Fenomena Gol Telat di Premier League, Aturan Baru Untungkan Tim Kaya!

Gilabola.com – Kini, banyak gol tercipta di masa injury time, bahkan di Premier League, dengan total 18 gol telat yang tercatat. Dari jumlah itu, 4 gol bahkan menyebabkan kemenangan bagi tim-tim tertentu. Mengapa begitu banyak gol telat? Jawabannya terletak pada aturan baru dalam dunia sepakbola, yang memberikan keuntungan kepada tim-tim kaya dengan pemain-pemain hebat yang menumpuk. Mengapa hal ini bisa terjadi?

Sebagian besar orang tidak menyukai perubahan, dan para penggemar sepak bola juga tak berbeda. Terkadang, semua orang sepakat bahwa perubahan aturan bermanfaat, seperti peraturan mengenai backpass dan tendangan sudut yang diambil di dalam kotak penalti. Namun, perubahan lainnya, seperti VAR, telah memberikan dampak besar pada pertandingan dan pengalaman penonton, yang masih menjadi perdebatan hingga saat ini.

Salah satu aspek dari aturan baru yang diperkenalkan untuk wasit pada musim ini adalah upaya untuk mengurangi pemborosan waktu dalam pertandingan. Namun, perubahan-perubahan ini telah menimbulkan kontroversi di Liga Inggris.

Pada awal musim Premier League 2023/2024, terjadi banyak gol telat. Total ada 18 gol telat, dan dari jumlah tersebut, 4 gol membawa kemenangan bagi tim-tim kaya seperti Liverpool, Newcastle United, dan Tottenham Hotspur. Mengapa tim-tim ini diuntungkan oleh aturan baru ini? Dan apa dampaknya terhadap tim-tim yang lebih miskin? Mari kita bahas lebih lanjut.

Ancaman Pemborosan Waktu

Ide awal dari aturan baru ini adalah mengurangi pemborosan waktu dengan memberikan kartu kuning kepada siapa pun yang dianggap menggunakan taktik curang untuk membuang waktu bermain. Selanjutnya, waktu yang terbuang akan ditambahkan pada akhir pertandingan untuk memastikan penonton mendapatkan hiburan sepadan dengan uang yang mereka bayarkan. Dalam teori, semua orang seharusnya senang dengan perubahan ini, bukan?

Namun, sejak awal, ada kekhawatiran. Salah satunya diungkapkan oleh bek Manchester United, Raphaël Varane, yang menggunakan media sosial untuk menyatakan kekhawatirannya bahwa kesejahteraan pemain tidak dipertimbangkan. Menurutnya, pemain hanya dituntut untuk menghadapi pertandingan yang lebih panjang dalam jadwal yang sudah padat, tanpa memikirkan apakah mereka benar-benar mampu mengatasi beban kerja tambahan ini.

Selain itu, ada masalah lain yang timbul mengenai bagaimana aturan baru ini akan menguntungkan klub-klub besar dengan sumber daya keuangan yang melimpah. Klub-klub tersebut dapat memanfaatkan pertandingan yang lebih lama ini karena mereka memiliki skuad yang lebih kuat dan lebih banyak sumber daya untuk mengatasi cedera akibat kelelahan dan sanksi yang diakibatkan oleh kartu kuning dalam waktu normal.

Mereka mungkin juga tidak perlu membuang waktu sebanyak tim-tim yang lebih kecil, yang bergantung pada mencuri satu atau tiga poin penting saat berusaha mempertahankan keunggulan atau hasil imbang melawan tim-tim besar.

Kendala lain yang muncul adalah konsistensi dalam menentukan siapa yang melakukan pemborosan waktu, serta pemain yang mendapatkan kartu kuning dan berisiko dikeluarkan. Pelanggaran minor, seperti menahan bola sejenak sebelum melakukan lemparan dari pinggir lapangan, sering terjadi.

Sebagai contoh, Takehiro Tomiyasu, pemain Arsenal, mendapatkan kartu kuning pertamanya karena melakukan hal tersebut, dan akhirnya dikeluarkan dari lapangan dalam pertandingan melawan Crystal Palace setelah pelanggaran keduanya.

Dampak Besar Setelah Aturan Baru

Tujuan dari penerapan hukuman yang lebih keras terhadap pemborosan waktu adalah mengurangi durasi pertandingan yang tidak menyenangkan bagi penonton ketika tidak ada aksi dalam permainan.

Pada musim 2022/2023, rata-rata bola berada dalam permainan hanya selama 54 menit dan 46 detik dalam pertandingan Premier League.

Hal ini mengikuti tren dalam beberapa tahun terakhir, di mana bola berada dalam permainan lebih sedikit. Waktu yang digunakan untuk pergantian pemain dan penundaan VAR juga berkontribusi pada pemborosan waktu dalam pertandingan.

