Mikel Arteta Akui Benci Kekalahan Usai Arsenal Kalah Dua Kali Dalam Satu Pertandingan

Gila Bola – Manajer Arsenal Mikel Arteta menyatakan bahwa dia sangat membenci kekalahan setelah Manchester United menang 2-0 atas timnya di Stadion MetLife pada Minggu (23/7) pagi WIB.

Bos Spanyol menurunkan kekuatan terbaiknya untuk menghadapi pasukan Erik ten Hag, termasuk tiga rekrutan baru senilai Rp 4 Trilyun yaitu Kai Havertz, Jurrien Timber, dan Declan Rice.

Sayangnya bahwa itu adalah performa yang jauh dari meyakinkan ketika Arsenal tertinggal 2-0 di babak pertama melalui gol tembakan luar kotak Bruno Fernandes dan serangan balik cepat Jadon Sancho.

Sementara Manchester United mengganti semua 10 pemain outfield di 45 menit kedua, Mikel Arteta tetap mempertahankan komposisi skuad yang sama, tapi akhirnya gagal mencetak gol balasan dan malah kemudian kalah lagi 5-3 lewat adu penalti.

Sekarang, berbicara dalam konferensi persnya pasca pertandingan yang diberitakan di situs resmi klub, bos Spanyol itu menyatakan bahwa pertandingan ini memberikan banyak informasi dan pemahaman tentang apa yang perlu ditingkatkan tim.

Dia menyoroti pentingnya memperbaiki aspek-aspek tertentu dalam permainan timnya dan menghadapi kenyataan bahwa kesalahan adalah bagian dari sepak bola yang harus diatasi. Dia juga mengakui bahwa kekalahan dalam pertandingan ini sangat menyakitkan secara fisik.

Mengenai pendekatan fisik Manchester United, Mikel Arteta menyatakan bahwa mereka adalah pesaing yang tangguh dan tugas wasit untuk mengontrolnya saat laga sempat memanas ketika Lisandro Martinez melakukan tekel kepada Bukayo Saka.

Taktisi berusia 41 tahun juga mengakui bahwa musim mendatang akan menjadi lebih menantang dan sulit, dan persiapan tim harus sangat baik mengingat level kompetisi yang tinggi. Dia menyadari bahwa pertandingan melawan tim-tim kuat akan menjadi ujian yang menuntut.

Mikel Arteta kemudian memberikan pujian kepada Jurrien Timber atas penampilannya dan menyatakan bahwa dia dengan cepat beradaptasi dengan tim dan menunjukkan kepercayaan diri serta tekad yang baik.

Tentang trio lini tengah Kai Havertz, Declan Rice, dan Martin Odegaard, bos Spanyol menyatakan bahwa mereka akan menjadi lebih baik dan saling memahami lebih baik ketika mereka bermain bersama lebih sering

Dia menyatakan bahwa meskipun butuh waktu untuk berkembang, dia melihat banyak hal positif dari permainan mereka dan berharap bahwa koneksi ketiganya akan semakin baik seiring berjalannya waktu.

Mikel Arteta menekankan bahwa pelajaran terbesar dari pertandingan adalah bahwa dia membenci kekalahan, dan seluruh tim juga merasakan hal yang sama. Dia mendorong para pemain untuk berlatih lebih keras dan memikirkan cara untuk menjadi lebih baik dan meraih kemenangan dalam pertandingan berikutnya.

Tentang masa depan Folarin Balogun dan Eddie Nketiah, mantan asisten Pep Guardiola itu menyatakan bahwa tim memiliki beberapa opsi di lini depan dan mereka akan memberikan kesempatan kepada pemain lain di pertandingan berikutnya untuk mendapatkan eksposur bermain.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!