Biang Keladi Kekalahan Manchester City di Final Piala FA!

Manchester City secara mengejutkan menelan kekalahan 1-2 dari tangan Manchester United di final Piala FA 2024. Siapa pemain City yang memiliki rapor terburuk?

The Citizens seharusnya berpeluang mengukir sejarah sebagai tim pertama dalam sejarah sepak bola Inggris yang meraih double juara liga dan piala FA secara beruntun.

Namun penampilan yang buruk dan tidak seperti biasanya membuat rival sekota mereka, Manchester United, mengakhiri musim yang buruk mereka dengan sebuah trofi.

Dua bintang muda United, Alejandro Garnacho dan Kobbie Mainoo, mencetak gol kemenangan. Meskipun ada kesalahan dari Andre Onana yang membuat Jeremy Doku mencetak gol, United bertahan untuk mengamankan kemenangan mereka yang sangat penting terutama bagi Erik Ten Hag.

City, yang baru saja memenangkan liga pekan lalu, bukanlah tim yang biasanya mengalir dan menekan seperti yang ditampilkan dalam beberapa pekan terakhir.

Pep Guardiola memilih untuk menurunkan John Stones dan Nathan Ake di jantung pertahanan, sementara kiper pilihan utama Ederson absen karena cedera.

Dan jelas ada kurangnya kekompakan di antara lini belakang dan pada beberapa kesempatan dalam 30 menit pembukaan City harus berebut untuk melakukan tekel atau intersepsi terakhir. Garnacho memiliki peluang emas di 30 menit pertama, ketika ia melepaskan tembakan langsung ke gawang Ortega.

Namun sang kiper tidak berada di tempatnya saat pemain bernomor 17 United itu mencetak gol pembuka setelah 30 menit. Ortega keluar dari gawangnya untuk mengamankan bola panjang ke depan, hanya untuk disusul sundulan Josko Gvardiol yang melambung melewati kiper City dan disambut oleh Garnacho.

Jika City dikejutkan oleh hal tersebut, mereka pun dibuat semakin terpuruk ketika Mainoo merubah papan skor menjadi 2-0 sebelum jeda. Peralihan permainan dari Marcus Rashford ke Garnacho, yang masuk ke dalam dan menjemput bola kiriman Bruno Fernandes. Umpan tanpa melihatnya saat mengirimkan bola kepada Mainoo untuk dengan tenang melewati Ortega, sebuah akhir yang sempurna untuk debut luar biasa bagi bocah kelahiran Stockport ini.

City hanya mampu menguji Andre Onana sekali di babak pertama ketika tembakan jarak jauh Bernardo Silva berhasil diamankan oleh sang kiper. Onana tidak bisa berbuat apa-apa saat menit ke-54 ketika Erling Haaland melengkungkan tembakan ke arah sudut atas, beruntung tembakan haaland membentur mistar gawang.

Namun United, yang sering kali musim ini kebobolan dengan mudah, tampil kokoh dalam bertahan. City tidak bisa menemukan jalan untuk menembusnya. Dua kali Kyle Walker menguji Onana dari jarak jauh, sementara Julian Alvarez gagal mengontrol bola dengan baik pada menit ke-64 dan melepaskan tembakan melebar.

Ini bukan permainan satu arah, Diogo Dalot melepaskan tembakan melebar dan Garnacho digagalkan untuk mencetak gol kedua saat pertandingan memasuki 20 menit terakhir. Sir Alex Ferguson, yang menyaksikan dari tribun, melihat arlojinya terus.

Jeremy Doku menjadi pemain City dengan performa terbaik di hari yang suram ini. Dia memotong ke dalam dan melepaskan tembakan ke tiang dekat Onana – bukan untuk pertama kalinya musim ini bola lolos melalui tangan kiper.

Tak lama kemudian, tujuh menit waktu tambahan dimainkan, tetapi City tidak bisa menciptakan peluang. United dan Erik ten Hag bertahan. Kepergian sang pelatih Belanda menggagalkan peluang City untuk meraih sejarah lainnya.

Berikut adalah rating pemain Manchester City berdasarkan performa mereka di pertandingan hari ini:

  • Stefan Ortega (5): Terlalu agresif keluar dari gawang yang berujung pada gol pertama United. Meski begitu, Ortega sempat melakukan penyelamatan bagus untuk menepis tembakan Garnacho.
  • Kyle Walker (6): Mencetak kemenangan dalam duel melawan Rashford dan mungkin menjadi bek City terbaik di Wembley.
  • John Stones (5): Melakukan beberapa intersep dan blok yang bagus, namun masih belum terlihat percaya diri di lini belakang City.
  • Nathan Ake (4): Ditarik keluar di babak pertama. Ini adalah pertandingan yang buruk bagi pemain asal Belanda tersebut, dengan beberapa sentuhan bola yang canggung.
  • Josko Gvardiol (4): Membiarkan Garnacho mencetak gol pembuka dan tidak memberikan banyak ancaman ke gawang lawan.
  • Rodri (5): Tidak bisa mengontrol permainan seperti biasanya, dan kewalahan di lini tengah.
  • Mateo Kovačić (5): Pemain lain yang kesulitan mengimbangi intensitas permainan. Kovačić terlihat lamban dan tidak memiliki akurasi umpan seperti biasanya.
  • Kevin De Bruyne (3): Jarang sekali gelandang Belgia yang brilian ini terlihat kesulitan mengatur tempo permainan. De Bruyne berulang kali gagal memberikan umpan dan umpan silang yang akurat. Tertinggal 2-0, De Bruyne ditarik keluar lapangan sebelum menit ke-60 – keputusan tersebut sudah cukup menjelaskan performanya.
  • Bernardo Silva (4): Menciptakan satu-satunya peluang City di babak pertama, namun minim kontribusi lain. Terlalu banyak umpan Silva yang aman dan tidak memberikan ancaman berarti.
  • Erling Haaland (5): Beberapa kali menunjukkan kemampuan menahan bola dengan baik dan hampir membawa City bangkit saat ia berbalik dan melepaskan tembakan ke gawang di menit ke-54, namun bola hanya mengenai mistar gawang.
  • Phil Foden (4): Kesulitan terlibat dalam permainan untuk waktu yang lama dan tidak memberikan ancaman nyata di lini serang.
  • Manuel Akanji (6): Masuk di awal babak kedua, sedikit memperbaiki lini pertahanan timnya saat harus menghadapi serangan balik.
  • Jeremy Doku (7): Menjadi pemain Manchester City yang terbaik berkat gol balasannya di menit ke-87, andai saja ia menjadi starter, mungkin ceritanya akan berbeda,
  • Julian Alvarez (6): Baru dimasukkan di menit ke-56 oleh Guardiola, ia memberikan perbedaan di lini depan Manchester City.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!