Beberapa Alasan Yang Bisa Gagalkan Manchester City Jadi Juara Liga Inggris Musim Ini!

Gila Bola – Manchester City sepertinya tak terhentikan di paruh kedua Liga Inggris musim ini, tetapi ada beberapa alasan mengapa mereka mungkin tidak akan memenangkan gelar juara.

Manchester City telah memenangkan sembilan pertandingan berturut-turut di semua kompetisi, termasuk lima laga terakhir di liga. Kembalinya Kevin De Bruyne dari cedera memberikan tambahan kekuatan yang signifikan, sementara Erling Haaland juga telah kembali ke tim.

Dengan performa yang impresif ini, tim Pep Guardiola memiliki kesempatan untuk kembali ke puncak klasemen, sesuatu yang belum mereka capai sejak November, jika mereka berhasil mengalahkan Everton pada hari Sabtu. Namun, meskipun banyak yang mengharapkan mereka akan mempertahankan posisi tersebut hingga akhir Mei, apakah itu benar-benar pasti?

Kami menemukan alasan yang masuk akal mengapa City mungkin gagal dalam perburuan gelar keempat berturut-turut mereka… (meskipun kemungkinannya mungkin kecil).



Keunikan Pertahanan Manchester City

Berita olahraga sepak bola beberapa hari ini dipenuhi dengan kehebatan skuad Pep Guardiola di awal tahun 2024 ini. Memang sulit untuk menemukan kelemahan dalam performa Manchester City, tetapi ada satu pola unik yang muncul musim ini. Bukan hanya sekali atau lima kali, tetapi sudah terjadi sebanyak 12 kali di semua kompetisi di mana City kebobolan dari tembakan pertama lawan.

Kejadian tersebut terulang pada akhir pekan lalu. Setelah 20 menit berlalu, umpan panjang dari Mark Flekken dari Brentford membuat Ivan Toney menahan Nathan Ake, memungkinkan Neal Maupay untuk lolos ke gawang tanpa hambatan dan mencetak gol melewati Ederson.

Meskipun City mendominasi penguasaan bola dan hampir semua metrik lain dalam setiap pertandingan yang mereka mainkan, mereka dihajar tembakan paling sedikit di antara semua tim Liga Premier, hanya delapan per 90 menit – yang tentu ini masih merupakan prestasi yang baik.

AYO JOIN CHANNEL WHATSAPP GILABOLA.COM UNTUK MENDAPATKAN UPDATE TERBARU SEPUTAR SEPAK BOLA! KLIK DI SINI GIBOLERS!

Namun, tembakan yang membuat mereka kebobolan memiliki kualitas yang lebih tinggi daripada rata-rata tim lain, dengan nilai xG per tembakan (yang mengukur kualitas rata-rata dari tembakan yang diberikan) sebesar 0,12 menjadi salah satu yang tertinggi dari setiap tim musim ini.

Sebagai perbandingan, Arsenal memiliki xG per tembakan yang berakibat gol keboblan terendah (0,08), serta volume tembakan yang kedua terendah per 90 menit – hal ini menunjukkan bahwa pertahanan Arsenal menjadi salah satu yang paling solid di liga.

Bagi City, fakta ini membuat pola unik tersebut sedikit aneh. Ketika lawan berhasil mengecoh mereka atau, seperti yang terjadi dalam pertandingan melawan Brentford, yang bermain menyerang secara langsung melawan mereka, City bisa memberikan peluang-peluang berkualitas tinggi kepada lawan.

Meskipun mungkin terdengar sepele, jika lebih banyak tim dapat terus memanfaatkan sedikit kelengahan City pada beberapa kesempatan tersebut, hal itu bisa membuat perlombaan perebutan gelar menjadi lebih menarik.

Kedalaman Skuad Liverpool Lebih Baik

Liverpool memiliki akhir pekan yang buruk – ya mau bagaimana lagi, udah kejadian kan – tetapi beberapa bulan terakhir telah menunjukkan mereka menjadi penantang terkuat bagi City musim ini.

