Klub Liga Pro Saudi Incar Bintang Liverpool, Alisson dan Mohamed Salah Target Transfer!

Klub-klub di Liga Pro Saudi akan kembali mengejar pemain-pemain top Eropa pada bursa transfer musim panas mendatang untuk meningkatkan profil liga mereka. Mohamed Salah dan Alisson Becker dari Liverpool termasuk di antara pemain Premier League yang menjadi incaran.

Selain mendatangkan pemain bintang, ada juga rencana untuk meningkatkan daya saing liga dengan menarik bisnis swasta untuk mensponsori klub yang tidak didukung oleh Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi.

Hanya Liga Inggris yang menghabiskan lebih banyak dana untuk transfer pada jendela transfer musim panas 2023 dibandingkan Liga Pro Saudi. Hampir 100 pemain asing didatangkan dengan biaya sekitar £750 juta.

Namun, meski tidak semua transfer tersebut sukses (Jordan Henderson mengakhiri masa pinjamannya di Al-Ettifaq setelah enam bulan), sumber-sumber di Arab Saudi mengatakan ada peningkatan keyakinan bahwa liga mereka dapat terus menarik pemain terbaik dari Eropa.

Salah, yang menjadi target transfer Al-Ittihad dengan tawaran £150 juta pada musim panas lalu yang ditolak oleh Liverpool, dikatakan sebagai “target yang jelas”. Sementara kiper Brasil, Alisson, yang kontraknya di Anfield berakhir pada 2027, juga diyakini diminati oleh beberapa klub Saudi.

Pemain Manchester United Casemiro dan Raphaël Varane, yang pada hari Selasa mengonfirmasi akan meninggalkan Old Trafford pada akhir musim, termasuk di antara pemain Premier League lain yang dikaitkan dengan kepindahan dalam beberapa hari terakhir.

Pada bulan Januari lalu, mantan bek Manchester City Aymeric Laporte mengklaim “banyak pemain yang tidak puas” di Liga Pro setelah kepindahannya ke Al-Nassr.

Sementara itu, para petinggi klub di Arab Saudi memahami bahwa adaptasi di negara tersebut bisa menjadi tantangan bagi sebagian pemain.

Mereka berharap pembukaan resor eksklusif pertama dari 50 yang direncanakan di Laut Merah tahun lalu akan membantu menarik minat pemain.

Salah, yang kontraknya di Liverpool berjalan hingga Juni 2025, diyakini terbuka untuk pindah mengingat ia biasa berlibur ke Hurghada di Mesir, dekat Arab Saudi, setiap musim panas.

Kuota pemain asing di Liga Pro telah ditingkatkan dari delapan menjadi 10 untuk musim depan, meskipun dua di antaranya harus berusia di bawah 21 tahun.

Ini berarti sebagian besar klub harus memberi ruang untuk pemain baru dengan melepas pemain lain.

Petinggi liga ingin meningkatkan kekuatan kompetisi secara keseluruhan dengan membantu beberapa klub yang lebih kecil untuk meningkatkan skuat mereka.

Juli lalu, PIF, yang juga memiliki saham mayoritas di Newcastle United, mengambil alih kendali empat tim – Al-Ittihad, Al-Ahli, Al-Nassr dan Al-Hilal – sebagai bagian dari inisiatif ambisius pemerintah untuk membantu mengembangkan liga domestik menjadi salah satu dari 10 liga teratas di dunia.

Perusahaan minyak milik negara, Aramco, membeli saham di Al-Qadsia, yang promosi musim ini, sementara perusahaan lain yang berafiliasi dengan pemerintah juga telah berinvestasi di klub-klub Liga Pro.

Namun, para petinggi liga menyadari bahwa untuk menciptakan kompetisi yang kuat diperlukan lebih banyak investasi di klub lain. Rata-rata penonton untuk enam klub bahkan berada di bawah 4.000 musim lalu.

Diharapkan perubahan pada Kode Praktik Hukum Arab Saudi, yang mulai berlaku pada bulan Desember, yang mengharuskan perusahaan asing untuk mendaftarkan bisnis mereka di negara tersebut alih-alih di luar negeri, akan menarik investasi untuk beberapa klub yang lebih kecil. Perusahaan lokal juga didorong untuk turut ambil bagian.

“Penting bagi Liga Pro Saudi untuk menawarkan ujian nyata kepada setiap pemain yang datang ke sini dan untuk melakukan itu kita harus meningkatkan standar secara keseluruhan,” kata salah satu sumber.

sumber: https://www.theguardian.com/football/article/2024/may/15/mohamed-salah-and-alisson-among-saudi-pro-leagues-top-transfer-targets

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!