Sean Dyche dan James Tarkowski Sindir Wasit Pro Liverpool, Tidak Kartu Merah Ibrahima Konate

Gila Bola – Dalam hasil derby Merseyside yang kontroversial, manajer Everton, Sean Dyche, menyoroti keputusan “mustahil” untuk tidak mengusir bek Liverpool, Ibrahima Konate, sebagai faktor penting dalam kekalahan timnya 2-0 di Anfield di Liga Inggris pada Sabtu (21/10) WIB.

The Toffees memberikan penampilan yang berani untuk meladeni permainan The Reds, sayangnya bahwa kartu merah Ashley Young di akhir babak pertama akhirnya harus mengubah banyak hal.

Berbicara dalam wawancara usai pertandingan, Sean Dyche mengungkapkan kekecewaannya, berpendapat bahwa Ibrahima Konate, bek Liverpool, seharusnya juga menghadapi pengusiran ketika, di babak kedua, dia melanggar Beto.

Meskipun pemain internasional Prancis itu telah mendapatkan peringatan, pelanggarannya pada striker Brasil terlihat sebagai peluang untuk memberikan kartu merah, sayangnya wasit tidak memberikannya.

Manajer Liverpool, Jurgen Klopp, segera mengganti Ibrahima Konate setelah pelanggaran itu terjadi. Dalam wawancara pasca pertandingan, Klopp mengakui bahwa Liverpool beruntung tidak kehilangan pemain seperti yang dialami Everton.

Keputusan wasit, Craig Pawson, menjadi faktor penentu dalam pertandingan ini. Liverpool berhasil memimpin dengan gol penalti Mohamed Salah di menit ke-75, yang diberikan setelah tindakan VAR mengonfirmasi adanya handball oleh Michael Keane.

Penyerang internasional Mesir itu kemudian mencetak gol lagi beberapa saat sebelum pertandingan berakhir, ketika Everton yang bermain dengan sepuluh pemain mencoba untuk menyamakan kedudukan.

Sean Dyche menyatakan kekecewaannya terhadap beberapa keputusan wasit dalam pertandingan tersebut, tetapi ia mengakui bahwa Everton harus mengatasi situasi ini dan tidak ingin mencari alasan untuk kekalahan mereka.

Namun, dia tidak bisa mengabaikan dampak besar dari keputusan wasit yang tidak mengeluarkan Ibrahima Konate, menyindir wasit bahwa itu keputusan mustahil untuk mengeluarkan pemain dengan jersey Liverpool.

Walaupun harus menelan kekalahan, Sean Dyche menegaskan bahwa pasukannya memperlihatkan komitmen dan semangat yang tinggi. Everton bermain dengan sepuluh pemain sejak babak pertama, tetapi mereka tetap menjaga bentuk permainan dan menunjukkan disiplin yang baik dalam pertahanan.

James Tarkowski, bek tengah Everton, juga mengeluarkan kritik terhadap konsistensi dalam keputusan wasit. Dia mengingatkan pada kartu kuning yang dia terima di babak pertama karena pelanggaran terhadap Kostas Tsimikas.

Bek 30 tahun itu menyebutkan bahwa Konate harus mendapatkan kartu kuning pada saat yang sama ketika dia melanggar pemain Everton, sehingga keputusan tersebut terasa tidak konsisten.

Tarkowski juga mengekspresikan frustrasinya terkait keputusan wasit yang memberikan penalti kepada Liverpool dengan seperempat jam tersisa dalam pertandingan. Dia berpendapat bahwa penalti tersebut mengubah arah pertandingan dan menyebutnya sebagai suatu kejutan.

Pada akhirnya, bek tengah itu menyatakan bahwa Everton layak mendapatkan hasil yang lebih baik daripada yang mereka alami dalam pertandingan tersebut, dengan mereka merasa dirugikan oleh keputusan wasit.

Dia mengakui bahwa permainan Everton dengan sepuluh pemain melawan tim kelas atas seperti Liverpool adalah pencapaian yang patut diapresiasi, tetapi keputusan wasit yang kontroversial membuat mereka merasa tidak puas dengan hasilnya.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!