Jurgen Klopp memiliki banyak opsi, terutama dalam serangan. Hingga kekalahan Arsenal, Liverpool hampir tidak mengalami kendala saat Mohamed Salah yang absen di Piala Afrika dan lini depan karena dapat memanggil Diogo Jota, Darwin Nunez, Luis Diaz, dan Cody Gakpo yang telah mencetak total 36 gol di liga musim ini.

Manchester City memiliki kekuatan serangan mereka sendiri yang telah kembali beraksi, tetapi Liverpool memiliki opsi pemain yang meningkat dari depan ke belakang. Ada pemain muda yang progresif, seperti Curtis Jones, dan bonus yang tidak terduga musim ini, Jarell Quansah dan Conor Bradley. Kemudian ada veteran yang kembali fit, termasuk Andy Robertson dan Thiago, kembali bermain untuk paruh kedua musim.

Liverpool tersandung di Arsenal, tetapi dengan beberapa personel kunci absen, mereka tetap berada dalam 2,2 poin per pertandingan dengan ruang untuk perbaikan. City harus benar-benar bagus untuk mengatasi angka-angka tersebut.

Arsenal Tidak Takut Manchester City

Berbeda dengan musim lalu, di mana kekalahan dari Manchester City dianggap sebagai hal yang pasti dalam setiap perhitungan poin, Arsenal kali ini percaya bahwa mereka memiliki peluang untuk memenangkan pertandingan di Etihad pada 31 Maret.

Mikel Arteta sebelumnya telah mengalami delapan kekalahan dalam pertemuan Liga Premier melawan tim asuhan Guardiola sebelum musim ini. Skor agregat 22-3 selama empat tahun terakhir, termasuk kekalahan 7-2 dalam dua pertandingan musim lalu, telah meninggalkan bekas yang cukup dalam.

Tidak percaya bahwa mereka dapat mengalahkan rival terbesar mereka secara langsung dapat menciptakan kompleks inferioritas. Itulah sebabnya, meskipun sempat memimpin liga dalam jangka waktu yang cukup lama musim lalu, kunjungan ke Etihad pada bulan April terasa seperti perjalanan menuju kehancuran.

Namun, Arsenal tidak terlihat terpesona oleh City musim ini, dan psikologi memainkan peran penting dalam dua kemenangan mereka musim ini (meskipun satu di antaranya melalui adu penalti di Community Shield). Pertandingan ini menjadi sangat penting.

Selain itu, performa pertahanan yang solid mungkin juga memainkan peran dalam keberhasilan mereka. Tim yang mengandalkan fondasi pertahanan mereka lebih cenderung bertahan daripada bermain dengan kilatan dan sorotan.

Setiap pertandingan di tahap akhir musim lalu dipenuhi dengan drama. Musim ini, meskipun mungkin terasa kurang menarik, tetapi lebih stabil secara emosional.

Kedatangan Declan Rice memberikan kontribusi dalam hal itu, begitu juga William Saliba yang berada di barisan pertahanan daripada Rob Holding. Meskipun Saliba melakukan kesalahan di akhir pekan, ketenangannya dibandingkan dengan Holding – yang pada musim lalu bermain di City dan tidak mendapatkan satu menit pun di liga bersama Crystal Palace musim ini – sangatlah mencolok.

Faktor Jurgen Klopp di Anfield

Jangan lupakan bahwa Liverpool masih memiliki kendali atas nasib mereka sendiri, meskipun kekalahan dari Arsenal yang mengakhiri rekor tak terkalahkan mereka dalam 15 pertandingan liga.

Meskipun City akan unggul satu poin jika mereka menang dalam pertandingan tambahan mereka, tim Guardiola harus pergi ke Anfield pada hari Minggu, 10 Maret.

