Transfer Terbaik Liga Inggris Musim 2023/2024, Arsenal Punya Dua Terbaik!

Kali ini kami akan membahas beberapa pemain yang menjadi kandidat transfer terbaik di kasta tertinggi Liga Inggris musim ini.

Dan akan bisa anda lihat, Arsenal paling jagoan dalam urusan mendatangkan pemain terbaik ke klub mereka. mari kita lihat alasannya!

Declan Rice, Arsenal

Declan Rice, Arsenal

Cara termudah untuk menjelaskan kontribusi Declan Rice untuk Arsenal adalah dia berhasil membuat harga £105 juta jadi terlihat murah!

Pemain berusia 25 tahun yang hanya absen satu pertandingan musim ini di semua kompetisi, telah mengubah lini tengah The Gunners.

Kemampuan bertahannya, kegigihan, dan kecerdasan taktisnya telah memberikan kebebasan dan ruang bagi pemain lain, terutama bagi Martin Odegaard untuk bersinar.

Hanya Bukayo Saka dan Martin Odegaard yang memiliki lebih banyak assist di liga untuk Arsenal musim ini, dan sebagian alasan mengapa Arsenal begitu efektif dengan startegi bola mati adalah karena kualitas umpan Declan Rice.

Dia adalah gelandang box-to-box yang lengkap dan terbaik serta pemimpin alami.

Ross Barkley, Luton Town

Ross Barkley, Luton Town

“Ain’t nobody, like Ross Barkley, makes me happy, makes me feel this way” (Tidak ada siapapun, seperti Ross Barkley, membuatku senang, membuatku merasa seperti ini).

Fans Luton memiliki nyanyian baru musim ini, mengikuti lagu klasik funky Chaka Khan bagi salah satu pemain terbaik mereka.

Kenilworth Road tampak seperti persinggahan terbaru saat Ross Barkley saat turun performanya, yang awalnya stabil sejak bertukar jersey biru Everton kemudian menurun saat mengenakan jersey Chelsea pada 2018.

Namun di posisi yang lebih dalam dan mengenakan jersey nomor 6, pemain berusia 30 tahun itu justru berhasil menjadi kejutan.

Luton berhasil mendapatkan tanda tangannya dengan status bebas transfer, yang tentunya menjadikannya sebagai pembelian menguntungkan musim ini.

Ini membantu Barkley berada di klub dan di bawah manajer yang memahami bakatnya. Kabar buruknya untuk The Hatters yang terdegradasi adalah mereka pasti bakal kesulitan untuk mempertahankan Barkley musim panas ini.

Adam Wharton, Crystal Palace

Adam Wharton, Crystal Palace

Kehidupan di Crystal Palace bisa dibilang sangat buruk bagi pemain asal Blackburn ini. Dua hari setelah menandatangani kontrak awal senilai £18 juta, Wharton dimasukkan lapangan setelah 28 menit saat Palace tertinggal 1-0 di markas rival Brighton.

Enam menit kemudian Palace kebobolan dua gol lagi, dan Wharton menjadi pemain yang paling bersalah karena kehilangan bola yang menyebabkan gol ketiga Brighton.

The Eagles kalah 4-1 pada hari itu di awal Februari, tetapi sejak saat itu, gelandang lincah ini selalu menjadi starter di setiap pertandingan, dan menjadi kunci bagi Palace untuk menjadi salah satu tim paling menarik di liga di bawah asuhan Oliver Glasner.

Kualitas umpan, pergerakan, dan penempatan posisi Wharton begitu bagus, Gareth Southgate dilaporkan mempertimbangkannya untuk membawanya ke Piala Eropa dan Bayern Munchen baru-baru ini dikaitkan dengan transfer senilai £60 juta, yang akan menjadi keuntungan sebesar tiga kali lipat bagi Palace dalam waktu kurang dari empat bulan.

“Dia berkembang pesat,” kata Glasner sebelum Palace menang 4-0 atas Manchester United.

