Sheffield United Dihajar Burnley 1-4, Beri Harapan Bertahan di Premier League

Burnley meraih kemenangan telak 4-1 atas Sheffield United, tim penghuni dasar klasemen, dan kembali membuka harapan mereka untuk bertahan di Liga Premier.

Pasukan asuhan Vincent Kompany tahu bahwa mereka harus memenangkan pertandingan ini di Bramall Lane untuk menghindari degradasi di empat pertandingan tersisa musim ini.

Dan mereka berhasil mewujudkannya dengan penampilan luar biasa, menang telak dengan skor 4-1 berkat gol dari Jacob Bruun Larsen, Lorenz Assignon, Lyle Foster, dan Johann Gudmundsson.

The Clarets akhirnya menunjukkan ketajaman mereka yang sangat dibutuhkan di depan gawang. Sementara di sisi lain, Aro Muric menebus kesalahan yang dia buat akhir-akhir ini dengan melakukan beberapa penyelamatan penting.

Hebatnya, Burnley kini telah mencetak sembilan gol melawan The Blades musim ini, yang berarti 22 persen dari total gol liga mereka musim ini dicetak ke gawang tim asuhan Chris Wilder.

Namun yang lebih penting, jarak mereka dengan zona aman kini hanya terpaut tiga poin. Nottingham Forest, tim yang saat ini paling dekat dengan zona degradasi, akan beraksi melawan Everton besok.

Kompany memutuskan untuk membuat dua perubahan pada tim yang ditahan imbang 1-1 melawan Brighton pekan lalu.

Dara O’Shea kembali dari skorsing untuk merebut tempatnya di bek tengah, di mana Hjalmar Ekdal kembali ke bangku cadangan. Charlie Taylor juga diturunkan untuk menggantikan David Fofana, yang membuat Vitinho didorong ke depan sebagai pemain sayap kanan.

Adapun The Blades, mereka melakukan dua perubahan dari kekalahan 2-0 akhir pekan lalu dari Brentford.

James McAtee adalah salah satu dari dua pemain yang diubah dan dia nyaris mencetak gol cepat untuk The Blades, memberikan umpan silang kepada Oli McBurnie.

Namun Aro Muric menebus kesalahannya pekan lalu dengan melakukan penyelamatan besar menggunakan kakinya dari jarak dekat.

Burnley merespon dengan tekanan gencar, tetapi tuan rumah sekali lagi mengancam ketika umpan silang yang dibelokkan melambung ke tiang belakang di mana mantan pemain Ben Brereton-Diaz hampir bisa menyundul bola.

Burnley harus menunggu hingga menit ke-20 untuk mendapatkan peluang pertama mereka, tetapi peluang itu cukup bagus. Tendangan sudut yang ditepis sebagian jatuh ke kaki Vitinho yang tembakannya dibantu oleh Lyle Foster, tetapi bola tendangannya langsung ke pelukan Ivo Grbic.

Kiper The Blades dipaksa keluar dari garis gawangnya di pertengahan babak pertama setelah Sander Berge, yang menjadi pemain tak disukai fans tuan rumah, memberikan umpan terobosan kepada Jacob Bruun Larsen yang mengecoh Grbic, tetapi gagal menyindir bola ke gawang.

Foster kemudian menyundul bola ke arah gawang menuju sudut atas dari umpan silang Lorenz Assignon, tetapi sundulannya tidak memiliki banyak tenaga dan Grbic bisa dengan mudah mengamankannya.

Muric melakukan penyelamatan penting lainnya, penyelamatan ketiganya dalam pertandingan, setelah Assignon kehilangan bola di area yang sangat berbahaya. The Blades membawa bola ke McBurnie yang tendangannya ditepis dengan baik oleh kiper asal Kosovo tersebut.

Seluruh jalannya pertandingan berubah sebelum turun minum dengan Burnley mencetak dua gol dalam waktu tiga menit.

Kedua gol tersebut adalah gol yang tidak terlalu bagus, tetapi tidak menjadi masalah bagi Burnley saat ini! Gol pertama dicetak oleh Bruun Larsen, yang tembakannya dibelokkan sehingga mengecohi Grbic setelah bola jatuh ke arahnya dengan baik dari upaya Wilson Odobert yang setengah diblok.

Assignon langsung menggandakan keunggulan, melewati Brereton-Diaz dan masuk ke kotak penalti sebelum entah bagaimana bisa menyelipkan bola ke gawang di tiang dekat. Meskipun Grbic bisa menyentuh bola tendangan bek tersebut, ia hanya bisa mengalihkan bola ke gawang sendiri.

Burnley mampu mempertahankan keunggulan mereka hingga turun minum tetapi tak pelak mereka mendapat tekanan di awal babak kedua.

Muric melakukan penyelamatan besar lainnya, dengan tangannya yang kuat untuk menepis tendangan keras McAtee.

Di sisi lain, Assignon nyaris mencetak gol kedua ketika ia menyambar umpan silang Charlie Taylor ke arah gawang, tetapi usahanya digagalkan oleh Grbic yang disambut sorakan ironis dari penonton tuan rumah.

Itu ternyata menjadi momen yang mengubah permainan, dengan The Blades mencetak gol balasan hanya beberapa detik kemudian ketika Gustavo Hamer melepaskan tembakan melengkung melewati Muric dan masuk ke gawang di sudut jauh. Assignon tidak membantu timnya karena ia terlalu mudah jatuh ke tanah, sehingga memberi ruang kepada Hamer untuk memilih placement tendangannya.

Sheffield United nyaris bangkit dari ketinggalan dua gol namun Burnley berhasil mempertahankan keunggulan mereka untuk menang 4-1 di Bramall Lane.

Kemenangan ini membuat harapan Burnley untuk bertahan di Liga Premier kembali terbuka. Pasukan Vincent Kompany wajib menang untuk menjauh dari zona degradasi di sisa empat pertandingan musim ini.

Kekalahan ini membuat Sheffield United semakin terpuruk di dasar klasemen, sedangkan Burnley kini hanya terpaut tiga poin dari zona aman.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!