Scott McTominay Rugi 20 Milyar Gara-Gara Perusahaan Investasi Ayah Tunangannya Bangkrut

Gila BolaScott McTominay, pemain Manchester United, disebut-sebut akan mengalami kerugian mendekati Rp 20 Milyar setelah melakukan investasi dalam perusahaan pemberi pinjaman yang kini bangkrut, yang dioperasikan oleh ayah tunangannya, Cameron Reading.

Berdasarkan berita yang kami kutip, Fortress Partners, yang merupakan perusahaan di bawah pengawasan Ashley Reading sebagai satu-satunya direktur aktifnya, kini berutang hampir Rp 360 Milyar kepada 230 kreditur.

Perusahaan ini sebelumnya meminjam uang dari para investor untuk kemudian memberikannya sebagai pinjaman dengan tingkat bunga yang lebih tinggi kepada entitas korporasi dan individu dengan kekayaan bersih tinggi.

Meskipun bisnisnya tengah mengalami hutang sebesar Rp 24 Milyar, Cameron Reading justru terus menunjukkan gaya hidup mewahnya di media sosial yang menjadi sorotan banyak pihak.

Hal ini menciptakan ketidakpuasan di antara para pembayar ke perusahaan tersebut, termasuk Shane Lynch, bintang Boyzone, yang hanya menerima Rp 200 Ribu dari setiap 1 pounds yang mereka investasikan kembali.

Salah satu korban, yang telah kehilangan ratusan juta rupiah, mengungkapkan rasa kecewanya, menyatakan, “Ini benar-benar memberikan luka bagi kami yang kehilangan tabungan hidup atau menghadapi kehilangan rumah.”

Foto-foto di Instagram menunjukkan gaya hidup mewah keluarga Reading, dengan perjalanan liburan yang terus-menerus, termasuk berbulan-bulan di Dubai. Sementara itu, keluarga ini dikabarkan telah membeli properti investasi mewah di seluruh dunia.

Scott McTominay, sebagai gelandang Skotlandia, meminjamkan Rp 20 Milyar dari perusahaannya untuk investasi di Portugal, namun saat ini hanya dapat mengharapkan pengembalian sebesar Rp 2 Milyar saja.

Cameron Reading, yang sebelumnya menjadi direktur Fortress Capital antara April dan Juni 2021, dilaporkan telah menjual rumahnya di Dubai dan Spanyol guna menutupi utangnya. Shane Lynch, penyanyi No Matter What, juga berpotensi kehilangan Rp 13 Milyar dari investasinya sebesar Rp 14,6 Milyar

Dengan total utang kreditur mencapai Rp 357 Milyar, administrator dari Begbies Traynor mengonfirmasi bahwa mereka telah menerima banyak panggilan telepon dan email dari kreditor yang mengekspresikan keprihatinan dan frustrasi.

Dalam laporan mereka, mereka menyatakan simpati terhadap dampak pribadi yang dialami oleh kreditor yang telah menginvestasikan tabungan hidup dan dana pensiun mereka ke dalam perusahaan yang kini mengalami kesulitan finansial, sambil menambahkan bahwa saat ini, perusahaan tersebut tidak memiliki dana.

Dikonfirmasi bahwa perusahaan sekarang tidak memiliki dana dan akan menarik untuk dilihat bagaimana kelanjutan dari perusahaan ini dan nasib utang 230 kreditur yang tengah mencemaskan uang mereka.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!