Analisa Mendalam: Alasan Mengapa Xabi Alonso Layak Jadi Pelatih Liverpool

Gila Bola –┬áSeiring keputusan Jurgen Klopp untuk mundur sebagai pelatih Liverpool, nama Xabi Alonso adalah nama pertama yang muncul sebagai kandidat untuk mengambil alih posisi pelatih di Anfield.

Ini wajar mengingat kemajuan luar biasa yang telah ia lakukan bersama skuad Bayer Leverkusen dalam waktu hanya 18 bulan, ia berhasil membawa mereka ke puncak sepak bola Jerman.

Namun apakah Xabi akan cocok bagi Liverpool? Apakah taktiknya cocok bagi The Reds? Dan yang paling utama, mau gak orangnya jadi pelatih di Anfield? Pertanyaan terakhir itu, rupanya mendapatkan jawaban dari Xabi yang cukup menarik!

Apakah Xabi Alonso Pengganti Yang Tepat?

Sudah pasti jawaban untuk pertanyaan ini menurut kami adalah … JELAS!

Semua pemerhati sepakbola pastilah melihat Xabi Alonso saat pertandingan pertamanya sebagai pelatih Bayer Leverkusen musim lalu, bagaimana mereka menghancurkan Schalke dengan skor 4-0, dan sejak hari pertama itu, strategi sepakbolanya langsung menarik perhatian banyak klub raksasa Eropa.

Dan musim lalu memang sedikit gagal mencapai target, tetapi musim ini mereka mungkin adalah tim terbaik di sepakbola Eropa. Mereka adalah satu-satunya tim yang belum terkalahkan di semua liga utama di tiga kompetisi. Sadis yak!

Gaya sepak bola Alonso akan berhasil di klub mana saja. Leverkusen bermain dengan emosional, tempo tinggi, menarik, penuh dengan gol, mengalir, taktik yang sangat modern.

Di Liverpool, jelas, Klopp meninggalkan kekosongan yang harus diisi, tetapi Alonso mungkin saja menjadi pelatih dengan karakter, gaya melatih, dan juga gaya permainan, yang tepat untuk mengisi posisi tersebut itu.

Strategi Xabi Alonso dalam Sepakbola

Xabi Alonso pelatih Bayer Leverkusen yang jadi incaran pengganti Jurgen Klopp di Liverpool

Xabi Alonso mengungkapkan bahwa ia sebenarnya tidak mengandalkan formasi dalam sebuah tim sepakbola. Meskipun musim ini ia umumnya menggunakan formasi 3-4-3, namun selama pertandingan, formasi tersebut dapat berubah sebanyak tiga hingga lima kali!

Terkadang, jumlah pemain di lini belakang bisa menjadi empat atau tiga, menyesuaikan dengan kebutuhan. Hal ini sangat fleksibel. Alonso memiliki pemain yang cerdas dan mampu beradaptasi dengan strategi yang ia terapkan.

Di bawah kepemimpinan Alonso, sistem strategi tidaklah begitu kaku, karena timnya memiliki kendali penuh atas tempo permainan. Oleh karena itu, struktur formasi hampir tidak relevan karena mereka mampu mengatur tempo permainan sesuai keinginan.

Di Leverkusen, tidak ada struktur yang ketat, semuanya berjalan dengan santai.

Dampak Xabi di Bayer Leverkusen

Xabi ALonso sukses antarkan Bayer Leverkusen ke puncak sepak bola Jerman

Saat Xabi Alonso mengambil alih posisi manajerial di Bayer Leverkusen, tim tersebut berada di peringkat kedua terbawah dalam klasemen. Namun, melalui kepemimpinannya, mereka berhasil finis di zona kompetisi Eropa pada musim sebelumnya, menunjukkan kemajuan yang signifikan sepanjang musim.

Musim ini, Alonso berhasil membangun strategi yang kokoh berdasarkan fondasi yang telah ia letakkan sebelumnya. Sejak awal musim, Leverkusen tampil sangat impresif.

