Taktik Revolusioner Arteta dan Postecoglou, Menuju Puncak dengan Cara Berbeda!

Kompetisi sepak bola Premier League Inggris selalu menjadi salah satu liga teratas di dunia yang paling menarik. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ada dua klub di London Utara yang telah menjadi pusat perhatian: Arsenal dan Tottenham Hotspur.

Kedua klub ini telah menjalani transformasi yang menarik dengan dua manajer yang sangat berbeda dalam hal gaya kepemimpinan mereka dan pendekatan mereka untuk membangun kembali tim mereka.

Dua Tim Yang Bangkit Bersama

Arsenal, dengan Mikel Arteta sebagai manajernya, adalah salah satu klub terkemuka di Liga Premier yang telah mendekati perburuan gelar musim lalu dan tampaknya akan melanjutkannya musim ini.

Mereka memiliki skuad yang disukai oleh banyak orang dan seorang manajer yang telah mengalami perjalanan emosional bersama mereka selama hampir empat tahun. Namun, Tottenham Hotspur, yang dipimpin oleh Ange Postecoglou, berada di atas Arsenal dalam tabel klasemen awal musim ini, meskipun kepergian Harry Kane.

Spurs telah memainkan sepak bola luar biasa di bawah manajer baru mereka, yang telah memenangkan hati para penggemar dengan pendekatan pelatihan yang brilian dan orasi yang memukau.

Ini adalah saat yang langka ketika kedua rival abadi ini merasa puas secara bersamaan. Biasanya, mereka selalu berada pada tren yang berbeda, tidak pernah berkinerja baik secara bersamaan. Tetapi menjelang derby London Utara akhir pekan ini, keduanya berada pada puncak performa mereka.

Pendekatan Berbeda Kedua Pelatih

Pertanyaannya adalah, bagaimana manajer dari kedua klub ini, Arteta dan Postecoglou, yang pada dasarnya memiliki tugas yang sama yaitu membangkitkan kembali klub yang sedang merosot, mendekati tugas ini dengan cara yang sangat berbeda?

Ange Postecoglou Memahami Derita Penggemar

Ange Postecoglou, seorang manajer yang luar biasa dan berhasil mengatasi ekspektasi, telah membangun reputasi sebagai figur yang disukai oleh para penggemar Tottenham. Dia memiliki kemampuan untuk berbicara dengan sangat manusiawi, walaupun sebenarnya dia tidak begitu dekat dengan pemainnya.

Postecoglou memilih untuk menjaga jarak emosional dengan pemainnya agar dapat membuat keputusan besar tanpa terlalu terlibat secara emosional. Di klub sebelumnya, Celtic, di mana dia memenangkan gelar Skotlandia dalam dua musimnya sebagai pelatih, dia bahkan memilih untuk makan siang sendirian di kantornya, bukan bersama tim, untuk alasan yang sama.

Tetapi dalam berbicara, dia seperti seorang manusia yang benar-benar memahami kedalaman emosi dan arti penting sepak bola dalam kehidupan orang. Dia telah mengungkapkan pemahamannya tentang cedera kepala dan kesehatan mental musim ini, tetapi yang paling mengesankan adalah jawabannya terhadap pertanyaan yang tampak sepele setelah kemenangan mereka atas Sheffield United pekan lalu.

Ketika ditanya tentang bagaimana agar para penggemar Spurs tidak terlalu bersemangat dan meredakan ekspektasi, Postecoglou dengan bijaksana menjawab, “Tidak, tidak — biarkan mereka saja, biarkan mereka menikmatinya.”

Dia menambahkan, “Peran saya bukanlah untuk menghancurkan semangat: biarkan mereka merasa bersemangat, biarkan mereka melampaui diri mereka sendiri. Itulah keindahan menjadi seorang pendukung. Mereka sudah merasakan cukup banyak rasa sakit, Anda ingin membiarkan mereka menikmatinya.”

Postecoglou dengan jelas memahami peran emosional yang dimainkan oleh sepak bola dalam kehidupan para penggemar, dan dia tidak ingin merusak pengalaman mereka dengan mengendalikan ekspektasi. Pendekatannya mungkin terlihat agak cinis, sebagai upaya untuk memanfaatkan sisi romantis para penggemar Spurs, tetapi kesungguhan ini terlihat nyata dan konsisten dengan pendekatannya dalam pekerjaannya sebelumnya.

Mikel Arteta Lebih Jaga Jarak

Di sisi lain, pendekatan Mikel Arteta sangat berbeda. Arteta adalah seorang manajer yang kurang dekat secara emosional dengan pemainnya, mirip dengan seorang guru yang menjaga jarak tetapi sangat kompeten.

