Marcus Rashford dan Performa Memprihatinkan Manchester United: Analisis Erik ten Hag

Gila Bola  Manajer Manchester United, Erik ten Hag, dalam konferensi pers pasca pertandingan setelah kekalahan 1-0 dari Crystal Palace di Old Trafford yang kami beritakan dari situs resmi klub, mengungkapkan pandangannya tentang pertandingan dan situasi tim.

Bos Belanda menjawab pertanyaan tentang ejekan dari para fans saat peluit akhir pertandingan. Dia menyatakan bahwa dia memahami harapan kemenangan dari para fans saat bermain melawan tim seperti Palace, baik di kandang maupun tandang.

Dia mengakui bahwa pertandingan di Premier League selalu sulit, tetapi sebagai tim besar seperti Manchester United, mereka harus bermain sebaik mungkin. Dia mengakui bahwa timnya kalah dalam pertandingan tersebut.

Ketika ditanya apakah dia khawatir musim ini akan menjadi seperti yang telah terjadi, dengan hasil yang tidak konsisten, Erik ten Hag mengakui bahwa konsistensi adalah tantangan yang harus mereka atasi.

Dia merasa bahwa tuntutan dari Manchester United adalah agar tim bisa meraih deretan kemenangan dan mengikuti ritme yang baik. Dia menegaskan bahwa mereka harus melakukan yang lebih baik daripada yang telah mereka tunjukkan saat ini.

Terkait dengan performa Marcus Rashford yang mencetak hanya satu gol musim ini, taktisi Belanda itu mengakui bahwa penyerang internasional Inggris tahu bahwa dia bisa tampil lebih baik.

Dia yakin bahwa pemain berusia 25 tahun akan memperbaiki performanya, tetapi itu tidak akan terjadi dengan sendirinya. Ten Hag juga menyebut bahwa tim harus berperan penting dalam membantu Rashford dan menciptakan peluang lebih baik.

Manajer 53 tahun juga ditanya tentang Old Trafford yang dulunya merupakan benteng, tetapi tim-tim yang sebelumnya dianggap bisa dikalahkan oleh Manchester United sekarang berhasil meraih kemenangan di sana.

Dia menyatakan bahwa mereka harus menjadikan Old Trafford sebagai benteng yang kuat kembali. Dia merasa bahwa mereka tidak bisa membuat kesimpulan hanya berdasarkan dua kekalahan berturut-turut di Premier League.

Erik ten Hag menekankan bahwa mereka harus tampil lebih baik di lapangan dan menunjukkan dengan bahasa tubuh bahwa mereka adalah tim yang kuat yang menunjukkan tekad untuk menang.

Ditanya soal bahasa tubuh, bos Belanda menjawab bahwa dia tidak bisa menyalahkan para pemainnya karena mereka memberikan segalanya di lapangan. Namun, dia mengakui bahwa di bagian akhir pertandingan, terutama di kedua kotak, mereka tidak tampil dengan baik.

Dia mencatat bahwa tiga peluang yang diberikan kepada Crystal Palace semuanya berasal dari situasi bola mati, yang menunjukkan bahwa timnya sebenarnya memegang kendali pertandingan.

Hanya saja, mereka harus lebih klinis dan bertekad dalam mencetak gol. Ten Hag berpendapat bahwa timnya harus menunjukkan lebih banyak kemauan untuk memberikan dampak yang lebih besar jika mereka ingin mencetak gol.

Dalam hal keberuntungan, juru taktik 53 tahun menolak menyandarkan kurangnya hasil tersebut pada faktor keberuntungan. Dia menyatakan bahwa ini adalah tentang performa tim dan keputusan yang mereka buat selama pertandingan.

Meskipun tim berada dalam posisi yang tepat dan menciptakan peluang di depan gawang, mereka harus membuat keputusan yang lebih baik dan lebih klinis dalam mencetak gol. Ten Hag menegaskan bahwa mereka hanya bisa menyalahkan diri mereka sendiri dalam hasil pertandingan tersebut.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!