Daftar 30 Pemain Nominasi Ballon d’Or 2023, Erling Haaland Kembali Saingi Messi

Gila Bola – 30 nama pemain top dunia masuk dalam nominasi untuk bersaing memperebutkan trofi Ballon d’Or 2023! Lionel Messi, Erling Haaland, dan Kylian Mbappe siap bersaing memprebutkan trofi tersebut.

Penentuan siapa yang akan memenangkan trofi individu paling prestisius di dunia sepakbola ini akan dilakukan di Paris pada 30 Oktober 2023 mendatang.

Ballon d’Or adalah penghargaan yang diimpikan setiap pemain sepakbola di seluruh dunia. Ada sejumlah nama besar yang bersaing untuk meraih penghargaan yang dibawa pulang oleh Karim Benzema pada tahun 2022 lalu.

Siapa yang akan meraih penghargaan ini? APakah Lionel Messi masih akan bisa bersaing memperebutkan Ballon d’Or yang kedelapan setelah membawa Argentina meraih kejayaan di Piala DUnia 2022 di Qatar?

Atau apakah pencapaian spektakuler Erling Haaland yang bakal memecahkan rekor untuk Manchester City yang berhasil meraih treble winner musim lalu? Dan mampukah Kylian Mbappe atau Vinicius Jr. masuk ke dalam persaingan?

Kita harus menunggu untuk mengetahuinya, tetapi untuk saat ini, inilah para pemain yang masuk dalam daftar 30 pemain calon peraih penghargaan individu tertinggi dalam sepakbola:

Josko Gvardiol (Manchester City)

Mencuri perhatian baik saat membela Kroasia maupun RB Leipzig selama musim 2022-23, dan Gvardiol akhirnya mendapatkan kontrak mahal ke Manchester City. Peluang besar dia akan semakin berkembang di sana.

Andre Onana (Manchester United)

Onana tampil mengesankan saat Inter Milan mencapai final Liga Champions secara tak terduga. Meskipun timnya kalah dari Man City di pertandingan puncak, Onana adalah salah satu kiper terbaik di Eropa tahun lalu.

Karim Benzema (Al-Ittihad)

Benzema menjalani musim yang kurang gemilang untuk Los Blancos tetapi masih berhasil mencetak 19 gol dalam 24 penampilan di La Liga — serta mencetak hattrick melawan Barcelona di semifinal Copa del Rey. Tidak buruk untuk pemain berusia 35 tahun!

Jamal Musiala (Bayern Munchen)

Salah satu bakat terbaik di Eropa, Jamal Musiala terus berkembang sepanjang tahun 2023, mencetak 12 gol dan memberikan 10 assist saat Bayern Munchen menggeber pengejaran menuju gelar Bundesliga. Golnya melawan Koln di hari terakhir musim akan dikenang sebagai salah satu gol terpenting dalam sejarah klub.

Mohamed Salah (Liverpool)

Mo Salah mencetak jumlah gol terendahnya sejak 2020, tetapi masih termasuk yang terbaik dalam mencetak gol dalam posisinya. Dia menyelesaikan musim lalu dengan 30 gol di semua kompetisi, menjaga Liverpool yang kesulitan tetap bersaing di tingkat Eropa sepanjang musim.

Jude Bellingham (Real Madrid)

Sulit dipercaya bahwa Bellingham baru berusia 20 tahun. Gelandang Inggris ini menjadi pemain terbaik Dortmund musim lalu saat mereka hampir memenangkan gelar Bundesliga, dan sudah hampir menyamai jumlah golnya dari musim itu dalam empat pertandingan di Real Madrid. Dia mungkin tidak akan memenangkan penghargaan ini tahun ini, tetapi kelihatannya akan meraihnya di masa depan.

Bukayo Saka (Arsenal)

Pemain muda yang terus berkembang, Bukayo Saka menjadi salah satu alasan mengapa Arsenal meloncat dari posisi kelima ke kedua pada tahun 2023, mencetak 14 gol dan memberikan 11 assist di Premier League. Akan ada banyak lagi yang diharapkan dari peraih PFA Young Player of the Year ini.

