkusen” yang merujuk pada kegagalan Leverkusen di saat-saat penting tidak lagi berlaku. Leverkusen musim ini justru dikenal dengan drama di menit akhir. Mereka berhasil mencetak 24 gol dari 29 pertandingan liga setelah menit ke-81, termasuk beberapa kemenangan dramatis di masa injury time. Leverkusen kini menjadi juara Bundesliga yang tak terkalahkan!

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!