Manchester United Harus Segera Singkirkan Pemain Yang Kehilangan Bola Setiap Empat Menit!

Antony yang turun menjadi starter bagi Manchester United saat melawan Sheffiled United, masih tetap saja kesulitan mengembangkan permainannya, dan Amad Diallo penggantinya justru jauh lebih bagus!

Manchester United kembali ke jalur kemenangan di Liga Premier dengan skor akhir 4-2 di kandang sendiri saat melawan Sheffield United yang berada di dasar klasemen.

Itu bukan pertandingan yang mudah bagi Setan Merah, yang tertinggal dua kali. Jayden Bogle membuka skor untuk The Blades setelah kesalahan dari Andre Onana sebelum Harry Maguire menyamakan kedudukan dengan sundulan indah hanya tujuh menit kemudian.

Baru lima menit memasuki babak kedua, Sheffield United kembali unggul, kali ini melalui Ben Brereton Diaz. Namun, dua gol oleh Bruno Fernandes, satu dari titik penalti dan lainnya merupakan tendangan jarak jauh yang luar biasa, dan penyelesaian dari Rasmus Hojlund memastikan tiga poin untuk United.

Ethan Wheatley yang berusia 18 tahun, juga menorehkan sejarah hanya lebih dari 24 jam setelah mencetak dua gol melawan Manchester City untuk membantu tim U18 memenangkan final Piala Liga Premier, ia pun menjadi lulusan akademi ke-250 yang bermain untuk tim utama Man United.

Namun, meskipun pada akhirnya menjadi malam yang tak terlupakan di Old Trafford, itu adalah malam yang ingin dilupakan bagi satu pemain starter Setan Merah, yang tampil mengecewakan dan digantikan pada awal babak kedua.

Performa Antony vs Sheffield United dalam Angka

Pemain yang dimaksud di sini adalah Antony, yang hanya bertahan selama 55 menit sebelum digantikan oleh Amad. Jelas ini merupakan malam yang sulit bagi pemain Brasil itu, yang belum benar-benar menemukan performa terbaiknya di Old Trafford dan musim ini dia tampil sangat buruk. Dia belum mencetak gol di Liga Premier musim ini dan sejauh ini hanya berhasil membuat satu assist.

Samuel Luckhurst dari Manchester Evening News bahkan memberi Antony nilai buruk yaitu 4 dari 10 dalam rating pasca-pertandingannya. Dia menjelaskan bahwa Antony memiliki “sedikit hasil akhir meskipun ada beberapa peluang bagus”, yang tentu saja tercermin dalam statistiknya dari pertandingan tersebut.

Menurut Sofascore, pemain sayap itu memiliki dua tembakan tetapi tidak ada yang mengarah ke gawang, dan dia hanya menyelesaikan 50% dribelnya, yaitu total dua dribel.

Pemain berusia 24 tahun itu juga kehilangan penguasaan bola sebanyak 13 kali – sekali setiap empat menit – hanya memenangkan tiga dari 11 duelnya dan dua kali dribel lawan berhasil melewatinya. Itu adalah penampilan mengecewakan lainnya.

Keputusan Ten Hag untuk mengganti Antony sesaat sebelum menit ke-60 tidak terlalu mengejutkan, mengingat performanya malam itu. Para fans United pasti juga akan senang melihat kesempatan lain untuk Amad, yang hanya mendapatkan sedikit kesempatan sejak penampilan heroiknya di Piala FA melawan Liverpool di perempat final.

Amad Diallo Jauh Lebi Bagus!

Yang membuat Amad sang pemain sayap asal Pantai Gading frustrasi adalah dia hanya membuat tiga penampilan sejak mencetak gol kemenangan United di Piala FA bulan lalu, termasuk pertandingan melawan The Blades.

Hanya dalam 35 menit, mantan pemain Atalanta itu memiliki 28 sentuhan, dan mencatatkan akurasi umpan 94%, menyelesaikan 17 dari 18 umpannya secara total.

Meskipun dia juga kesulitan dalam hal bertahan, hanya memenangkan dua dari duelnya, Amad menunjukkan kontrol bola yang mengesankan, dan beberapa saat setelah masuk ke lapangan, dia meliuk-liuk di antara para pemain belakang Sheffield United, menciptakan peluang bagi United di kotak penalti.

Setelah penampilan mengecewakan lainnya dari Antony melawan tim asuhan Chris Wilder, ini bisa menjadi kesempatan emas bagi Diallo untuk mengamankan tempat reguler di starting line-up United.

Cedera Marcus Rashford membuat Alejandro Garnacho bergeser ke sisi kiri, dan jika itu terjadi pada Sabtu sore melawan Burnley, Erik ten Hag bisa saja memilih pemain muda tersebut, dan memberinya kesempatan starter pertamanya musim ini.

Bagaimanapun, Amad adalah pemain yang sangat ingin dilihat oleh fans United. Dia menunjukkan kepada mereka apa yang bisa dia lakukan di perempat final Piala FA dan penampilan singkatnya lainnya musim ini.

Dia adalah dribbler yang luar biasa dengan IQ sepak bola yang tinggi, dan, seperti yang dia buktikan melawan Sheffield United dan di pertandingan sebelumnya, dia memiliki semua kemampuan untuk sukses di Old Trafford.

Selanjutnya Setan Merah akan menjamu Burnley pada pukul 3 sore di hari Sabtu, sebelum menghadapi beberapa pertandingan sulit untuk mengakhiri musim, termasuk menjamu Arsenal.

Tentu saja, semuanya juga fokus untuk final Piala FA bulan depan, di mana mereka berharap bisa memperbaiki kesalahan musim lalu dan mengalahkan Manchester City.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!