Musa Al-Taamari dan Hussein Ammouta, Tokoh Kunci Yang Bawa Yordania ke Final Piala Asia 2024

Gila BolaTokoh Kunci Yang Bawa Yordania ke Final Piala Asia 2024. Hanya segelintir orang yang akan memilih pemain bola Yordania bernama Musa Al-Taamari, sebagai salah satu pemain terbaik di Piala Asia di Qatar, tetapi performa energik pemain depan ini telah menyinari turnamen dan membantu membawa timnya ke final pertama mereka.

Yordania berhasil melangkah ke babak gugur sebagai salah satu dari empat tim peringkat ketiga terbaik, namun, sejak mencapai babak 16 besar, mereka menunjukkan peningkatan spektakuler. Musa Al-Taamari, pemain sayap Montpellier, menjadi pahlawan kemenangan mereka.

Musa Al-Taamari Kunci Kesuksesan Yordania

Saat semua mata menyorot keberadaan pemain bintang Liga Inggris seperti Son Heung-min dari Korea Selatan dan Lee Kang-in dari Paris Saint-Germain, Al-Taamari, yang berusia 26 tahun, menjadi pusat perhatian dalam kemenangan semifinal Yordania di Piala Asia.

Al-Taamari bekerja keras menjadi kunci tekanan Yordania, mengganggu pertahanan lawan dengan kecepatan dan kemampuannya membaca pola permainan lawan untuk memaksa kesalahan lawan.

Intersepsi brilian Al-Taamari menciptakan gol pertama dalam kemenangan 2-0 atas Korea Selatan, sedangkan lari solonya yang sensasional beberapa menit kemudian menyegel kemenangan dan mengantarkan Yordania untuk menghadapi tuan rumah Qatar pada babak final Piala Asia 10 Februari nanti.

Dapat Julukan Messi Yordania

Julukan “Messi Yordania” yang melekat pada Al-Taamari berasal dari penampilannya di Divisi Satu Siprus. Di bawah arahan pelatih Yordania, Hussein Ammouta, Al-Taamari terus berkembang.

“Pelatih menanamkan disiplin taktis dalam kita. Dia memberi kita kepercayaan diri, kita memberi Korea Selatan rasa hormat tetapi kita menekan mereka dari detik pertama. Semangat dan kesabaran adalah hal paling penting,” ungkap Al-Taamari.

“Sikap tanpa rasa takut itulah yang membawa Yordania, yang berada di peringkat 87 dunia, mendekati kejayaan.”

Sebagian besar skuat Yordania bermain di wilayah Teluk, sedangkan Al-Taamari adalah satu-satunya pemain yang berbasis di Eropa dan ia berharap dapat membuka jalan bagi rekan-rekannya.

“Pemain-pemain Yordania layak bermain di Eropa… Sangat baik berada di final karena semua orang berbicara tentang negara saya di Prancis, ini penting bagi saya dan saya berharap kita dapat berhasil di final,” tambahnya.

Hussein Ammouta Pelatih Hebat

Hussein Ammouta adalah salah satu alasan mengapa Yordania bersinar, mengatasi kritik intens setelah catatan buruk pada tahun 2023 sebelum membawa mereka ke final dengan kemenangan mengejutkan atas Irak dan Korea Selatan.

Pelatih asal Moroko itu juga berharap melihat lebih banyak pemain Yordania di liga-liga teratas Eropa dan meskipun ia menyadari masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di tanah air, ia berharap kesuksesan mereka di Piala Asia menjadi batu loncatan.

“Kita perlu berinvestasi dalam infrastruktur, dalam pemain, dalam sepakbola di berbagai kategori usia. Saat ini kita memiliki Musa di liga Prancis, semoga dalam beberapa tahun ke depan kita memiliki wakil Yordania di Liga Premier atau liga Eropa lainnya.

“Kita perlu mendiskusikan bagaimana kita menghasilkan pemain yang bisa bermain di liga terbesar dunia dan mencapai final adalah langkah awal menuju itu.”

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!