Marcus Rashford Berbicara tentang Duet Istimewa Dengan Rasmus Hojlund

Gila BolaMarcus Rashford berbicara dengan penuh semangat tentang perkembangan hubungannya dengan rekan setimnya dan mitranya di lini depan, Rasmus Hojlund, di Manchester United.

Manajer Erik ten Hag baru-baru ini berbicara tentang harapannya untuk melihat duet kedua strikernya itu terus berkembang kemitraannya dan menjadi lebih padu seiring berjalannya waktu di masa mendatang.

Dalam beberapa kesempatan terakhir, bos Belanda telah banyak memainkan taktik dua penyerang dengan menduetkan Rasmus Hojlund dan Marcus Rashford di lini depan, terutama karena tim memang harus beradaptasi dengan taktik karena kurangnya ketersediaan pemain sayap akibat masalah pada Antony dan Jadon Sancho.

Sekarang, dalam wawancara dengan PLP Productions yang kami beritakan dalam situs resmi klub, penyerang internasional Inggris itu berbicara tentang duetnya dengan bomber Denmark di lini depan Manchester United.

Marcus Rashford mengungkapkan kegembiraannya terkait kerja sama dengan Rasmus Hojlund. Dia menjelaskan perbedaan dalam strategi serangan tim sepanjang tahun lalu, di mana umpan balik utamanya hanya kepada Bruno Fernandes.

Penyerang berusia 25 tahun itu mengungkapkan bahwa saat ini, dia dan rekannya asal Denmark itu telah berbicara satu sama lain dan bekerja di luar lapangan untuk memahami permainan masing-masing.

Marcus Rashford merasa penting untuk memahami permainan Rasmus Hojlund dengan baik dan ingin agar striker yang didatangkan dari Atalanya itu juga memahami permainannya dengan cepat.

Dia menyatakan bahwa meskipun ada kekalahan yang dihadapi oleh tim, mereka juga memiliki momen positif dalam mencetak gol bersama dan dia berharap bahwa kemitraan mereka bisa terus berkembang.

AYO JOIN CHANNEL WHATSAPP GILABOLA.COM UNTUK MENDAPATKAN UPDATE TERBARU SEPUTAR SEPAK BOLA! KLIK DI SINI GIBOLERS!

Marcus Rashford yakin bahwa hubungan kerja sama ini akan menguntungkan keduanya dan sangat bersemangat terhadap masa depan. Dia juga menantikan pertandingan-pertandingan mendatang yang akan memberikan lebih banyak kesempatan untuk menunjukkan kemampuan mereka.

Dengan penyerang 25 tahun itu menjadi titik fokus serangan tim, perubahan posisi Rasmus Hojlund menjadi lebih melebar memungkinkan dia untuk belajar di mana harus berada saat Rashford memiliki bola. Rashford menganggap ini sebagai perkembangan yang alami seiring berjalannya waktu.

Penyerang Inggris menyadari bahwa kecepatan serangan tim saat ini berbeda, terlepas dari posisinya sebagai striker kiri atau penyerang ganda. Hal terpenting adalah memiliki keyakinan bahwa ada rekan setim yang bergerak di berbagai posisi saat serangan berlangsung.

Dia melihat Rasmus Hojlund sebagai pemain yang besar, kuat, dan memiliki kemampuan finishing yang bagus. Marcus Rashford yakin bahwa Hojlund akan mencetak gol saat peluang datang kepada dia.

Dalam rangka membangun kerjasama yang lebih baik, keduanya terus berkomunikasi dan bekerja keras di lapangan untuk mengoptimalkan potensi keduanya. Mereka berharap bahwa kekompakan ini akan membawa manfaat besar bagi Manchester United dalam pertandingan-pertandingan mendatang.