Ingin Seperti The Gunners, Chelsea Berharap Tuah Yang Sama Dari Murid Guardiola

Chelsea telah resmi menunjuk Enzo Maresca sebagai pelatih baru mereka, ia menjadi pelatih keempat era Todd Boehly dalam kurun waktu hanya dua tahun! Tapi kenapa Maresca?

Chelsea bergerak cepat untuk mengisi kursi pelatih kepala yang ditinggalkan Mauricio Pochettino. Hanya beberapa hari setelah Pochettino hengkang pada 21 Mei, The Blues resmi menunjuk Enzo Maresca sebagai penggantinya.

Meskipun prosesnya singkat, beberapa nama sempat dikaitkan dengan posisi tersebut. Setelah pertimbangan yang matang, Maresca terpilih sebagai kandidat utama.

Reaksi awal dari fans Chelsea beragam, mulai dari kekhawatiran, kekecewaan, kritikan terhadap pemilik klub, hingga sedikit optimisme. Pertanyaannya: Mengapa Maresca?

Kami akan jelaskan bagaimana Maresca menjadi manajer Italia ketujuh yang menangani Chelsea.

Syarat Pelatih Baru Chelsea

Seperti kebanyakan klub saat ini, Chelsea telah menyusun daftar calon pengganti untuk dipantau jika mereka memutuskan untuk melakukan perubahan di ruang ganti pada akhir musim, tetapi tidak ada pembicaraan yang dilakukan dengan perwakilan mana pun sampai Pochettino hengkang.

Meskipun finis di urutan keenam Liga Inggris di musim tunggalnya, klub mengakui bahwa merekrut pelatih asal Argentina itu adalah sebuah kesalahan. Itu bukan keputusan yang tepat, dan mereka jelas memiliki keraguan sejak awal musim panas lalu mengingat Pochettino hanya diberi kontrak dua tahun dengan opsi perpanjangan 12 bulan lagi.

Jadi, untuk mendapatkan apa yang mereka harapkan menjadi pilihan yang tepat kali ini, disusunlah daftar kriteria untuk pria yang mereka cari. Setiap kandidat akan dinilai berdasarkan penilaian berikut:

Syarat Pelatih Chelsea

  • Menekankan kontrol permainan, dengan stabilitas di lini belakang.
  • Menerapkan gaya permainan yang sesuai dengan skuat yang ada saat ini dan rencana perekrutan pemain di masa depan.
  • Memiliki keinginan untuk membangun hubungan dengan para suporter dan menciptakan koneksi yang kuat.
  • Didukung oleh data yang kuat untuk menjaga pemain tetap fit dan bisa dimainkan.
  • Memiliki catatan yang baik dalam hal peningkatan kemampuan pemain dan membawa mereka untuk mencapai potensi terbaiknya.
  • Bersedia untuk bekerja di dalam struktur yang sudah dibangun di klub.

Tidak semua orang akan mendapat nilai tinggi di setiap kategori, tetapi peluang Chelsea untuk kembali ke salah satu mantan manajer/pelatih kepala mereka – Jose Mourinho, Antonio Conte, Thomas Tuchel – ditolak mentah-mentah hanya berdasarkan poin terakhir saja.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa Chelsea hanya menginginkan orang yang selalu setuju dan penurut, tetapi ketiga pelatih ini semua memiliki reputasi yang sama yaitu Bentrok dengan petinggi klub. Ini adalah faktor utama mengapa mereka jarang bertahan lama di pekerjaan mana pun.

Kandidat Awal

Meskipun dikaitkan, Ruben Amorim dari Sporting Lisbon tidak pernah masuk dalam pertarungan. Sebastian Hoeness dari Stuttgart dan Michel dari Girona sempat dilirik, namun ketertarikan tidak berlanjut lebih jauh dari itu.

Enzo Maresca kemudian masuk dalam daftar pendek bersama Thomas Frank dari Brentford dan Kieran McKenna, yang membawa Ipswich Town kembali ke Liga Premier dengan dua promosi otomatis berturut-turut.

Juga banyak yang berbicara tentang Roberto De Zerbi, yang baru saja meninggalkan Brighton, menjadi kandidat misterius keempat, namun kenyataannya dia tidak pernah serius dipertimbangkan.

Pelatih Italia berusia 44 tahun itu bisa dibilang adalah nama terbesar dari kuartet tersebut. Dia juga pernah bekerja dengan beberapa pemain Chelsea sebelumnya; Mykhailo Mudryk di Shakhtar Donetsk, dan Moises Caicedo dan Levi Colwill di Brighton.

