Tottenham Hotspur Bisa Jadi The Kingmaker Bagi Juara Liga Inggris Musim 2023/2024

Tottenham Hotspur bisa menjadi The Kingmaker di Liga Inggris musim 2023/2024 ini, skuad asuhan Ange Postecogloun bisa menjegal ambisi juara bagi Liverpool, Arsenal dan juga Manchester City.

Jika di edisi sebelumnya kami telah membahas Aston Villa, kali ini adalah sebuah tim yang belum berhasil dikalahkan oleh ketiga calon juara musim ini, dan mereka adalah skuad Tottenham Hotspur.

Ketiga tim yang tengah bersaing di puncak klasemen Premier League entah itu Liverpool, Arsenal maupun Manchester City, ketiganya belum ada yang berhasil mengalahkan Son Heung Min dan rekan-rekannya musim ini, dan pertemuan kedua melawan ketiga tim calon juara baru akan mulai digelar pada akhir April hingga bulan Mei mendatang.

Mari kita lihat dampak apa yang bisa diberikan oleh Spurs terhadap ketiga calon juara dalam persaingan perebutan gelar juara kali ini.

Tottenham Hotspur Tak Gentar Hadapi Tim Papan Atas

Jadwal Pertandingan Tottenham Kontra Tig Tim Papan Atas

  • Tottenham Hotspur vs Arsenal, Minggu 28 April, 20.00 WIB
  • Liverpool vs Tottenham Hotspur, Sabtu 4 Mei, 21.00 WIB
  • Tottenham Hotspur vs Manchester City, Jadwal TBA

Sikap Ange Postecoglou dalam menghadapi tim papan atas dapat dilihat dari percakapannya dengan seorang reporter dalam konferensi pers sebelum Tottenham bertandang ke markas City pada bulan Desember lalu.

Spurs saat itu dilanda badai cedera dan skorsing, kehilangan kedua bek tengah pilihan utama (Emerson Royal dan Ben Davies), James Maddison, Pape Sarr, Rodrigo Bentancur dan pemain lainnya.

Mereka juga baru saja kalah dalam tiga pertandingan berturut-turut, yang mengakhiri start tak terkalahkan mereka dalam 10 pertandingan di awal musim. Tim terlihat sedang menurun dan harus menghadapi juara bertahan selanjutnya.

Postecoglou ditanya, mengingat cedera dan performa tim, apakah dia akan mencoba pendekatan yang lebih bertahan dan pragmatis di kandang juara treble musim lalu.

Dia hanya menjawab bahwa dia tidak akan melakukan apa pun hanya untuk mencoba membuktikan sesuatu.

Menurutnya tim papan atas punya satu ciri khas yang sama di antara mereka – mereka semua punya rencana, mereka berinvestasi pada rencana itu, dan mereka berpegang teguh pada itu. Mereka tidak menghindari masalah mereka. Entah itu City, Arsenal, atau Liverpool. Mereka punya rencana dan mereka berpegang teguh pada itu. Dan menurutnya ia harus melakukan hal yang sama.

Tottenham menghadapi City dengan berani, membuka skor di menit keenam dan, setelah pertandingan yang menegangkan, mereka meraih poin dalam hasil imbang 3-3 ketika Dejan Kulusevski menyamakan kedudukan melalui sundulan di masa injury time.

Tottenham Hotspur Kontra Arsenal

Tiga Pertandingan Liga Terakhir Kontra Arsenal

  • Arsenal 2-2 Tottenham, September 2023
  • Tottenham 0-2 Arsenal, Januari 2023
  • Arsenal 3-1 Tottenham, Oktober 2022

Sikap tak kenal takut dari pelatih Tottenham Hotspur, Ange Postecoglou juga terjadi pada derby London utara di bulan September.

Spurs sempat kewalahan di awal pertandingan di Emirates, terus menerus diserang dan kehilangan bola. Namun, mereka pantang menyerah dan tetap mencoba bermain menyerang, meskipun berisiko dengan umpan langsung menembus lini tengah Arsenal. Ketika tempo serangan Arsenal menurun, Tottenham mulai bangkit dan menciptakan peluang melalui serangan balik. Mereka berhasil dua kali menyamakan kedudukan dan pulang dengan poin penuh lewat hasil imbang 2-2.

Menjelang akhir musim, pertandingan melawan Arsenal di akhir bulan nanti akan memunculkan kembali memori tahun 2022, ketika tim asuhan Antonio Conte mengalahkan Arsenal yang dilanda cedera dengan skor 3-0 dan merebut posisi Liga Champions dari mereka.

Tottenham Hotspur Kontra Liverpool

Tiga Pertandingan Liga Terakhir Kontra Liverpool

  • Tottenham 2-1 Liverpool, September 2023
  • Liverpool 4-3 Tottenham, April 2023
  • Tottenham 1-2 Liverpool, November 2022

Perjalanan Tottenham Hotspur ke markas Liverpool pada akhir pekan berikutnya juga tak boleh dilewatkan, mengingat bagaimana dua pertandingan terakhir antara kedua tim tersebut berlangsung.