Randal Kolo Muani (PSG)

Salah satu bakat terbaik Prancis, Kolo Muani akhirnya mewujudkan potensinya musim lalu, mencetak 14 gol untuk Frankfurt yang sedang berjuang. Itu, ditambah penampilan bagus di Piala Dunia, membuatnya mendapatkan transfer mahal ke Paris Saint-Germain, di mana dia seharusnya berkembang bersama rekan setimnya di Prancis, Kylian Mbappe.

Kevin De Bruyne (Man City)

Haaland mendapatkan perhatian di City, tetapi sekali lagi De Bruyne yang menjadi jantung permainan di tim Pep Guardiola. Mereka telah memenangkan lima dari enam gelar Premier League terakhir dan meraih treble pada 2022-23, dan De Bruyne adalah salah satu alasan besar kejayaan Man City.

Bernardo Silva (Man City)

Dia tampil solid di Premier League, tetapi musim Silva akan dikenang terutama karena penampilannya dalam semifinal Liga Champions, di mana dia memporak-porandakan Real Madrid untuk membawa City menuju treble bersejarah. Guardiola pasti berterima kasih bahwa salah satu pemain terbaiknya ini memutuskan untuk tetap berada di klubnya.

Khvicha Kvaratskhelia (Napoli)

Kvaratskhelia bermain dengan gemilang pada musim 2022-23, dan dengan cepat menyatakan diri sebagai salah satu pemain sayap kiri terbaik di Eropa. Napoli meraih Scudetto pertama mereka dalam 33 tahun musim lalu, dan Napoli tidak mungkin melakukannya tanpa pemain hebat asal Georgia ini, yang mencetak 22 gol dalam Serie A saja.

Emi Martinez (Aston Villa)

Kemenangan Argentina di Piala Dunia banyak berkat Messi, tetapi tidak akan terjadi tanpa Martinez, yang melakukan penyelamatan penting dalam dua adu penalti. Penyelamatan satu lawan satu melawan Kolo Muani di akhir final sudah layak mendapatkan nominasi.

Ruben Dias (Man City)

Man City efektif bermain dengan empat bek tengah selama treble 2022-23 mereka, dan Dias adalah yang terbaik di antara mereka. Awal musim ini menunjukkan bahwa dia tidak berencana untuk melambat dalam waktu dekat.

Nicolo Barella (Inter Milan)

Jantung dan jiwa dari salah satu trio tengah terbaik di Eropa, Barella adalah motor di balik keajaiban Inter menjelang akhir musim. Dia telah mengesankan selama beberapa tahun, dan akhirnya mendapatkan pengakuan yang pantas.

Erling Haaland (Man City)

Apakah Erling Haaland favorit juara Ballo d’Or kali ini? Setelah mencetak 52 gol untuk Manchester City musim lalu, sulit untuk membantahnya. Dia adalah bakat yang mengubah permainan bagi skuad Pep Guardiola. Enam gol dalam empat pertandingan musim ini menunjukkan bahwa akan masih ada banyak gol yang akan datang.

Martin Odegaard (Arsenal)

Saka sangat bagus tahun lalu, tetapi Martin Odegaard lebih baik. 15 gol yang sangat penting dan tujuh assist — semua sambil memakai ban kapten — membuat musimnya sangat mencolok. Bakat besar ini sekarang menjadi salah satu pemain terbaik di Eropa.

Ilkay Gundogan (Barcelona)

Ketika Haaland mengalami penurunan performa menjelang akhir musim lalu, Gundogan mengambil alih. Dia telah menjadi sosok besar untuk Guardiola selama beberapa tahun, dan, di usia 33 tahun, akhirnya mendapatkan pujian yang pantas. Barcelona pasti senang memiliki dia.

Julian Alvarez (Man City)

Jika Messi adalah bintang Argentina, Alvarez adalah mata pedangnya, duet penting untuk tim pemenang Piala Dunia. Awal impresifnya musim 2023-24 dengan tiga kontribusi gol dalam empat penampilan, ke musim sukses berikutnya.