Namun, ada tanda-tanda yang mengkhawatirkan, dimulai dengan bagaimana ia menindaklanjuti finis di urutan keenam di Liga Premier musim lalu dengan timnya yang mengakhiri musim dengan mengecewakan di urutan kesebelas.

Chelsea mencatatkan rekor kebobolan klub sebanyak 63 gol di Liga Premier, faktor yang menyebabkan kepergian Pochettino.

Brighton asuhan De Zerbi kebobolan satu gol lebih sedikit, jadi itu adalah semacam angka merah di rapor De Zerbi.

Satu penjelasan yang sangat masuk akal untuk ini adalah gelandang kunci Brighton Alexis Mac Allister dijual ke liverpool dan Moises Caicedo ke chelsea musim panas lalu, sementara Levi Colwill kembali ke klub induknya yaitu Chelsea setelah dipinjamkan selama satu musim. Ada juga masalah cedera. Namun, bahkan ketika mereka berada di urutan keenam pada tahun 2023, Brighton sudah kebobolan 53 gol liga.

Ada rasa ketertarikan untuk mendatangkan De Zerbi sebagai pelatih, tetapi banyaknya klub yang pernah ia tangani dalam waktu singkat (tujuh dalam 11 tahun), dikombinasikan dengan apa yang tampak seperti ketidaksepakatan dengan Brighton atas kebijakan transfer mereka, berarti ia tidak pernah dipertimbangkan secara serius.

McKenna Kurang Pengalaman

Jadi, co-sporting director Chelsea, Paul Winstanley dan Laurence Stewart, pembicaraan langsung dilakukan dengan perwakilan Enzo Maresca, Thomas Frank dan McKenna.

Pada Minggu malam, 26 Mei, McKenna menjadi kandidat selanjutnya yang mengundurkan diri.

Chelsea sangat mengagumi pencapaiannya dalam membawa Ipswich dari League One ke Liga Premier dalam dua tahun. Klub mengamati dengan cermat apa yang dia lakukan selama beberapa bulan, hal paling mudah untuk melihat cara McKenna melatih adalah dengan melihat musim impresif pemain pinjaman Omari Hutchinson di Portman Road. Dengan menonton pemain berusia 20 tahun itu bermain untuk Ipswich, staf The Blues bisa mendapatkan gambaran yang baik tentang metode kepelatihan McKenna.

Kontribusinya dalam mengubah gelandang serang dari pemain muda mentah dengan menit bermain tim utama yang terbatas (hanya dua penampilan sebagai pemain pengganti untuk Chelsea) menjadi salah satu pemain terbaik di Championship pasti akan diperhatikan.

Namun, kurangnya pengalaman McKenna itu menjadi perhatian!

Meskipun ia juga pernah bekerja di staf pelatih tim utama sebagai asisten di Manchester United antara 2018 dan 2021, sebagian besar masa jabatannya berada di bawah Ole Gunnar Solskjaer dan pelatih asal Norwegia itu tidak dianggap sebagai mentor hebat untuk belajar. Ada juga pertanyaan apakah kepribadian McKenna akan cukup kuat untuk mengatasi tekanan di Stamford Bridge.

Sementara itu, McKenna juga merasa ini bukan waktu yang tepat untuk pindah. Ada kecurigaan di Chelsea bahwa dia mungkin lebih memilih kembali ke Manchester United, yang juga menghubungi kubu McKenna di tengah keraguan atas masa depan Erik ten Hag di sana, tetapi pada akhirnya dia merasa loyal kepada Ipswich dan memutuskan untuk menandatangani kontrak baru dengan mereka sebagai gantinya.

Ipswich selalu berharap untuk mempertahankan pria yang telah mengakhiri masa pengasingan 22 tahun mereka di papan atas sejak diberi kesempatan pertamanya di manajemen senior pada Desember 2021 dan hanya menunggu hiruk-pikuk media mereda untuk melihat apakah ada sesuatu yang resmi terjadi.

Thomas Frank vs Enzo Maresca!

Thomas Frank nyaris mendapatkan pekerjaan ini. Mentransformasikan tetangga Chelsea di London barat, Brentford, ke Liga Premier dan mempertahankannya di sana untuk musim keempat berturut-turut adalah nilai tambah yang besar bagi Frank. K

Kepribadian Thomas Frank, kemampuan menjadi pemimpin sejati, juga disebut-sebut sebagai hal yang sangat positif.

Namun, Frank kalah dalam hal gaya permainan, dengan sepakbolanya dianggap lebih bertahan dan bukan berbasis penguasaan bola. Ada keraguan apakah dia cocok dengan skuat Chelsea.

