Atalanta Lolos ke Final Coppa Italia Setelah Drama Mendebarkan Melawan Fiorentina

Atalanta harus berjuang keras hingga menit-menit terakhir untuk meraih kemenangan dramatis 3-2 atas Fiorentina dalam pertandingan leg kedua semifinal Coppa Italia yang menegangkan pada Kamis 25 April dinihari. Hasil ini membawa Atalanta melaju ke final untuk bertemu dengan Juventus.

Viola menang leg pertama 1-0 pada 3 April berkat gol tendangan jauh Rolando Mandragora dari jarak lebih dari 30 yard. Kedua tim ini adalah tim tersisa yang masih berlaga di Coppa Italia dan kompetisi Eropa mereka. M’Bala Nzola, Giorgio Scalvini, Emil Holm dan Rafael Toloi absen, sementara Gian Piero Gasperini menjalani hukuman larangan mendampingi tim.

Kedua tim ini seharusnya bertemu di Serie A di sini pada 17 Maret, tetapi pertandingan ditunda ketika direktur Fiorentina Joe Barone jatuh pingsan di hotel tim, dan meninggal dua hari kemudian di rumah sakit. Pertandingan tersebut belum dijadwal ulang.

Meskipun Fiorentina unggul, mereka tetap menekan sejak awal, menguji Marco Carnesecchi dengan tembakan Nico Gonzalez dan Andrea Belotti. Namun Atalanta justru yang memimpin dengan peluang pertama mereka.

Umpan terobosan Gianluca Scamacca kepada Teun Koopmeiners dalam serangan balik melalui tengah lapangan, dan Koopmeiners dengan tenang menceploskan bola melewati Pietro Terracciano dalam situasi satu lawan satu ke sudut gawang yang jauh untuk menyamakan kedudukan agregat.

Atalanta nyaris mencetak gol lagi segera setelahnya melalui tembakan keras Scamacca ke sudut atas gawang dari tepi kotak penalti, tetapi gol tersebut dianulir setelah tinjauan VAR karena pelanggaran sebelumnya oleh Koopmeiners terhadap Lucas Beltran.

Berat Djimsiti mencegah sundulan Jack Bonaventura dari umpan silang Dodo, sementara Terracciano menepis tembakan Koopmeiners dan sundulan Charles De Ketelaere yang nyaris masuk gawang setelah bekerja sama dengan Scamacca.

Matteo Ruggeri seharusnya bisa tampil lebih baik ketika ia menyundul bola melebar dari jarak enam yard menyambut umpan silang Davide Zappacosta. Fiorentina kemudian harus bermain dengan 10 pemain ketika Nikola Milenkovic melanggar Scamacca di tepi kotak penalti saat ia bersiap untuk menembak dari umpan terobosan De Ketelaere. Itu adalah peluang mencetak gol yang jelas dan wasit tidak ragu untuk mengeluarkan kartu merah.

Namun, meski bermain dengan 10 pemain, Fiorentina mampu menyamakan kedudukan pada malam itu dan unggul agregat ketika tendangan bebas Cristiano Biraghi disambut sundulan bebas Lucas Martinez Quarta di tiang jauh.

Drama belum berakhir, De Ketelaere menyundul bola umpan silang Ruggeri, bola memantul ke tanah dan Scamacca dengan akrobatik melepaskan tendangan voli salto dari jarak 12 yard untuk mengembalikan skor menjadi imbang agregat.

Scamacca diganjar kartu kuning karena menginjak kaki Nico Gonzalez, sehingga akan absen di Final. Atalanta terus menyia-nyiakan peluang untuk menang di waktu normal, saat Ademola Lookman gagal memaksimalkan peluang dan De Ketelaere melepaskan tembakan melebar dalam serangan balik.

Pietro Comuzzo berhasil menghentikan Scamacca yang hendak meny捅 (tǒng) bola masuk gawang dari umpan silang Aleksei Miranchuk, tetapi jauh di masa injury time Lookman berhasil mencetak gol dengan tembakan diagonal setelah sebelumnya dinyatakan offside saat menerima umpan terobosan Scamacca. Setelah pemeriksaan VAR yang sangat lama, diputuskan bahwa Lookman tidak offside dan Atalanta memimpin 3-1 pada malam itu, 3-2 secara agregat.

Saat Fiorentina yang bermain dengan 10 pemain menyerang ke depan, mereka kembali kecolongan serangan balik. Scamacca dan Lookman mengirim Mario Pasalic untuk melewati jebakan offside dan dengan pelantai indah menaklukkan Terracciano.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!