Ole Gunnar Solskjaer Sebut Manchester United Buat Keputusan Salah Pulangkan Cristiano Ronaldo

Gila BolaOle Gunnar Solskjaer, mantan manajer Manchester United, baru-baru ini berbicara kepada The Athletic tentang keputusannya untuk membawa Cristiano Ronaldo kembali ke Old Trafford dan bagaimana ini berkontribusi pada pemecatannya.

Manajer Norwegia mengaku bahwa meskipun kesempatan untuk mengontrak megabintang Portugal adalah sulit untuk ditolak, namun kehadirannya di skuad menyebabkan masalah ego yang akhirnya berdampak pada pekerjaannya.

Pada Agustus 2021, Cristiano Ronaldo kembali ke Manchester United setelah transfer dari Juventus, menandai kembalinya ke Old Trafford setelah 12 tahun kepergiannya pada tahun 2012 lalu.

Namun, hanya tiga bulan kemudian, Ole Gunnar Solskjaer dipecat sebagai manajer klub. Saat itu diyakini bahwa Ronaldo direkrut atas perintah eksekutif klub, Ed Woodward, tanpa masukan dari Solskjaer.

Bos Norwegia, yang belum kembali ke pekerjaan manajerial dalam dua tahun terakhir, harus mengintegrasikan Penyerang Portugal ke dalam timnya, namun kehadirannya menimbulkan konflik ego yang berujung pada kekalahan-kekalahan beruntun bagi timnya.

Ole Gunnar Solskjaer mengatakan, yang kami beritakan dariĀ The Athletic, bahwa membawa pulang Cristiano Ronaldo adalah keputusan yang sangat sulit untuk ditolak, dan dia merasa bahwa mereka harus mengambilnya.

Namun, dia menyebut bahwa itu adalah keputusan yang ternyata salah. Dia mengakui bahwa untuk sesaat kehadiran mantan Real Madrid dan Juventus itu sangat tepat ketika dia mencetak dua gol dalam kemenangan 4-1 atas Newcastle United di laga pertamanya untuk klub, tapi hal-hal banyak berubah sejak itu.

Ole Gunnar Solskjaer mengakui bahwa dalam situasi sulit, beberapa pemain menunjukkan ego yang berlebihan. Ini terbukti saat tim mengalami serangkaian hasil buruk yang mencakup kekalahan dari Aston Villa, Leicester, Liverpool, dan Manchester City serta kekalahan memalukan dari Watford.

AYO JOIN CHANNEL WHATSAPP GILABOLA.COM UNTUK MENDAPATKAN UPDATE TERBARU SEPUTAR SEPAK BOLA! KLIK DI SINI GIBOLERS!

Setelah pemecatan Solskjaer, Ralf Rangnick mengambil alih sebagai manajer sementara dan mengevaluasi kembali tim. Pada akhirnya, karetaker asal Jerman itu menemukan ruang ganti yang sangat rusak di klub.

Secara lebih lanjut, taktisi Norwegia itu juga mengungkapkan kekecewaannya terhadap beberapa pemain yang menolak kesempatan menjadi kapten klub selama masa kerjanya di Manchester United.

Beberapa pemain seperti David de Gea, Antonio Valencia, Harry Maguire, dan Ashley Young pernah menjadi kapten selama masa Ole Gunnar Solskjaer di Old Trafford. Meskipun demikian, sang manajer menjelaskan bahwa beberapa pemain memiliki opini yang berlebihan tentang diri mereka sendiri, terutama terkait dengan kapten klub.

Solskjaer menyatakan bahwa beberapa pemain tidak sebaik persepsi mereka tentang diri mereka sendiri. Dia juga sangat kecewa ketika ada pemain yang menolak kesempatan menjadi kapten klub.

Begitu pula, manajer yang sekarang berusia 50 tahun itu merasa kecewa ketika pemain lain menyatakan bahwa mereka tidak akan bermain atau berlatih karena ingin memaksakan diri untuk keluar dari klub.

Ole Gunnar Solskjaer menegaskan bahwa meskipun ada kontroversi dan berita palsu setelah pemecatannya, dia memiliki hubungan yang kuat dan jujur dengan sebagian besar pemainnya selama waktunya di Manchester United.