Yassine Bounou (Al-Hilal)

Maroko menjadi tim kejutan Piala Dunia 2022, dan Bounou adalah salah satu alasan besar mengapa. Kemenangan heroiknya dalam final Liga Europa juga membantu Sevilla meraih lebih banyak trofi Eropa.

Vinicius Jr (Real Madrid)

Vinicius melebihi 20 gol dan 20 assist untuk klub dan negaranya musim lalu, dan sekarang menjadi Galactico resmi Madrid. Los Blancos akan melaju sejauh yang bisa dia bawa tahun ini.

Rodri (Man City)

Gelar No.6 yang bisa menyerang seperti No.10 dan bertahan seperti bek tengah, Rodri mungkin adalah pemain paling penting bagi Man City tahun lalu. Gol kemenangan dalam final Liga Champions juga tidak buruk.

Antoine Griezmann (Atletico Madrid)

Vinicius Jr dan Ronald Araujo mungkin mencolok, tetapi banyak yang akan berpendapat bahwa Griezmann adalah pemain terbaik La Liga musim lalu. Dengan 31 kontribusi gol di La Liga saja, pendukungnya mungkin memiliki alasan yang kuat.

Lionel Messi (Inter Miami)

Akhirnya! Lionel Messi mejalani musim paling spektakuler dalam hidupnya, memenangkan Piala Dunia yang sangat dinantikannya, dan memainkan peran penting dalam prosesnya. Awal kiprahnya di Inter Miami telah membuktikan bahwa masih ada beberapa energi tersisa dalam kaki-kakinya. Ballon d’Or No.8 mungkin akan datang bagi Messi!

Lautaro Martinez (Inter Milan)

Medali juara Piala Dunia saja sudah cukup untuk membenarkan inklusinya. Tambahkan penampilan vital Martinez untuk Inter pada akhir musim lalu, dan dia bisa dianggap sebagai salah satu pemain bintang kampanye tersebut.

Robert Lewandowski (Barcelona)

Meski Lewandowski tidak berada dalam performa terbaiknya tahun lalu, dan masih mencetak 23 gol di Liga Spanyol untuk membawa Barca meraih gelar La Liga pertama dalam tiga tahun. Dia menua dengan sangat baik.

Kylian Mbappe (PSG)

Hattrick di final Piala Dunia tidak datang begitu saja. Mbappe membuatnya terlihat mudah. Dia juga tidak buruk di level klub, membawa Paris Saint-Germain meraih gelar Ligue 1 dengan 29 gol. Mbappe telah tampil impresif untuk PSG yang direvitalisasi untuk memulai kampanye ini, dan memiliki peluang untuk meraih penghargaan tahun depan.

Kim Min-Jae (Bayern Munchen)

Mungkin transfer terbaik musim ini, penampilan bertahan Kim adalah salah satu alasan mengapa Napoli meraih gelar Serie A yang sulit dicapai. ‘The Monster’ harusnya semakin baik di bawah Thomas Tuchel di Bayern Munchen.

Luka Modric (Real Madrid)

Luka Modric melambat sedikit, tetapi masih bisa tampil mengesankan di panggung besar — sesuatu yang dia tunjukkan dalam Liga Champions dan Piala Dunia. Ini mungkin nominasinya yang terakhir, tetapi pantas untuknya.

Harry Kane (Bayern Munchen)

Penyerang nomor 9 terbaik di Eropa selain Erling Haaland, Harry Kane memiliki musim terbaiknya untuk Spurs yang tengah bergolak, mencetak 30 gol di Premier League. Dia sudah mencetak tiga gol dalam tiga pertandingan untuk Bayern juga.

Victor Osimhen (Napoli)

Dia selalu akan menjadi pemain bagus, tetapi Osimhen menemukan level yang lebih tinggi tahun lalu, mencetak 26 gol dan empat assist di Serie A. Dia juga menambahkan lima gol dalam lima penampilan di Liga Champions sebagai bonus.

Itulah daftar para nominasi Ballon d’Or 2023, pemenang akan diumumkan di acara penghargaan pada tanggal 30 Oktober mendatang di Paris. Siapa yang akan menjadi pemenangnya, hanya waktu yang akan memberi tahu.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!