Micky van de Ven, Tottenham Hotspur

Micky van de Ven, Tottenham Hotspur

Ada beberapa bek tengah kiri yang mengesankan yang bisa masuk dalam daftar ini, diantaranya Josko Gvardiol dari Manchester City, Jeison Murillo dari Nottingham Forest, Pau Torres dari Aston Villa, tetapi Van de Ven mungkin adalah bek tengah baru paling menarik di liga sejak kedatangan Ruben Dias pada tahun 2020.

Dipilih sebagai pemain terbaik Tottenham musim ini oleh para pendukung meskipun absen selama tiga bulan karena cedera, Van de Ven sudah terlihat menjadi pemain matang di usianya yang ke-23.

Putra dari seorang agen rahasia, pemain bertahan Belanda ini tidak terlalu mencolok: tingginya 180 cm, dia sangat agresif dalam menguasai bola dan juga memiliki naluri mencetak gol.

Melawan Brentford pada Januari, pemain yang dibeli seharga £34,5 juta ini mencatat kecepatan tertinggi yang pernah dicapai oleh pemain Liga Premier sejak pencatatan dimulai pada tahun 2020, yaitu 37,3 kilometer per jam! Wuuush!

Kai Havertz, Arsenal

Kai Havertz, Arsenal

Rasanya sudah sangat lama sejak Kai Havertz bertukar jersey warna biru dengan jersey warna merah, bergabung dengan Arsenal dari Chelsea Juni lalu seharga £65 juta.

Awalnya dikerahkan sebagai pemain nomor 8 oleh Mikel Arteta (dan bahkan sebagai bek kiri untuk timnas Jerman pada November 2023), Havertz hanya mencetak satu gol (itu pun lewat titik penalti) untuk klub barunya dalam 19 pertandingan pertamanya dan banyak yang meragukan kemampuannya.

Namun sejak menjadi penyerang bayangan, pemain berusia 24 tahun ini benar-benar tak tergantikan bagi The Gunners dengan gol, kerjasama saat open-play, ancaman di bola atas, dan kerja keras tanpa pamrih!

Tidak ada striker Liga Premier yang berlari lebih jauh per 90 menit daripada Havertz. Tanpa dia, Arsenal pasti tidak akan bisa bersaing untuk gelar juara.

Yang menakutkan adalah bahwa Havertz sudah menjadi penyerang elit peraih Liga Champions dengan segudang pengalaman, namun rasanya masih ada ruang untuk berkembang.

Cole Palmer, Chelsea

Cole Palmer, Chelsea

Musim panas lalu, Cole Palmer dikaitkan dengan pinjaman ke Burnley. Musim panas ini, playmaker Chelsea tersebut berangkat ke Piala Eropa bersama timnas Inggris sebagai salah satu pemain dalam performa terbaik di seluruh Eropa.

Palmer, yang berusia 22 tahun pada 6 Mei, menjadi pemain ketiga dalam sejarah dengan lebih dari 30 keterlibatan gol dalam satu musim Premier League saat berusia 21 tahun atau lebih muda, hanya kalah dari Robbie Fowler dan Chris Sutton.

Dari gaya santainya hingga perayaan ‘Cold’ Palmer, pemuda kelahiran Wythenshawe itu memancarkan kepercayaan diri dan berkelas, dengan beberapa penampilannya nyaris membuat lawan seperti lawan untuk bercanda, terutama saat ia mencetak empat gol melawan Everton.

Ketika Palmer absen karena sakit melawan Arsenal bulan lalu, Mauricio Pochettino mengatakan itu adalah “tantangan yang bagus bagi rekan setimnya” untuk menggantikannya.

“Ini adalah Chelsea Football Club, bukan Cole Palmer Football Club”, klaim manajer The Blues. Hasilnya, justru kekalahan telak 0-5 untuk The Gunners. No Palmer No Fun!

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!