AC Milan Raih Kemenangan Kedua, Gilas Il Toro Dengan Empat Gol

Gila Bola – AC Milan meraih kemenangan kedua mereka di Serie A pekan kedua musim 2023/2024 atas Torino dengan skor telak 4-1, Rossoneri masih puncaki klasemen dengan 6 poin sempurna!

Suasana di San Siro memanas saat Milan menghadapi Torino dalam pertandingan sengit. Tuan rumah tampil dengan dominasi, namun perlawanan dari tim tamu juga tidak bisa diabaikan.

Pertandingan dimulai dengan Milan menunjukkan ancaman mereka. Leao, pemain muda berbakat, berhasil mengontrol umpan diagonal dengan lembut dan mengoper bola dengan backheel ke arah Reijnders.

Namun, ketika sepertinya peluang itu akan mengancam, Schuurs dari Torino dengan cepat melakukan tekel sliding yang brilian untuk menghentikan serangan tersebut. Ini adalah tindakan yang mengingatkan semua orang bahwa Torino tidak akan mudah menyerah.

Torino juga tak ingin kalah. Mereka telah mencatatkan empat kemenangan tandang beruntun di Serie A, tanpa kebobolan, sebuah prestasi langka yang terakhir kali dicapai pada tahun 1935. Meski demikian, Milan terus menekan.

Saat bola dari sepak pojok Milan tidak dapat dikelola dengan baik oleh pemain Torino, Giroud, sang penyerang veteran, berada di posisi yang tepat di tepi kotak penalti. Dengan instingnya yang tajam, ia mencoba mengarahkan sepakan voli ke pojok atas gawang, sayangnya melebar sedikit dari sasaran. Meski tidak berhasil mencetak gol, Giroud tetap memamerkan kualitasnya sebagai salah satu pencetak gol terbaik Prancis.

Namun, di menit ke-33, gawang Torino akhirnya harus menyerah. Milan melakukan serangan balik dengan cepat. Pulisic, pemain anyar yang memulai debutnya di pertandingan sebelumnya, memasok umpan kepada Loftus-Cheek.

Sang pemain tengah dengan cemerlang melewati Rodriguez dan melepaskan umpan silang mendalam ke kotak enam yard. Bola melesat melewati kaki Giroud, tapi Pulisic yang berada di posisi tepat tiba-tiba muncul untuk menyambut bola dengan tenang, mengubahnya menjadi gol pertama Milan dalam pertandingan ini. Setelah mencetak gol pada debutnya, Pulisic kembali menunjukkan kelasnya di San Siro.

Torino tak tinggal diam. Hanya tiga menit setelah gol Milan, mereka memberi respons cepat. Umpan bebas masuk ke kotak penalti Milan, dan bola hanya dapat ditepis setengah hati oleh pertahanan Milan.

Ricci pemain Torino mendapatkan bola dan mengirimkan sepakan yang kurang sempurna, tetapi Schuurs tiba-tiba muncul dengan cepat dan memanfaatkan peluang itu untuk mencetak gol penyama kedudukan. Skor kembali imbang 1-1, dan Torino memberikan peringatan kepada Milan bahwa pertandingan masih panjang.

Tak lama setelah itu, kontroversi muncul di lapangan. Di menit ke-41, Giroud terlibat dalam situasi yang mengarah pada penalti. Bola hasil sentuhannya mengenai tangan pemain Torino, Buongiorno, dan wasit memutuskan untuk menggunakan bantuan VAR.

Setelah melihat tayangan ulang, wasit memberikan penalti kepada Milan. Giroud, dengan ketenangan dan keahlian yang menjadi ciri khasnya, maju ke titik penalti. Ia mengirimkan penjaga gawang ke arah yang salah dan dengan tenang mengonversi penalti menjadi gol, memulihkan keunggulan bagi Milan.

