West Ham Menang Perang Mental dan Kesabaran Saat Lawan The Magpies

Gila Bola – Mohammed Kudus mencetak gol penyama kedudukan untuk hasil West Ham vs Newcastle United di saat The Magpies berhasil bangkit dari awal yang kurang meyakinkan dan unggul berkat dua gol dari Alexander Isak di laga lanjutan Liga Inggris.

Pertandingan antara West Ham United vs Newcastle United benar-benar tantangan untuk kesabaran. Meskipun Newcastle bisa merasa puas dengan kemampuannya untuk bangkit dari ketertinggalan di awal babak pertama yang buruk berkat dua gol dari Alexander Isak, namun West Ham yang keluar sebagai pemenang adu mental setelah berhasil mencuri satu poin berkat gol penyeimbang yang brilian dari Mohammed Kudus di menit-menit akhir.

Baca: Newcastle United Berupaya Mencekik The Hammers, Tapi Tuan Rumah Melawan Balik

Hasil imbang terasa adil setelah pertandingan menarik antara kedua tim yang menampilkan segalanya setelah perjuangan berat di tengah pekan di kompetisi Eropa. Newcastle tampaknya kehabisan tenaga setelah mengalahkan Paris Saint-Germain, namun mereka mendominasi babak kedua di laga ini, Aleksander Isak mencetak dua gol dalam waktu lima menit untuk membawa timnya membalikkan keunggulan.

West Ham, yang sempat unggul lewat gol cepat dari Tomas Soucek di awal pertandingan, tidak mau menyerah begitu saja. Mohammed Kudus, pemain yang dibeli pada musim panas seharga £37 juta dari Ajax, masuk sebagai pemain pengganti dan menunjukkan keahliannya dengan mencetak gol penyama kedudukan menjadi 2-2 lewat tendangan dari luar kotak penalti.

Dari awal pertandingan, terlihat bahwa Newcastle tidak akan mudah untuk menampilkan intensitas seperti saat mereka membuat PSG kewalahan. West Ham, yang diuntungkan oleh kemenangan mereka atas Freiburg di Liga Europa, memiliki keyakinan penuh pada taktik mereka yang menekan lawan dan mengendalikan babak pertama setelah mencetak gol pertama pertandingan.

Gol pembuka West Ham, yang dicetak oleh Tomas Soucek saat laga baru berjalan delapan menit adalah bukti kemampuan mereka untuk menghasilkan gol dari peluang yang sedikit.

Tidak ada yang menduga ketika Michail Antonio bergerak ke kiri untuk merebut bola dari Jamal Lascelles. Namun, kesalahan Newcastle adalah mereka terlalu lengah. Pertahanan mereka terganggu dengan Lascelles keluar dari posisi tengah dan mereka lambat dalam bereaksi ketika Antonio melepaskan umpan kepada Lucas Paqueta.

Paquetá menunggu hingga Emerson Palmieri membuat pergerakan sebelum memberikan umpan cantik ke arah bek kiri yang bergerak dari jauh. Kecerdikan Paqueta membuat Newcastle kewalahan. Nick Pope keluar dari garis gawangnya, berharap untuk mengatasi bahaya, namun terdampar ketika Emerson tiba lebih dulu. Sentuhan dari pemain internasional Italia itu membawanya melewati Pope dan, meskipun sudut tembakannya sempit, ada pemain yang siap di tengah. Tomas Soucek, yang diberi kebebasan untuk bergerak maju oleh David Moyes, berdiri sendirian di kotak penalti dan tidak membuang kesempatan untuk mencetak gol keempatnya dalam enam pertandingan bagi West Ham.

Newcastle, yang terlihat lemah tanpa Anthony Gordon yang absen karena suspensi, membutuhkan waktu untuk mendapatkan kembali konsentrasi mereka. Sean Longstaff kerap melepaskan umpan yang tak menemui sasaran, ini mencerminkan perbedaan antara kedua tim ketika Bruno Guimaraes mendapatkan kartu kuning setelah kalah dalam perburuan bola liar oleh Emerson. Newcastle beruntung tidak kehilangan satu pemain ketika Guimaraes melakukan pelanggaran lain beberapa saat kemudian, saat ia dengan sengaja menjatuhkan James Ward-Prowse ketika gelandang West Ham itu mencoba memulai serangan balik.

West Ham yang kompak dan kuat, tidak memberikan banyak peluang bagi Newcastle. Edson Álvarez melakukan tugasnya di lini tengah pertahanan. Kecepatan Aleksander Isak memberikan ancaman di depan, demikian pula dengan tendangan keras Miguel Almirón yang meleset tipis dari jarak jauh. Dan Burn juga hampir mencetak gol dengan sundulan kepalanya yang melebar.

West Ham mengancam di awal babak kedua, namun Newcastle tampil lebih bersemangat. Passing yang lebih tajam memungkinkan mereka menemukan celah di antara barisan pertahanan West Ham. Almiroberada di posisi yang tepat dan gol penyama nyaris tercipta saat Isak mengirimkan umpan ke sisi jauh setelah bergeser ke kanan pada menit ke-57, hanya saja Alphonse Areola berhasil menggagalkan sundulan Dan Burn.

Tekanan semakin meningkat, demikian pula kekesalan West Ham terhadap wasit. Mereka marah saat Paqueta dikenai pelanggaran, dan mereka belum siap ketika Kieran Trippier melakukan tendangan bebas. Upaya putus-asa Alvarez untuk membersihkan bola justru jatuh langsung ke kaki Isak, yang mencetak gol dengan tembakan keras.

Tidak lama kemudian, tim tamu berhasil unggul. Guimaraes mengirimkan bola kepada Trippier yang berlari ke kanan. West Ham benar-benar kehilangan kendali. Trippier menyundul bola melintasi gawang dan Isak, yang berada di belakang Nayef Aguerd, mencetak gol keduanya dari jarak dekat.

Newcastle berusaha mencari gol ketiga, Elliot Anderson dan Isak melewatkan beberapa peluang. West Ham memasukkan Mohammed Kudus dan Said Benrahma.

Di bawah asuhan Moyes, West Ham memiliki pertahanan yang kokoh. Dua menit menjelang akhir waktu normal, Vladimir Coufal memotong dari sisi kanan dan memberikan umpan kepada Kudus. Pemain asal Ghana tersebut melakukan satu sentuhan untuk mempersiapkan diri sebelum melepaskan tendangan fantastis dengan kaki kirinya dan melesat masuk ke gawang Newcastle, skor 2-2.

Suasana berubah saat West Ham berusaha mencari gol kemenangan selama enam menit tambahan waktu yang diberikan dan hampir saja mendapatkannya ketika Bowen memotong dari sisi kanan. Dan Newcastle lega melihat kiper Nick Pope berhasil menepis tembakan winger tersebut.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!