Manchester United Punya Statistik Mengerikan Jelang Laga di Markas The Reds

Jelang laga di markas Liverpool, kamu wajib melihat statistik mengerikan Manchester United jelang laga lanjutan Liga Inggris di Anfield, data yang pasti membuat fans Setan Merah terperangah!

Nah, tapi jangan keburu senang dulu bagi anda para pendukung Man United, pasalnya statistik mengerikan ini literaly memang mengerikan, dalam arti kata sebenarnya, alias buruk banget!

Kamu sudah pasti tau dong kalau Stadion Anfield bukanlah tempat yang menyenangkan bagi skuad Erik Ten Hag dalam beberapa tahun terakhir, apalagi kalau ingat di tempat ini mereka pernah dibantai dengan skor telak 7-0.

Kekalahan di markas Liverpool kali ini bisa menjadi penentu keputusan bagi para penggemar MU yang hingga saat ini masih menunjukkan kesabaran kepada Erik ten Hag, apakah masih ingin terus mendukung sang pelatih asal Belanda tersebut.

Ada beberapa alasan mengapa laga melawan Liverpool akan sangat menentukan masa depan Manchester United dan Erik Ten Hag musim ini. Mari kita simak data-datanya berikut ini.

Statistik Manchester United yang Mengerikan!

Setelah kekalahan dari Bayern Munchen yang mengantarkan United keluar dari kompetisi Liga Champions dan Europa, daftar statistik juga menunjukkan angka yang semakin menyakitkan.

Pertama, hanya tiga tim di lima liga teratas Eropa yang kalah lebih banyak dalam semua kompetisi musim ini selain Manchester United dengan 12 kekalahan, salah satunya tim Premier League yaitu Burnley yang terancam degradasi.

Dengan 12 kekalahan dalam 24 pertandingan di musim 2023-24, itu berarti Manchester United sudah menyamai total kekalahan mereka dari 62 pertandingan di musim 2022-23.

AYO JOIN CHANNEL WHATSAPP GILABOLA.COM UNTUK MENDAPATKAN UPDATE TERBARU SEPUTAR SEPAK BOLA! KLIK DI SINI GIBOLERS!

Mereka berakhir di posisi terbawah di grup Liga Champions untuk kedua kalinya, yang sebelumnya terjadi pada musim 2005-06.

Setelah kalah juga dari Galatasaray, musim 2023-24 adalah kali kedua United kalah dua kali di kandang pada fase grup Liga Champions, sebelumnya terjadi pada musim 1996-97, ketika mereka kalah dari Fenerbahçe dan Juventus.

United kebobolan 15 gol dalam enam pertandingan grup Liga Champions mereka – ini torehan terbanyak dari klub Premier League dalam satu fase grup Liga Champions.

Total nilai xG (expected goals) mereka saat melawan Bayern adalah yang keempat terendah oleh tim mana pun dalam satu pertandingan Liga Champions musim ini.

Lima tembakan total mereka adalah yang kedua terendah dibandingkan tim manapun yang bermain di kandang sendiri, dan satu tembakan dari dalam kotak penalti adalah yang keempat terendah oleh tim musim ini, dan yang terendah oleh tim tuan rumah.

Memang kita sudah tahu bahwa United jauh menurun sejak era Alex Ferguson, tetapi sebenarnya Bayern Munchen di laga matchday terakhir tidak benar-benar merepotkan MU.

Justru MU yang membutuhkan kemenangan pada pertandingan tersebut, tetapi justru tidak pernah terlihat seperti berniat mencetak gol.

Performa di Liga Domestik Masih Jadi Penyelamat

Basis fans di Old Trafford belum benar-benar membenci manajer mereka yang sedang terpuruk.

Meskipun United keluar dari Eropa dengan cara yang menyedihkan, tapi mereka menunjukkan sedikit tanda bahwa performa liga mereka akan membaik dan cukup untuk lolos ke Liga Champions musim depan atau setidaknya memenangkan Piala FA – satu-satunya kompetisi yang mereka masih punya peluang untuk menang – hingga kini para fans United belum menyalahkan Ten Hag.

Manajemen dan pemilik klub serta pemain yang bermain di bawah performa justru mendapatkan lebih banyak amarah dari fans United dibandingkan Ten Hag.

Ini akan sangat membantu posisi Ten Hag secara signifikan; mungkin itulah mengapa suasana di Old Trafford belum seperti saat manajer sebelumnya.

Aspek paling aneh tentang situasi Ten Hag adalah bahwa dia memenangkan penghargaan Manajer Bulan Premier League pada bulan November setelah tiga kemenangan dari tiga pertandingan tanpa kebobolan.

