Taktik Ten Hag Gagal, Manchester United Semakin Jauh Dari Zona Liga Champions!

Manchester United Ditahan Imbang 2-2 Oleh Bournemouth, Performa Buruk Berlanjut
Manchester United kembali gagal meraih kemenangan usai ditahan imbang 2-2 oleh Bournemouth pada Sabtu malam.

Performa mengecewakan United dimulai sejak babak pertama. Tim asuhan Erik ten Hag sering kehilangan bola, tidak bisa menguasai jalannya pertandingan, dan kebobolan dua gol melalui Dominic Solanke dan Justin Kluivert. Bruno Fernandes sempat mencetak gol balasan di antara kedua gol Bournemouth.

Babak kedua sedikit lebih baik bagi United. Mereka berhasil mencetak gol kedua melalui penalti Bruno Fernandes setelah Adam Smith melakukan handball. Bournemouth sempat mendapat hadiah penalti di menit akhir setelah pelanggaran Willy Kambwala terhadap Ryan Christie, tetapi VAR menyatakan pelanggaran tersebut terjadi di luar kotak penalti.

Hasil imbang ini membuat United semakin jauh dari zona Liga Champions, tertinggal 10 poin dengan sisa enam pertandingan.

Kenapa United Mudah Dikendalikan Lawan?

Instruksi Ten Hag di menit awal pertandingan adalah meminta para pemain bertahan untuk mengambil posisi yang tepat saat menerima tendangan gawang dari Andre Onana. Strategi ini bertujuan untuk memancing pressing dari pemain depan Bournemouth sebelum melakukan serangan balik cepat.

Namun, instruksi tersebut tidak berjalan mulus. Bournemouth justru berhasil menciptakan peluang setelah memaksa United melakukan kesalahan umpan. United terlihat seperti tim yang mencoba menerapkan gaya bermain berani namun dibayangi oleh kesalahan-kesalahan sendiri.

United kembali kebobolan setelah Diogo Dalot dan Alejandro Garnacho gagal melakukan komunikasi sehingga Kluivert mendapat ruang di sepertiga akhir lapangan dan dengan mudah membawa Bournemouth unggul 2-1.

Para pemain United terlihat seperti kelompok pemain berbakat yang terlalu fokus untuk menghindari kekalahan sehingga mereka tidak menyadari bahaya yang sebenarnya mengancam gawang mereka.

Ketidakmampuan United untuk mengendalikan pertandingan merupakan masalah yang diperparah oleh krisis cedera. Memang, kebobolan tembakan dalam sebuah pertandingan bisa diterima asalkan peluang yang dimiliki United lebih berkualitas. Namun, United hanya mampu melepaskan satu tembakan tepat sasaran di babak pertama, dan Bournemouth berulang kali memanfaatkan ruang di belakang bek sayap United.

Dalam konferensi pers sebelum pertandingan, Ten Hag meminta timnya untuk “berjuang, memiliki keyakinan, dan saling mendukung untuk memenangkan pertarungan, mengungguli lawan, dan berlari lebih cepat dari mereka”.

Namun, United gagal memenuhi harapan tersebut.

Dampak Hasil Imbang Manchester United

Taruhan spekulatif Harry Maguire dari jarak jauh sebelum jeda pertandingan menjadi gambaran performa United yang loyo dan kurang stamina.

Penalti yang diberikan akibat handball Adam Smith dan yang dieksekusi dengan baik oleh Fernandes sedikit menyelamatkan United. Namun, kepercayaan diri United sedang rendah, ditambah dengan kelelahan fisik dan mental yang membuat mereka sering melakukan kesalahan sendiri di akhir pertandingan. Para pemain senior United yang diharapkan bisa membawa perubahan keadaan justru terlihat kehabisan tenaga.

Dua gol yang dicetak Fernandes memang menyelamatkan United dari kekalahan. Namun, Bruno Fernandes terlihat kelelahan dan tidak bisa lagi membawa tim seperti biasanya.