Frank bisa dibilang kurang beruntung dalam hal ini karena cedera pemain membatasi apa yang bisa dia lakukan di musim lalu. Menjaga Brentford di papan atas liga sendiri sudah menjadi pencapaian tersendiri karena sumber daya mereka yang terbatas dan ada banyak permainan sepak bola yang menghibur yang ditampilkan ketika dia memiliki Ollie Watkins, Said Benrahma dan Bryan Mbeumo yang bermain bersama di lini depan dalam perjalanan mereka menuju promosi kembali pada tahun 2021. Brentford memang suka bermain langsung, tetapi masuk akal bagi Frank untuk bermain sesuai dengan kekuatan Ivan Toney.

Jika ada kesempatan untuk bekerja dengan pemain yang lebih berbakat di Chelsea, Frank mungkin bisa menyesuaikan taktiknya. Dia juga akan bertemu kembali dengan mantan pelatih set-piece Bernardo Cueva, yang bergabung dengan Chelsea setelah empat tahun bekerja bersama dengan pelatih asal Denmark itu di Brentford.

Mungkin berasal dari latar belakang sepak bola yang kurang populer, dari sepak bola Denmark ke peran asisten awal di Brentford yang saat itu berada di tingkat kedua, juga merugikan Frank. Namun perlu diingat bahwa dalam wawancara dengan The Athletic minggu lalu, Frank memang menyarankan dia puas untuk tinggal di tempatnya sekarang.

Frank masih memiliki sisa kontrak tiga tahun di Brentford jadi meskipun Chelsea ingin membawanya pergi, Menyetujui kompensasi Thomas Frank kemungkinan besar tidak akan mudah.

Setelah apa yang dianggap sebagai periode yang sangat sibuk untuk semua yang terlibat, Enzo Maresca dari Leicester City adalah pilihan terakhir yang tersisa.

Alasan Chelsea Pilih Enzo Maresca

Ada istilah dalam olahraga Amerika yang tidak terlalu banyak terdengar, jika ada, di sepak bola Eropa: The Coaching Tree!

Berharap Lebih Dari Murid Pep Guardiola

Ini menunjukkan apa yang terjadi pada mantan asisten pelatih kepala yang sangat sukses, banyak dari mereka bekerja sebagai pelatih kepala karena masa lalu mereka bekerja di bawah pelatih kepala yang hebat.

Di sinilah masa kerja satu tahun Maresca sebagai asisten Pep Guardiola di Manchester City – ketika mereka memenangkan treble di 2022-23 – sangat menguntungkannya dibandingkan kandidat lainnya. Dia juga pernah menangani tim pengembangan City pada 2020-21 selama masa pertamanya di sana.

Pelatih asal Italia ini baru memiliki satu pekerjaan senior selain Leicester sejauh ini, yaitu di Parma di tanah kelahirannya pada tahun 2021. Maresca hanya memenangkan empat dari 14 pertandingan sebelum dipecat, tetapi ini jelas tidak diungkit padanya.

Melihat Sukses Mikel Arteta dan Xabi Alonso

Mikel Arteta bergabung dengan Arsenal pada tahun 2019 tanpa pernah melatih tim manapun sebelum ditunjuk di Emirates. Pelatih asal Spanyol ini sekarang dianggap sebagai salah satu pelatih terbaik di Liga Premier dan nyaris mengalahkan mentornya untuk meraih gelar juara awal bulan ini. Vincent Kompany menjadi kapten City asuhan Guardiola selama tiga musim dan sempat dipertimbangkan untuk melatih Chelsea 12 bulan lalu. Dia baru saja dipekerjakan oleh Bayern Munich setelah melatih Anderlecht dan Burnley.

Chelsea tidak terpengaruh oleh fakta bahwa Maresca bukanlah nama besar dengan rekam jejak panjang dalam manajemen. Perjalanan Xabi Alonso dari melatih tim B Real Sociedad dua tahun lalu menjadi salah satu pelatih menonjol di Bayer Leverkusen saat ini, setelah menjuarai Bundesliga tanpa terkalahkan sepanjang musim dan Piala FA versi Jerman, dipandang sebagai contoh bagaimana dukungan terhadap seseorang yang menjanjikan bisa membuahkan hasil.

Koneksi Maresca Dengan Chelsea

Meskipun Leicester dianggap sebagai salah satu favorit untuk promosi dari Championship 2023-24 setelah degradasi musim lalu, fakta bahwa Maresca harus beroperasi di bawah tekanan itu dan berhasil, dianggap sama pentingnya dengan pencapaian McKenna bersama Ipswich sebagai tim promosi yang diunggulkan.