Dia tidak selalu mudah didekati secara pribadi, tetapi sulit untuk tidak menghormatinya karena kecerdasannya yang tak terbantahkan. Dia memiliki kemampuan untuk berbicara panjang lebar tanpa mengungkapkan terlalu banyak, selalu dengan senyum setengah di wajahnya yang tampaknya mengatakan, “Saya tahu jawaban atas pertanyaan Anda, tetapi saya tidak akan memberitahu Anda.”

Terkadang, ada momen ketika dia memecahkan karakter dinginnya dan mengungkapkan sisi manusiawi yang lebih lembut, seperti ketika dia membuat perbandingan aneh antara merayu istrinya dan adaptasi Kai Havertz di klub musim panas ini.

Namun, sebagai aturan, Arteta cenderung memperlakukan sepak bola sebagai ilmu pasti dengan jawaban yang definitif. Mungkin itulah mengapa dia sering melakukan perubahan taktis dalam permainan, mencoba berbagai kombinasi pemain, seperti seorang ilmuwan yang melakukan eksperimen di laboratorium.

Pendekatan Arteta terhadap sepak bola adalah sebagai suatu ilmu yang harus dipecahkan, yang mungkin menjelaskan mengapa dia sering melakukan eksperimen dengan formasi dan komposisi timnya. Pendekatan ini mungkin tidak selalu membuat permainan Arsenal menjadi kurang menarik atau kurang menghibur, tetapi itu adalah cara yang berbeda dalam melakukan hal-hal di lapangan.

Beda Proses Dalam Mencapai Tujuan

Sementara Arteta tampaknya fokus pada hasil akhir dan mencapai tujuan tertentu, Postecoglou dengan Spurs-nya saat ini lebih memperhatikan proses perjalanannya. Ini mungkin sebagian karena Arsenal telah memiliki sejarah yang panjang dan telah menetapkan tujuan yang jelas dalam beberapa tahun terakhir, sementara Spurs baru-baru ini memulai perjalanan mereka menuju perubahan besar.

Kedua pendekatan ini mencerminkan cara kedua manajer ini memandang sepak bola. Arsenal di bawah Arteta terlihat sangat terfokus pada tujuan akhir, sementara saat ini untuk Spurs di bawah Postecoglou, lebih tentang menikmati perjalanan itu sendiri. Ini tidak hanya tentang hasil, tetapi juga tentang bagaimana mereka mencapai hasil tersebut.

Pertanyaan terbesar adalah apakah pendekatan yang berbeda ini akan menghasilkan keberhasilan yang berbeda di akhir musim. Bagi Arsenal, yang telah berusaha keras untuk kembali menjadi kekuatan utama di Liga Premier, tekanan untuk memenangkan gelar semakin besar. Di sisi lain, Tottenham Hotspur yang baru-baru ini mengalami perubahan besar dalam klub mereka mungkin memerlukan waktu lebih lama untuk mencapai tujuan mereka.

Arsenal dan Tottenham Sama-sama Butuh Proses

Namun, apa yang dapat dipahami dari kedua klub ini saat ini adalah bahwa kesuksesan tidak selalu diukur dengan trofi, posisi liga, atau pencapaian yang dapat diukur secara langsung. Kedua tim ini memiliki perasaan positif tentang masa depan mereka, dengan skuad yang menarik dan pemain-pemain yang disukai, dipimpin oleh manajer yang memahami pentingnya sepak bola dalam kehidupan penggemar. Trofi dan keberhasilan kompetitif tetap penting, tetapi menikmati setiap momen dalam sepak bola, menikmati perjalanan daripada tujuan, juga memiliki nilai besar.

Dalam situasi di mana banyak klub sepak bola mengalami tekanan untuk meraih kesuksesan segera, baik Arsenal maupun Tottenham Hotspur saat ini mengajarkan kita bahwa sebenarnya kita dapat menikmati permainan sepak bola dengan lebih mendalam ketika kita menghargai perjalanan dan setiap momen yang terjadi dalam sepak bola, terlepas dari hasil akhirnya.

Dalam beberapa tahun ke depan, akan menarik untuk melihat apakah pendekatan yang berbeda ini akan membawa kesuksesan jangka panjang bagi Arsenal dan Tottenham Hotspur, atau apakah mereka akan kembali ke tren yang berbeda seperti yang telah terjadi dalam sejarah panjang rivalitas mereka. Yang pasti, sepak bola akan tetap menjadi sumber kegembiraan dan emosi bagi para penggemar kedua klub ini, terlepas dari apa yang mungkin terjadi di akhir musim ini atau di masa depan.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!