Prestasi mereka dalam hal jumlah gol, variasi jenis gol, dan asal usul gol-gol tersebut sungguh mengesankan. Dengan tambahan dua pemain sayap, yakni Alex Grimaldo di sisi kiri dan Jeremie Frimpong di sisi kanan, Leverkusen berhasil mencatatkan output gol dan assist yang luar biasa dari wing-back mereka.

Alonso secara cermat mengidentifikasi area yang dapat ditingkatkan dalam bursa transfer musim panas lalu, dan berhasil mendatangkan pemain yang sesuai dengan kebutuhan tim. Dengan demikian, Leverkusen telah berkembang dari skuad yang memiliki kualitas tinggi pada musim sebelumnya menjadi tim terbaik di Jerman pada musim ini.

Pasti Terdapat Kelemahan dalam Kehadiran Xabi Alonso!

Pengalaman menjadi satu-satunya kekurangan dari Xabi ALonso jika ingin menjadi pelatih Liverpool

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, jawabannya jelas: Ya pasti ada lah!

Salah satu pertanyaan yang mungkin timbul jika Xabi Alonso bergabung dengan Anfield adalah apakah dia adalah pelatih yang benar-benar siap dan telah matang.

Hal ini perlu dipertimbangkan mengingat ini baru musim keduanya menangani tim senior di level teratas kompetisi Eropa.

Sebelumnya, Xabi telah melatih tim B Real Sociedad selama beberapa tahun di divisi ketiga dan kedua di Spanyol. Sebelum itu, ia juga terlibat dengan tim U-14 Real Madrid.

Maka dari itu, keraguan beberapa pengamat mungkin hanya bisa terjawab setahun atau dua tahun ke depan, misalnya saat ia berada di Leverkusen, dengan meraih trofi dan mengumpulkan pengalaman yang lebih banyak.

Spesialis Taktik Atau Sekedar Manajer Tim Hebat?

Xabi ALonso bersama para pemain Bayer Leverkusen

Pada saat ini, para pemain di klub-klub besar sangat menghormati pelatih yang memiliki kredensial yang cemerlang, dan Xabi Alonso adalah salah satu yang tidak dapat diabaikan karena prestasi-prestasi yang telah ia raih.

Meskipun karirnya sebagai pemain tidak begitu panjang, kehadiran Alonso di lapangan telah diperhatikan oleh semua orang. Para pemain sangat menyadari siapa dia dan pencapaiannya, sehingga rasa hormat terhadapnya sudah ada sejak hari pertama ia bergabung.

Para pemain dengan pasti akan beradaptasi dengan gaya kepemimpinan Alonso dan menghormatinya karena pencapaiannya yang gemilang, serta kenyataan bahwa ia memberikan kebebasan kepada para pemainnya.

Xabi Alonso memberikan kebebasan dan tanggung jawab kepada para pemainnya di lapangan. Para pemain Leverkusen menikmati bermain di bawah asuhan Alonso dan hal ini akan terjadi pula di klub manapun ia melatih.

Mau Gak Xabi Jadi Pelatih Liverpool?

Fenway Sports Group, pemilik Liverpool, sedang mencari pengganti untuk Jurgen Klopp, direktur olahraga Jorg Schmadtke, asisten Pepijn Lijnders dan Peter Krawietz, serta pelatih pengembangan Vitor Matos.

Pemilihan manajer menjadi fokus utama, dan baik para penggemar maupun para pengamat sepakat bahwa Xabi Alonso adalah kandidat favorit untuk menggantikan Klopp.

Dalam sebuah konferensi pers, Alonso pernah ditanya apakah dia bersedia mengambil alih posisi Klopp di Liverpool?

Dan bagaimana dengan jawaban Alonso? Ia menjawab dengan menyatakan bahwa ia tidak memiliki jawaban langsung untuk itu.

Saat ini, meskipun Bayer Leverkusen berusaha keras untuk mencegah pelatih hebat mereka meninggalkan Jerman, segalanya masih mungkin terjadi, terutama jika Liverpool bersedia membayar klausul pelepasan untuk Xabi Alonso.

Menggantikan Jurgen Klopp memang tidaklah mudah, tetapi itu tetap menjadi fokus utama bagi manajemen Liverpool.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!