Liverpool hanya kalah tiga kali di kompetisi domestik sepanjang musim ini dan yang pertama terjadi saat melawan Spurs di Anfield, ketika mereka harus bermain dengan sembilan pemain dan kemudian Joel Matip mencetak gol bunuh diri di menit ke-96.

Curtis Jones dikeluarkan lapangan secara tidak adil melalui intervensi VAR… dan kemudian VAR tidak berfungsi untuk menganulir gol offside Luis Diaz karena tidak ada garis yang ditarik. Gol tersebut dianulir dan suasana menjadi kacau.

Pertemuan musim lalu di Merseyside sama dramatisnya – Tottenham tertinggal 3-0 dalam 15 menit seminggu setelah kalah 6-1 di Newcastle, tetapi entah bagaimana bisa bangkit menjadi 3-3 dengan mantan pemain Everton Richarlison mencetak gol liga pertamanya untuk klub dan berselebrasi liar di menit ke-93, sebelum akhirnya Diogo Jota memastikan kemenangan Liverpool di menit ke-94.

Ini bisa menjadi pertandingan kedua dari belakang Klopp di Anfield, tergantung pada keterlibatan Liverpool di semifinal Liga Europa atau tidak. Nantikan drama lainnya.

Tottenham Hotspur Kontra Manchester City

Tiga Pertandingan Terakhir Kontra Manchester City

  • Manchester City 3-3 Tottenham, Desember 2023
  • Tottenham 1-0 Manchester City, Februari 2023
  • Manchester City 4-2 Tottenham, Januari 2023

Penjadwalan pertandingan Spurs melawan City bisa sangat penting; itu telah ditunda dari tanggal aslinya 20 April karena keterlibatan City di semifinal Piala FA akhir pekan itu dan, mengingat kurangnya pertengahan pekan gratis di akhir musim, itu mungkin akan dimasukkan ke dalam pertengahan minggu terakhir – baik Selasa, 14 Mei atau hari berikutnya. Pedas.

Ini adalah pertandingan yang akan menimbulkan ketakutan bagi penggemar City, mengingat rekor buruk mereka melawan Tottenham akhir-akhir ini, meskipun ada beberapa peringatan di sana.

City bahkan belum mencetak gol di stadion baru Spurs sampai pertemuan putaran keempat Piala FA yang pengap pada Januari, yang mereka menangkan 1-0.

Sebelum itu, Tottenham telah mengalahkan mereka 1-0 pada 2018-19 (di bawah Mauricio Pochettino di leg pertama perempat final Liga Champions), 2-0 pada 2019-20 dan 2020-21 di bawah Jose Mourinho, 1-0 di bawah Nuno Espirito Santo pada awal 2021-22 dan kemudian 1-0 di bawah Conte musim lalu, ketika Harry Kane mencetak gol yang memecahkan rekor mencetak gol klub Jimmy Greaves.

Peringatannya adalah bahwa kekalahan itu untuk City sebagian besar datang melawan manajer pragmatis dan berpikiran defensif yang senang mengakui kepemilikan (Spurs memiliki 35 persen bola dalam kemenangan kandang mereka musim lalu), bertahan dalam dan mencoba dan mengeksploitasi celah di konter. Itu bukan Postecoglou.

Harapkan pertandingan yang sangat berbeda kali ini, meskipun pertandingan Piala FA adalah kekecewaan besar dengan beberapa peluang sebagai tim Spurs tanpa Son Heung-min, karena ia sedang bertugas di Piala Asia bersama Korea Selatan, tidak pernah benar-benar pergi.

“Sejujurnya, kami telah bermain sama di sini selama bertahun-tahun,” kata Guardiola. “Sepanjang waktu dengan Son dan Kane, dengan kualitas mereka, mereka akan mencetak gol. Hari ini, kami tampil sangat baik, kami bermain berani dengan dan tanpa bola.”

Melawan City, melawan Liverpool dan melawan Arsenal, Anda dapat menjamin bahwa Tottenham akan menghadapi mereka semua dengan perlawanan sengit.

Itu mungkin sesuai dengan keinginan lawan mereka, yang akan berusaha mengeksploitasi lini Spurs yang lebih tinggi, di mana para pembela sering dibiarkan terisolasi. Tetapi mereka sendiri, melalui kreativitas dan kualitas Son, Kulusevski, Brennan Johnson, Maddison dan Timo Werner, mampu mengalahkan tim mana pun.

Mereka bisa memenangkan ketiga pertandingan ini, mereka bisa kehilangan ketiganya, tetapi hampir setiap menit akan layak untuk ditonton.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!