Keputusan Jurgen Klopp untuk mundur pada akhir musim diharapkan dapat memicu semangat dan inspirasi Liverpool selama tahap akhir musim saat mereka berusaha untuk mengakhiri era luar biasa ini dengan gemilang.

Mereka pasti akan menghadapi gelombang emosi ketika mereka menjamu City bulan depan, tetapi mereka juga akan memiliki sejarah di pihak mereka.

Rekor City di Anfield memprihatinkan. Mereka hanya menang dua kali dalam 36 kunjungan liga dan piala terakhir. Mereka tidak pernah menang di Anfield di depan pendukung sejak 2003 ketika Nicolas Anelka mencetak dua gol dalam kemenangan 2-1.

Kemenangan satu-satunya Guardiola di Anfield selama masa jabatannya di City terjadi di balik pintu tertutup selama pandemi pada tahun 2021. Dengan hadirnya pendukung, ia hanya meraih dua kali imbang dan mengalami lima kali kekalahan.

Jika Liverpool dapat mengalahkan City, mereka akan memiliki platform yang sempurna untuk memberikan perpisahan impian kepada Klopp.

Benteng Pertahanan Arsenal

Arsenal memiliki pertahanan terkuat di Liga Premier musim ini.

Mereka telah mencatat jumlah clean sheet terbanyak di liga (delapan), tetapi juga memiliki xG terendah yang kebobolan musim ini baik sebagai total (17,8) maupun per 90 menit (0,90).

Satu-satunya hal yang menghambat mereka adalah kesalahan sendiri, karena mereka menempati peringkat kedua tertinggi di liga untuk kesalahan yang menyebabkan gol (lima) – tren yang berlanjut hingga ke musim lalu.

Ini telah menghambat Arsenal dari meraih hasil yang seharusnya mereka dapatkan, seperti yang terlihat dari fakta bahwa mereka juga memiliki selisih xG tertinggi di liga (26,8). Untuk konteks, City menempati peringkat kedua tertinggi dengan 22.

Meskipun demikian, fondasi pertahanan yang begitu kuat merupakan hal yang menggembirakan, meskipun mereka juga perlu memperbaiki kesalahan kebobolan gol yang tidak perlu. Kembalinya Takehiro Tomiyasu memberikan opsi pertahanan yang lebih defensif bagi Arteta jika diperlukan.

Tidak ada ruang untuk kesalahan. Musim lalu, Arsenal kalah enam pertandingan dan imbang enam pertandingan. Musim ini, mereka sudah kalah empat kali dan imbang empat kali.

Menang Empat Kali Itu Susah!

Bagi kami, tidak mudah untuk mengatakan bahwa City tidak akan bisa memenangkan gelar musim ini. Buktinya super komputer pun masih menjagokan skuad Pep Guardiola untuk jadi juara musim ini.

Komputer super Opta memberikan peluang 66,2 persen kepada tim Guardiola untuk memenangkan gelar. Kembalinya De Bruyne dan Haaland telah mengembalikan mereka ke potensi penuh. Penggemar Liverpool akan memberi tahu Anda seberapa sulit untuk mengejar City yang tidak terhentikan.

Hanya orang aneh yang akan menganggap City mustahil memenangkan gelar Liga Premier keempat mereka dalam empat tahun, tetapi agar City bisa meraih prestasi itu, mereka harus bermain pada level yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ada alasan mengapa rangkaian empat gelar berturut-turut sulit untuk tercapai. Sangat sulit!

City memiliki kekurangan taktis yang bisa dieksploitasi, dan baik Liverpool maupun Arsenal mampu membuat City kesulitan dalam pertandingan satu lawan satu.

Kebanyakan orang setuju bahwa pemain Guardiola masih memiliki satu level lagi untuk dicapai. Tetapi tidak ada jaminan bahwa level tersebut akan cukup.

Dan masih banyak pertandingan yang harus dimainkan antara sekarang hingga 19 Mei nanti.