Namun, Milan tidak puas hanya dengan itu. Di menit ke-45 + 2, mereka berhasil mencetak gol ketiga sebelum paruh pertandingan. Leao, yang sebelumnya memberikan assist, kali ini mendapatkan peran sebagai pemberi assist. Ia mengirimkan umpan terobosan yang indah ke dalam kotak penalti kepada Hernandez.

Bek kiri yang bergerak cerdik ini dengan lembut mengangkat bola di atas kiper Torino yang maju, mengirimkannya melambung ke gawang dan mengubahnya menjadi gol cantik. Skor berubah menjadi 3-1 untuk Milan, menjadikan situasi semakin sulit bagi Torino menjelang paruh pertandingan.

Babak kedua dimulai dengan semangat baru. Milan tetap menguasai permainan, sementara Torino berusaha bangkit. Pada menit ke-56, Loftus-Cheek dari Milan menunjukkan kekuatannya dalam menggiring bola. Ia berhasil mengalahkan Ricci dari Torino dan masuk ke dalam kotak penalti. Namun, sepakan kerasnya berhasil diblok oleh Vanja Milinkovic-Savic, kiper Torino yang tampil heroik.

Torino juga mendapat peluang pada menit ke-61. Mereka mengajukan protes atas pelanggaran di kotak penalti Milan, mengharapkan diberikan penalti. Namun, wasit tetap tak berubah pendirian dan tidak memberikan penalti kepada Torino.

Milan segera memanfaatkan peluang ini untuk melakukan serangan balik. Leao, dengan kecepatan dan keahliannya, berhasil melewati Schuurs dan mengirimkan umpan silang ke arah Reijnders. Namun, tembakan Reijnders hanya melenceng tipis dari tiang gawang.

Namun, drama belum berakhir. Di menit ke-63, wasit kembali memberikan penalti kepada Milan. Kali ini tidak ada protes dari Torino. Wasit dengan tegas menunjuk ke titik penalti setelah melihat tayangan ulang menggunakan VAR.

Giroud, yang telah membuktikan keunggulannya dalam mengeksekusi penalti, sekali lagi maju dengan percaya diri. Ia dengan tenang mengeksekusi penalti ke sudut berlawanan dari penalti sebelumnya, dan kiper Torino yang tak berdaya tidak mampu mencegahnya. Milan unggul 4-1, dan Giroud berhasil mencetak gol keduanya dalam pertandingan ini.

Pertandingan berakhir dengan kemenangan Milan 4-1. Meski Torino memiliki momen-momen cerah, Milan tetap dominan dan berhasil memanfaatkan peluang mereka. Tiga gol dalam babak pertama memberi mereka keunggulan yang sulit dikejar oleh Torino. Dengan demikian, Milan berhasil meraih tiga poin dengan penampilan yang mengesankan di hadapan pendukung setia mereka di San Siro.

Susunan Pemain

Starting XI AC MILAN (4-3-3): Mike Maignan; Davide Calabria, Malick Thiaw, Fikayo Tomori, Theo Hernandez; Ruben Loftus-Cheek, Rade Krunic, Tijjani Reijnders; Christian Pulisic, Olivier Giroud, Rafael Leao. Cadangan: Antonio Mirante, Marco Sportiello, Yacine Adli, Noah Okafor, Luka Romero, Pierre Kalulu, Samuel Chukwueze, Simon Kjaer, Lorenzo Colombo, Marco Pellegrino, Tommaso Pobega, Alessandro Florenzi, Yunus Musah.

Starting XI TORINO (3-4-3): Vanja Milinkovic-Savic; Perr Schuurs, Alessandro Buongiorno, Ricardo Rodriguez; Raoul Bellanova, Samuele Ricci, Ivan Ilic, Mergim Vojvoda; Nikola Vlasic, Antonio Sanabria, Nemanja Radonjic. Cadangan: Luca Gemello, Mihai Popa, Brian Bayeye, David Zima, Yann Karamoh, Pietro Pellegri, Emirhan Ilkhan, Valentino Lazaro, Adrien Tameze, Gvidas Gineitis, Karol Linetty, Ange N’Guessan.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!