Julian Nagelsmann Mundur dari Persaingan Manajer Chelsea

Gila Bola –┬áMauricio Pochettino menjadi kandidat terkuat menggantikan posisi manajer Chelsea setelah Julian Nagelsmann mundur dari persaingan tersebut.

Proses pencarian pengganti Graham Potter masih berlangsung, tetapi mantan manajer Tottenham, Pochettino, yang telah menganggur sejak meninggalkan Paris Saint-Germain musim panas lalu, berhasil menarik perhatian petinggi Stamford Bridge melalui pembicaraan yang impresif minggu ini.

Beberapa minggu terakhir, Pochettino sering mendengar nyanyian dukungan dari pendukung Tottenham, di mana klub asal London utara itu juga sedang mencari manajer baru setelah memecat Antonio Conte pada 26 Maret lalu. Meskipun Pochettino akan menjadi pilihan yang populer, namun belum ada pendekatan serius dari pihak Chelsea.

Pochettino sebelumnya menjadi kandidat pengganti Thomas Tuchel di Chelsea pada awal musim ini, tetapi klub akhirnya memilih Potter.

Nagelsmann – yang dipecat oleh Bayern Munchen pada 24 Maret 2023 lalu, juga telah melakukan pembicaraan dengan Chelsea; ia sempat menjadi salah satu calon kuat bersama Vincent Kompany, yang telah membawa Burnley promosi dari Championship. Namun, Nagelsmann sekarang memutuskan untuk mundur dari persaingan tersebut.

Chelsea juga telah berbicara dengan mantan pelatih Spanyol dan Barcelona, Luis Enrique, tetapi ia juga sudah tidak dalam persaingan. Chelsea membutuhkan waktu untuk memilih manajer baru setelah menunjuk Frank Lampard sebagai manajer sementara hingga akhir musim.

Tuchel kemudian diangkat sebagai pengganti Nagelsmann di Bayern, yang juga merekrut pelatih Anthony Barry dari Chelsea. Nagelsmann sempat memberikan kesan positif selama pertemuan dengan direktur olahraga Chelsea, Laurence Stewart dan Paul Winstanley, minggu lalu dan mendapat dukungan dari salah satu pemilik klub, Behdad Eghbali.

Sementara itu, pelatih sementara Tottenham, Cristian Stellini, berharap Fabio Paratici akan kembali ke dunia sepak bola di masa depan dan menyatakan bahwa setiap orang berhak mendapat kesempatan kedua.

Paratici mengundurkan diri dari jabatannya sebagai direktur manajemen sepak bola di Spurs pada Jumat pagi setelah bandingnya terhadap hukuman larangan selama 30 bulan dari olahraga ditolak pada Kamis.

Meskipun Komite Olimpiade Nasional Italia menerima banding Juventus terhadap pengurangan 15 poin mereka atas tuduhan akuntansi palsu dan memerintahkan pengadilan baru, larangan dua setengah tahun Paratici oleh Pengadilan Banding FIGC tetap berlaku.

Paratici sebelumnya sudah mengundurkan diri dari tugasnya di Spurs pada 31 Maret lalu ketika FIFA memperpanjang larangan globalnya, tetapi kini ia secara resmi meninggalkan klub Liga Premier Inggris tersebut.

“Seorang pria yang bekerja dengan penuh semangat. Saya berharap dia kembali,” kata Stellini menjelang perjalanan ke Newcastle untuk menghadapi tim rival yang berada di empat besar.

“Saya sangat dekat dengannya secara manusiawi dan saya berharap dia kembali, tapi ini bukan keputusan saya, ini keputusan Fabio. Selain itu, keputusan hukumnya belum selesai.”

“Dia bisa kembali. Saya juga berpikir bahwa keputusan hukumnya belum selesai. Ada bagian lain dari kasus ini dan dia harus menunggu serta melakukan yang terbaik untuk kembali secepat mungkin.”

“Semua orang pantas mendapat kesempatan kedua dalam hidup mereka. Ini penting bagi semua orang, tetapi Anda harus bekerja keras dan menjadi yang terbaik yang Anda bisa.”

Kategori: Liga Inggris
Topik: Chelsea, Frank Lampard, Julian Nagelsmann