Kiper Tottenham Hotspur Ancam Posisi Donnarumma di Timnas Italia

Gila Bola – Guglielmo Vicario telah mencuri perhatian sejak pindah ke Tottenham Hotspur, dan mengancam posisi Gianluigi Donnarumma dalam skuad Timnas Italia.

Kiper Italia berusia 26 tahun ini telah berpindah-pindah antara berbagai klub sebelum akhirnya diberi kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya di panggung utama musim panas ini, ketika dia meninggalkan Empoli untuk Spurs dalam kesepakatan transfer senilai sekitar €20 juta ditambah bonus.

Dia segera masuk ke dalam sistem permainan Ange Postecoglou, bermain dalam enam pertandingan awal Tottenham di Premier League. Dalam enam pertandingan tersebut, kiper Italia ini mencatatkan dua clean sheet – melawan Manchester United dan Bournemouth – dan kebobolan tujuh gol.

Vicario segera berhasil mencuri perhatian setelah kepindahannya ke London Utara, dan tidak mengherankan bahwa dia segera membuktikan dirinya kepada Postecoglou dan para penggemar jika melihat angka-angka performanya.

Vicario adalah pilihan yang sangat tepat untuk sistem Tottenham yang bermain cepat. Dia bukan hanya seorang penjaga gawang yang cerdas dan solid, tetapi juga kiper yang tepat untuk memulai serangan dan membangun permainan dari belakang.

Vicario memiliki persentase penyelamatan tertinggi di Premier League musim ini jika melihat pemain yang telah bermain setidaknya 300 menit – dengan berhasil menghentikan 82,8% tembakan yang dihadapinya – dengan melakukan 23 penyelamatan dan kebobolan tujuh gol.

Dia juga memiliki PSxG-GA (expected goals setelah tembakan dikurangkan dengan gol yang diterima) tertinggi ketiga di Premier League dengan +2,9, yang menunjukkan bahwa dia sebenarnya telah mencegah tiga gol lebih banyak daripada yang diharapkan berdasarkan kualitas tembakan yang dihadapinya.

Dibandingkan dengan rekan-rekannya, Vicario melakukan tendangan gawang yang sangat pendek rata-rata sejauh 20 meter, yang terendah dibandingkan dengan semua kiper Premier League yang telah bermain lebih dari 300 menit musim ini. Ini menunjukkan kenyamanannya dengan bola berada di kakinya dan kemampuannya sebagai pemain pertama dalam memulai serangan.

Kemampuan Vicario sebagai pemain sweeper juga menjadikannya pilihan yang bagus untuk tim-tim progresif yang bermain dengan permainan di garis tinggi, sesuatu yang kemungkinan akan menjadi taktik dari skuad Azzurri yang baru besutan Luciano Spalletti.

Ancam Posisi Donnarumma di Timnas Italia

Semua ini mengindikasikan bahwa Vicario akan menjadi pilihan yang kuat sebagai kiper utama berikutnya bagi Timnas Italia, tetapi bagaimana dengan satu orang yang sama sekali tidak ingin melihat hal itu terjadi, yaitu Gianluigi Donnarumma.

Setelah menjadi pujaan hati AC Milan, karier Donnarumma tentu saja mengalami perubahan sejak membantu Timnas Italia meraih gelar Kejuaraan Eropa di Wembley pada Juli 2021. Sejak itu, dia meninggalkan Milan dengan cara yang agak pahit dengan status transfer bebas ke Paris Saint-Germain dan telah kesulitan tampil meyakinkan baik untuk klub maupun negara.

Sejumlah blunder, terutama saat bola berada di kakinya, telah menghiasi waktunya di ibu kota Prancis, dan banyak pendukung yang sekarang percaya bahwa saatnya untuk melakukan perubahan di tim nasional, terutama dengan kedatangan Spalletti.

Secara langsung, kita bisa melihat perbedaan antara kedua kiper tersebut. Yang pertama adalah kenyamanan Donnarumma (atau ketidaknyamanannya) dalam berperan sebagai penjaga gawang penyapu. Kiper mantan Milan ini hampir tidak keluar dari area penaltinya, hanya melakukan 0,17 tindakan pertahanan di luar kotak per 90 menit musim ini. Tindakan pertahanannya secara umum memiliki jarak 9 meter dari gawang per 90 menit.

Dalam perbandingan, Vicario memiliki rata-rata 2,33 tindakan pertahanan di luar kotak per 90 menit dan tindakan pertahanannya secara umum memiliki jarak 17 meter dari gawang per 90 menit, menunjukkan seorang penjaga gawang yang jauh lebih mampu untuk keluar dari garis pertahanannya untuk menutup serangan ketika diperlukan.

Perbedaan kunci lainnya antara keduanya adalah keterlibatan mereka dalam pertandingan; Vicario memiliki 44,0 sentuhan per 90 menit di Premier League musim ini, sementara Donnarumma hanya melakukan 33,17 sentuhan per 90 di Ligue 1, yang secara umum memberikan kontribusi lebih sedikit dengan bola berada di kakinya.

Kiper Paris Saint-Germain ini juga melakukan lebih sedikit umpan dibandingkan dengan rekan setimnya di Spurs, 25,83 per 90 dibandingkan dengan 36,0 per 90, menunjukkan bahwa Vicario mampu mengganti permainan dan lebih sering melibatkan rekan-rekannya, memberikan titik awal lain untuk skuad tersebut.

Jadi Opsi Baru Bagi Timnas Italia

Namun, ada beberapa kesamaan antara Vicario dan Donnarumma. Keduanya sangat kompeten dalam menghentikan tembakan, dengan Vicario memiliki persentase penyelamatan 82,8% dan Donnarumma 81,8%, dan keduanya secara teratur melakukan tendangan gawang pendek, dengan jarak rata-rata yang hampir sama, 18 meter hingga 20 meter.

Secara ringkas, awal yang luar biasa bagi Vicario dengan Tottenham merupakan peluang besar bagi Spalletti dan Italia, menambahkan opsi segar untuk menyemarakkan skuad dan menambahkan lapisan baru dalam membangun permainan mereka, mengurangi ketergantungan pada Donnarumma dan kekurangannya dalam bermain dengan bola di kakinya.

Pada usia 26 tahun, pemain Spurs ini hanya sedikit lebih tua daripada rekan PSG-nya dan tentu saja mampu untuk menjadi bagian dari proyek Spalletti dalam jangka waktu yang lama, dengan asumsi dia tetap menunjukkan pola pertumbuhan ini dan kemampuannya untuk tampil brilian ketika dipanggil.

Dengan Euro 2024 kurang dari 10 bulan lagi, sekarang tampaknya saat yang tepat untuk memberi Vicario kesempatan untuk bersinar bersama Azzurri dan memulai integrasinya ke dalam skuad. Posisi Timnas Italia yang cukup rapuh dalam grup kualifikasi mereka mungkin akan membuat Spalletti lebih berhati-hati terhadap risiko, tetapi hanya waktu yang akan memberikan jawaban.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!