Oleh karena itu, pihak berwenang memutuskan untuk menambah waktu permainan untuk memuaskan penonton. Meskipun masih terlalu dini untuk membuat kesimpulan pasti, dengan melihat hasil dari lima pertandingan awal musim 2023/2024, terlihat bahwa penonton dapat menikmati pertandingan lebih lama dibandingkan sebelumnya.

Penting untuk dicatat bahwa pada awal musim Premier League ini, telah terjadi 18 gol pada menit ke-90 atau lebih, yang merupakan empat gol lebih banyak dibandingkan dengan musim sebelumnya.

Gol-gol ini terjadi dengan lebih sering dalam pertandingan musim ini, kecuali pada musim 2021-22, di mana gol telat terjadi setiap 4,5 pertandingan.

Empat dari gol pada masa injury time pada musim ini adalah gol kemenangan, menyamai rekor musim 1998-99 untuk gol kemenangan pada menit ke-90. Dua di antaranya terjadi pada pekan lalu, saat Aston Villa dan Tottenham Hotspur meraih kemenangan melalui gol-gol tambahan.

Gol kemenangan pada masa injury time terjadi dalam 8,2% pertandingan Premier League musim ini, yang merupakan proporsi lebih tinggi dibandingkan musim-musim sebelumnya.

Pemain seperti Douglas Luiz dari Aston Villa mencetak gol kemenangan pada menit ke-98 melalui tendangan penalti melawan Crystal Palace. Leon Bailey mencetak gol telat ketiga terlama dalam sejarah sejak 2006-07 pada menit ke-100 dan sembilan detik, merubah skor menjadi 3-1. Sementara itu, pemain depan Arsenal, Gabriel Jesus, mencetak gol telat kedua hanya beberapa pekan yang lalu melawan Manchester United pada menit 100:15.

Comeback Tottenham Hotspur melawan Sheffield United adalah comeback paling telat dalam sejarah Premier League, setelah tertinggal pada menit ke-98. Aston Villa juga menjadi salah satu pemenang terlama dalam catatan sejarah.

Dengan adanya waktu tambahan, tercipta lebih banyak gol sepanjang pertandingan. Tingkat rata-rata 3,1 gol per pertandingan pada musim 2023-24 adalah yang tertinggi dalam era Premier League. Ini juga sebagian disebabkan oleh jumlah tembakan tepat sasaran yang lebih banyak per pertandingan (9,9) dibandingkan musim-musim sebelumnya.

Lebih banyak gol, lebih banyak gol telat, dan lebih banyak drama. Itulah yang diinginkan semua orang, bukan begitu?

Namun, waktu tambahan ini, dikombinasikan dengan wasit yang cenderung memberikan kartu kuning, berarti kita akan melihat lebih banyak kartu kuning (sekitar 4,8 per pertandingan), serta kartu merah (0,22 per pertandingan) dan kartu kuning kedua (0,12 per pertandingan) dibandingkan dengan musim-musim sebelumnya.

Apakah Ini Masih Akan Menghibur?

Tidak hanya itu, fakta menarik adalah semua empat gol kemenangan pada menit ke-90 pada musim ini dicetak oleh tim-tim dengan skuad yang lebih dalam, atau jika kita mau jujur, tim yang lebih kaya. Tottenham Hotspur mengalahkan Sheffield United dengan striker berharga £60 juta, Richarlison, yang datang dari bangku cadangan untuk mencetak satu gol dan menciptakan satu lagi.

Aston Villa, yang telah mengeluarkan sejumlah besar uang dalam beberapa tahun terakhir, mengalahkan Crystal Palace di menit akhir. Arsenal mengalahkan Manchester United berkat gol gelandang senilai £105 juta, Declan Rice. Namun, perlu dicatat bahwa United sebenarnya tidak kekurangan uang, tetapi pemain cadangan United jauh lebih lemah daripada milik Arsenal.

Terakhir, Liverpool melakukan comeback saat mengalahkan Newcastle bulan lalu setelah mendatangkan pemain senilai £85 juta, Darwin Núñez, yang datang dari bangku cadangan.

Ini membuktikan bahwa Newcastle, yang juga merupakan tim kaya dan tidak dianggap sebagai underdog saat melawan Liverpool, memiliki pemain cadangan yang mungkin tidak sebanding dengan pemain Liverpool.

Pertanyaan akhir yang muncul adalah apakah tim-tim kuat yang diberi lebih banyak waktu untuk bermain diuntungkan oleh waktu tambahan yang panjang ini, atau apakah kita lebih suka kejutan yang mungkin terjadi di masa injury time?

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!