Gian Piero Gasperini Jelaskan Alasan Kenapa Dia Diusir Wasit Selama Coppa Italia

Gila Bola – Dalam hasil wawancara pasca-pertandingan, Gian Piero Gasperini memberikan penjelasan terkait pengeluarnya dirinya dari lapangan pada pertandingan Atalanta kontra AC Milan.

Gian Piero Gasperini mengungkapkan perbedaan pendapat dengan wasit Marco Di Bello sebagai alasan utama di balik insiden tersebut ketika Atalanta menyingkirkan AC Milan dari Coppa Italia.

Manajer gaek berusia 65 tahun itu menyebut Di Bello sebagai wasit yang sangat kasar dan berharap hal ini tidak mempengaruhi peluang skuad asuhannya untuk meraih trofi Coppa Italia.

Pada pertandingan di San Siro pada Kamis (11/1) dini hari WIB, Atalanta berhasil melakukan comeback dengan dua gol dari Teun Koopmeiners setelah Rafael Leao membawa Milan unggul di San Siro.

Namun, Gasperini harus menyaksikan sebagian besar pertandingan dari tribun setelah dikeluarkan karena perbedaan pendapat terkait dorongan Tijjani Reijnders terhadap Marten de Roon, yang tidak mendapatkan intervensi dari VAR.

Gasperini mengungkapkan kekecewaannya terhadap penanganan VAR dalam pertandingan tersebut. Dia menyatakan bahwa VAR seharusnya menjadi instrumen yang luar biasa jika digunakan dengan baik, namun saat ini menjadi sumber pertarungan dan kebingungan, terutama dalam penanganan insiden.

Juru taktik berusia 65 tahun itu menyoroti ketidakjelasan dalam penanganan insiden dan merasa hal ini merupakan masalah besar, saat dia yakin bahwa timnya layak dapat penalti dari insiden tersebut.

Dalam wawancaranya, Gasperini juga menyampaikan pengalamannya dengan wasit Marco Di Bello. Dia menyebut bahwa Di Bello sangat kasar dan memiliki sejarah buruk dengan timnya.

AYO JOIN CHANNEL WHATSAPP GILABOLA.COM UNTUK MENDAPATKAN UPDATE TERBARU SEPUTAR SEPAK BOLA! KLIK DI SINI GIBOLERS!

Gasperini bahkan mengungkapkan bahwa sebelum pertandingan, Di Bello tidak menyapa dirinya. Hal ini membuatnya merasa bahwa penunjukan wasit tertentu dalam pertandingan mereka menjadi masalah.

Atalanta selanjutnya akan melanjutkan perjalanan mereka di Coppa Italia dengan menghadapi Fiorentina di semifinal, satu-satunya babak yang dimainkan dalam pertandingan dua leg.

Gasperini menyatakan bahwa meskipun Atalanta belum meraih trofi apa pun, mereka memiliki ambisi besar untuk mencapai final dan memenangkan Coppa Italia. Dia menyoroti pencapaian timnya yang telah mencapai empat besar dalam kompetisi ini beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

Dia juga memberikan pandangannya terhadap potensi sukses Atalanta di Serie A, dengan menantang finis empat besar. Dia menilai bahwa timnya memiliki karakteristik berbeda dan pemain yang sangat muda di seluruh lapangan.

Gian Piero Gasperini optimis bahwa dengan konsistensi dan perkembangan pemain-pemain seperti Charles de Ketelaere dan Gianluca Scamacca, Atalanta dapat menjadi lebih baik lagi.