Bagaimana Manchester United Berhemat Beban Gaji 1,4 Trilyun Untuk Bangun Skuad Musim Depan

Gila BolaManchester United berada di bawah tekanan untuk membangun kembali skuad mereka menjelang musim panas ini, dengan tugas besar yang menanti mereka.

Namun, ada kabar baik karena klub memiliki potensi untuk menghemat sekitar Rp 1,4 Trilyun dalam gaji dengan cara yang cerdas, yaitu melepas sejumlah pemain bergaji tinggi yang sudah tidak dibutuhkan.

Selama dekade terakhir, Manchester United telah dikenal karena kurangnya keberhasilan dalam hal pembelian dan penjualan pemain. Ini mengakibatkan peningkatan drastis dalam tagihan upah klub, yang kini perlu dipangkas.

Jim Ratcliffe, yang kini bertanggung jawab atas klub, memiliki tugas yang cukup berat untuk mengembalikan United ke masa kejayaannya. Namun, terjebak dalam batasan keuangan yang ketat membuatnya harus mencari cara untuk mengurangi beban gaji klub.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menjual beberapa pemain yang bergaji tinggi dan sudah tidak terlalu dibutuhkan. Di antara pemain-pemain yang dapat dijual adalah Casemiro.

Meskipun awalnya Casemiro memberikan kontribusi positif pada tim, performanya sekarang telah menurun, dan United mungkin akan menawarkan jalan keluar kepada mantan Real Madrid, menghemat sekitar Rp 364 Milyar per tahun dalam gaji.

Selain Casemiro, Anthony Martial juga dianggap sebagai kandidat untuk dilepas. Meskipun sempat dianggap sebagai pemain potensial, Martial gagal memenuhi harapan dan kontraknya yang berakhir dapat menghemat klub sekitar Rp 260 Milyar per tahun.

Pemain lain yang mungkin akan meninggalkan klub adalah Christian Eriksen. Meskipun memiliki peran yang cukup baik dalam skuad, Eriksen cenderung tidak konsisten, dan menjualnya bisa menghasilkan penghematan sekitar Rp 156 Milyar per tahun dalam gaji.

Raphael Varane, yang datang dari Real Madrid dengan biaya besar, mungkin juga akan dipertimbangkan untuk dijual. Dengan cedera yang sering dialaminya, Varane mungkin terlalu mahal untuk menjadi pemain rotasi, dan menjualnya dapat menghemat sekitar Rp 353 Milyar per tahun.

Victor Lindelof juga dianggap sebagai calon pemain lain untuk dijual. Meskipun kontribusinya di beberapa periode telah positif, dia tidak pernah berkembang menjadi pemain yang diandalkan. Menjualnya dapat menghemat klub sekitar Rp 125 Milyar per tahun.

Sofyan Amrabat, yang saat ini berada dalam status pinjaman, mungkin juga akan meninggalkan klub pada musim panas ini. Dengan menghemat gaji sekitar Rp 70 Milyar per tahun, ini bisa menjadi penghematan yang signifikan.

Terakhir, Jonny Evans, yang kontraknya akan berakhir, juga dipertimbangkan untuk dilepaskan. Meskipun telah memberikan kontribusi yang berarti, Evans mungkin tidak akan mendapatkan kontrak baru, menghemat klub sekitar Rp 62 Milyar per tahun.

Dengan menjual beberapa pemain ini, Manchester United memiliki potensi untuk menghemat sejumlah besar uang dalam gaji mereka, yang dapat digunakan kembali untuk membangun kembali skuad mereka di jendela transfer mendatang.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!