Kekalahan Liverpool dan West Ham di kompetisi Eropa pada pertengahan pekan telah merusak peringkat koefisien UEFA Inggris, yang berarti United kemungkinan besar membutuhkan peringkat keempat, bukan kelima, untuk lolos ke Liga Champions musim depan. Kekhawatiran tersebut sepertinya tidak terlalu menjadi perhatian Ten Hag saat ini.

Hasil imbang melawan Bournemouth, ditambah dengan kemenangan 4-0 Newcastle atas Tottenham, membuat United turun ke peringkat ketujuh klasemen. Performa yang stagnan selama berminggu-minggu berisiko berubah menjadi penurunan drastis.

Setelah ini, United akan menghadapi Coventry City di semifinal Piala FA pada hari Minggu depan, diikuti oleh pertandingan melawan Sheffield United dan Burnley yang mungkin bisa menjadi kesempatan Ten Hag untuk membalikkan keadaan. Namun, jika Manchester United tetap bertahan dengan pendekatan serangan balik yang tidak menentu, semua pertandingan akan menjadi perjudian.

Penampilan Willy Kambwala

Kambwala tampil sebagai starter untuk ketiga kalinya di Liga Premier bersama Manchester United yang menurunkan pemain yang sama persis pada pertandingan ini. Meskipun berada di peringkat keenam dalam urutan pilihan bek tengah United di awal musim, ia mendapatkan kesempatan ini karena banyaknya pemain yang cedera.

Penampilannya saat melawan Liverpool lalu terbilang mengesankan berkat kemampuan fisik dan agresivitasnya dalam duel satu lawan satu. Namun, melawan Bournemouth ia menghadapi kesulitan.

Solanke, striker Bournemouth yang lebih berpengalaman di Liga Premier, dengan mudah melewati Kambwala sebanyak dua kali pada menit-menit awal pertandingan. Hal ini terlihat jelas ketika Solanke bersiap untuk menerima umpan silang.

Kesalahan fatal Kambwala terjadi pada menit ke-15. Ia kehilangan pijakan saat berduel dengan Solanke di lapangan yang licin. Solanke memanfaatkan ruang kosong yang muncul akibat terjatuhnya Kambwala dan mencetak gol melalui tembakan mendatar yang deras ke pojok gawang.

Ini adalah kesalahan kecil yang berakibat fatal. Namun, inilah risiko yang ada di setiap pertandingan Liga Premier.

Meskipun melakukan kesalahan, ada juga hal positif yang ditunjukkan Kambwala. Ketika United mencoba membangun serangan dari belakang, Mainoo turun ke posisi lebih dalam untuk menjadi penerima bola pertama sementara Kambwala naik ke sisi kanan untuk menjadi pemain yang membawa bola ketika serangan balik dilancarkan. Bahkan, tekelnya terhadap Solanke di lapangan tengah yang berujung pada perolehan bola oleh United berbuah gol balasan melalui penalti yang dicetak oleh Fernandes.

Di penghujung pertandingan, VAR menyelamatkan Kambwala dari keputusan awal yang menyatakan dirinya melakukan pelanggaran penalti terhadap Ryan Christie. Setelah ditinjau, pelanggaran tersebut terjadi sedikit di luar kotak penalti. Kambwala lolos dari hukuman berkat VAR.

Sepanjang pertandingan, Kambwala terlihat sering berkomunikasi dengan Diogo Dalot, yang terlihat menyemangati dan memberikan semangat kepada Kambwala.

Sebagai pemain muda yang baru naik dari akademi, wajar bagi Kambwala untuk melakukan kesalahan. Kemungkinan besar ia tidak akan menjadi pilihan utama ketika para bek tengah United yang cedera sudah pulih. Namun, penampilannya kali ini telah membuatnya menjadi opsi yang bisa dipertimbangkan di masa sekarang.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!