Chelsea menghadapi banyak ekspektasi di sebagian besar pertandingan, jadi pengalaman Maresca bersama Leicester dianggap sebagai persiapan yang baik. Gaya bermain umpan-umpannya yang sabar sesuai dengan apa yang dicari klub, dan perlu dicatat bahwa dia tidak panik dan berpaling dari rencana permainan ketika Leicester mulai lebih sering kalah di paruh kedua musim lalu.

Terbantu oleh fakta bahwa co-director rekrutmen dan bakat Chelsea, Joe Shields, bekerja untuk akademi Manchester City ketika Maresca menangani tim pengembangan dan dapat berbagi pengetahuannya tentang Maresca. Maresca juga melatih Cole Palmer pada musim itu, bersama dengan Romeo Lavia.

Chelsea sudah memiliki koneksi dengannya, setelah setuju untuk meminjamkan gelandang Italia berusia 21 tahun Cesare Casadei ke Leicester dalam kesepakatan selama satu musim yang akhirnya dipersingkat pada Januari. Kedua klub juga bertemu di perempat final Piala FA dua bulan lalu, di mana dibutuhkan dua gol telat dari tim asuhan Pochettino untuk mengamankan kemenangan 4-2.

Romantisme Pelatih Italia

Kesuksesan dan/atau ikatan yang dimiliki Chelsea dengan pelatih Italia di masa lalu – Gianluca Vialli, Claudio Ranieri, Carlo Ancelotti, Roberto Di Matteo, Antonio Conte, dan Maurizio Sarri – dianggap sebagai kemungkinan untuk menghasilkan keterikatan yang jauh lebih baik dengan penonton dibandingkan Pochettino, mantan manajer rival sekota London, Tottenham.

Setelah keputusan itu diambil dengan suara bulat, Chelsea meminta, dan menerima, izin resmi dari Leicester untuk berbicara dengan Maresca. Winstanley dan Stewart terbang ke resor Marbella di Spanyol untuk melakukan negosiasi.

Sama seperti era kepelatihan De Zerbi, McKenna, dan Frank Lampard, Maresca menegaskan bahwa skuat Chelsea saat ini mampu menembus posisi empat besar. Hal ini sesuai dengan ekspektasi klub. Mereka menganggap lolos ke Liga Champions dan bersaing di ajang Piala domestik, Conference League, dan Piala Dunia Klub baru musim depan sebagai target yang realistis.

Chelsea Pagari Maresca Dengan Kontrak Panjang

Kontrak berdurasi lima tahun dengan opsi perpanjangan 12 bulan lainnya pun disepakati dengan cepat.

Namun, hal ini menimbulkan pertanyaan di kalangan fans yang belum melupakan perlakuan serupa terhadap Graham Potter pada September 2022 lalu, yang hanya bertahan selama tujuh bulan. Akan tetapi, Chelsea khawatir kontrak jangka pendek, seperti yang diterima Pochettino, akan membuat mereka rentan jika ada klub lain yang meminati sang pelatih.

Kemungkinan Maresca masuk dalam daftar calon pengganti Pep Guardiola di Manchester City jika sang pelatih hengkang setelah kontraknya habis akhir musim depan, juga tidak bisa dikesampingkan.

Para petinggi klub menunjukkan kepercayaan tinggi mereka terhadap sang pelatih baru dengan memberinya izin untuk membawa lima staf belakang layar dari Leicester, yang dipimpin oleh mantan kiper Chelsea Willy Caballero yang akan menjadi asisten Maresca di Stamford Bridge.

Tidak mengejutkan bahwa Maresca antusias untuk bekerja dengan skuat yang menurutnya cocok dengan filosofinya.

Salah satu nama yang bisa diuntungkan adalah kiper Robert Sanchez, yang kehilangan posisi utama setelah kedatangan Djordje Petrovic pada pertengahan musim lalu. Maresca percaya diri bisa memaksimalkan kemampuan distribusi bola dari belakang yang dimiliki kiper Spanyol berusia 26 tahun tersebut.

Chelsea sudah dikaitkan dengan beberapa pemain, namun mereka tidak berniat untuk merekrut siapa pun sebelum berdiskusi dengan pelatih baru mereka terlebih dahulu. Mereka ingin memastikan pendekatan kolaboratif di bursa transfer, meskipun seberapa besar pengaruh Maresca terhadap transfer pemain masih belum jelas.

Kurangnya aktivitas transfer Leicester pada bursa transfer musim dingin lalu saat mereka mengejar promosi otomatis, membuat Maresca pernah menyuarakan kekhawatirannya secara terbuka. Ini bukanlah hal yang diinginkan oleh petinggi Chelsea jika terulang di London barat.

Banyak pihak di luar klub menilai langkah ini sebagai perjudian. Namun, Chelsea dengan jelas melihatnya sebagai peluang yang layak untuk diambil.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!