Sebelum kekalahan 3-0 dari Bournemouth, United telah memenangkan enam dari delapan pertandingan terakhir Premier League mereka – dan hanya gagal mengalahkan City di kandang dan Newcastle di laga tandang.

Mereka kembali dalam perburuan kualifikasi Liga Champions. Kini MU berada pada posisi yang sama dengan Tottenham di peringkat kelima dan, luar biasanya, hanya terpaut tiga poin dari City.

Tetapi belum ada yang menyebut rentetan performa mereka belakangan ini meyakinkan, terutama karena di antara kesuksesan di liga domestik tersebut ada hasil buruk di ajang Liga Champions dan juga kekalahan 3-0 di Piala EFL di kandang sendiri oleh skuad cadangan Newcastle.

Ada juga tuduhan yang menyebut rentetan kemenangan itu hanya lebih karena kemenangan tipis atas tim-tim papan bawah Premier League seperti Sheffield United dan Luton, lalu kemenangan comeback mereka melawan Brentford, dan penampilan yang kurang meyakinkan sebelum gol telat Bruno Fernandes melawan Fulham.

Inilah mengapa United dan Ten Hag, terasa belum meyakinkan. Bahkan ketika mereka berada dalam performa yang baik dan bahkan mendapatkan penghargaan, mereka sebenarnya masih tak jauh dari ambang krisis.

Setidaknya Ten Hag aman untuk saat ini, sebagian karena situasi kepemilikan klub dan kenyataan bahwa saat ini ada CEO interim, Patrick Stewart, tidak ingin membuat keputusan besar seperti mengganti manajer hanya sebulan setelah dia menjabat.

Peluang MU Hadapi Lawan yang Paling Kejam

Akhir pekan ini, Ten Hag menghadapi lawan yang mungkin adalah lawan yang paling kejam.

United akan berkunjung ke Anfield untuk menghadapi tim Liverpool yang berada di puncak klasemen dan tengah mengejar gelar juara.

Liverpool memiliki rekor sempurna di Anfield dalam Premier League musim ini, dengan tujuh kemenangan dari tujuh pertandingan, 21 gol tercipta, dan hanya lima yang kebobolan.

United memiliki catatan tandang yang cukup baik, dengan empat kemenangan dari tujuh pertandingan, namun mereka kalah dalam tiga pertandingan tandang melawan tim yang finis di peringkat sembilan besar musim lalu.

Jika melihat lebih jauh, mereka gagal memenangkan 13 pertandingan tandang terakhir di Premier League melawan tim yang berada di delapan besar klasemen, kalah dalam 10 dari 13 pertandingan tersebut.

United juga memiliki catatan buruk belakangan ini melawan rival sengit mereka, Liverpool. Mereka kalah empat dari lima pertemuan terakhir, dengan kebobolan total 21 gol dan hanya mencetak empat gol, dengan kekalahan mereka mencapai skor 7-0, 5-0, 4-0, dan 4-2.

Meskipun begitu, mereka memenangkan pertemuan di Old Trafford musim lalu dengan skor 2-1, meski melihat susunan pemain United saat itu, pertandingan tersebut terasa seperti terjadi di dunia lain. Itu adalah satu-satunya kemenangan mereka dalam 10 pertemuan melawan tim Jürgen Klopp.

Kekalahan 7-0 di Anfield musim lalu adalah hasil yang mengejutkan. Liverpool menggila dan membuat United mengalami kekalahan kompetitif terberat dan terbesar sejak terakhir terjadi pada Desember 1931.

Kini United menghadapi Liverpool dengan skuat yang terpuruk dan kurang percaya diri.

Ada kemungkinan Mason Mount, Christian Eriksen, dan Victor Lindelöf akan kembali dari cedera, tetapi Eriksen dan Mount pasti akan sangat kurang fit.

Harry Maguire dan Luke Shaw kemungkinan besar tidak akan bermain akhir pekan ini, sedangkan kapten Bruno Fernandes absen karena suspensi.

Pertemuan akhir pekan ini adalah kesempatan bagi United dan Ten Hag. Banyak yang memprediksi hasil pertandingan melawan Liverpool akan berakhir buruk, dan mungkin berbagai alasan sudah disiapkan jika mereka kalah lagi.

Namun, jika mereka bisa mencuri kemenangan, itu bisa menjadi dorongan yang luar biasa untuk kepercayaan diri para pemain.

Namun, kekalahan berat lain bisa menjadi batas terakhir bagi kesabaran sebagian pendukung. Dan yang pasti, masalah Manchester United akan berlanjut hingga akhir musim.