Giacomo Bonaventura dan Kunci Kesuksesan Fiorentina di Liga Italia

Gila Bola – Fiorentina, dengan penampilan mengesankan, telah meraih sejumlah kemenangan penting di Liga Italia musim ini. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi beberapa kunci kesuksesan mereka dan mengapa Giacomo Bonaventura menjadi salah satu bintang utama dalam perjalanan mereka.

Awal Kedatangan Giacomo Benaventura ke Fiorentina

Ketika Giacomo Bonaventura meninggalkan raksasa Liga Italia, AC Milan untuk pergi ke Fiorentina beberapa tahun yang lalu, banyak yang memandangnya sebagai pemain yang akan mulai meredup. Kala itu, usianya telah melampaui angka 30, dan masa kejayaannya bersama Atalanta tampak seperti kenangan jauh. Beberapa musim terakhir di AC Milan melihatnya jarang mendapatkan waktu bermain yang cukup, hingga akhirnya ia dianggap berlebihan dan tidak dibutuhkan. Namun, dalam empat tahunnya di Fiorentina, Bonaventura telah membuktikan bahwa kemampuannya masih tajam dan relevan.

Sebagai imbalan atas penampilan impresifnya, ia bahkan kembali dipanggil ke tim nasional Italia setelah beberapa tahun absen. Pelatih Fiorentina saat ini, Luciano Spalletti, sangat terkesan dengan kontribusi Bonaventura. “Dia memiliki kendali penuh atas bola, bisa melepaskan tembakan dari luar kotak penalti, dan mampu masuk ke kotak penalti lawan,” puji Spalletti. “Satu-satunya hal yang saya ragukan adalah usianya, tetapi jika dia terus tampil seperti ini, kita harus memanggilnya kembali ke timnas.”

Di sisi lain, penampilan Bonaventura juga menciptakan dilema bagi Fiorentina. Meskipun selalu menjadi kehormatan melihat pemain mereka mendapatkan panggilan ke tim nasional, para penggemar merasa khawatir dengan risiko cedera atau kelelahan yang mungkin dihadapi Bonaventura saat bermain melawan Malta dan Inggris. Mereka berharap Bonaventura bisa kembali ke Stadio Artemio Franchi dalam kondisi baik.

Penampilan Impresif Giacomo Bonafentura di Liga Italia

Statistik menunjukkan bahwa Giacomo Bonaventura telah memulai musim Liga Italia dengan penampilan yang luar biasa, dengan empat gol dan dua assist dalam delapan pertandingan pertamanya. Ini setara atau bahkan melebihi jumlah gol yang ia cetak dalam lima musim terakhir dari tujuh musim sebelumnya. Meskipun tidak realistis mengharapkan agar ia bisa mempertahankan tingkat penampilan seperti ini sepanjang musim, Bonaventura telah menjadi salah satu nama pertama yang dicari oleh para penggemar ketika melihat skuad pertandingan Fiorentina.

Ketika Giacomo Bonaventura kehilangan kecepatan, ia menggantinya dengan kecerdasan sepak bola. Ia jarang kehilangan bola, memiliki kemampuan untuk membongkar pertahanan lawan, dan tetap tenang ketika berhadapan dengan kiper lawan. Keterampilan ini membuat banyak pemain setengah umurnya iri.

Bonaventura menjadi salah satu pemain kunci dalam awal musim yang positif bagi Fiorentina, yang mencapai puncaknya dengan kemenangan meyakinkan melawan Napoli. Tidak bisa tidak membuat banyak orang bertanya-tanya bagaimana dunia sepak bola akan berbeda jika pelatih Fiorentina saat itu, yang dikaitkan dengan posisi pelatih Napoli, memilih untuk melatih Napoli daripada Rudi Garcia. Perlu diakui bahwa perjalanan Fiorentina di bawah kepemimpinan Garcia belum berjalan mulus.

Performa Fiorentina di Serie A

Kendati hasil positif yang telah mereka raih, analisis yang lebih mendalam terhadap pertandingan-pertandingan awal Fiorentina di Liga Italia juga mengungkapkan beberapa kekhawatiran. Dalam pertandingan melawan Udinese, mereka harus mengandalkan sedikit keberuntungan karena hanya menciptakan dua tembakan ke gawang lawan yang keduanya berhasil berbuah gol, sementara lawan mereka melepaskan delapan tembakan ke gawang Fiorentina. Hal ini membuktikan bahwa penampilan brilian San Pietro Terracciano dalam penjagaan gawang telah mengalahkan pesaingnya, Oliver Christensen, yang belum memiliki kesempatan untuk menjadi penjaga gawang nomor satu.

Tidak hanya itu, Fiorentina juga mengalami penurunan performa pada babak kedua dalam beberapa pertandingan seperti saat melawan Frosinone dan Lecce, dan penampilan mereka melawan Inter juga kurang impresif. Namun, ketika mereka tampil bagus, seperti saat menghadapi Genoa, Atalanta, dan Napoli, mereka tampil sangat baik. Hasil-hasil positif ini membuat para pendukung Fiorentina bermimpi tentang finish di zona Eropa pada akhir musim ini, yang bisa jadi lebih berkualitas dibandingkan dengan finish mereka musim lalu yang berhasil mereka curi dari Juventus.

Pemain Fiorentina Lainnya Yang Menonjol

Meskipun perhatian banyak yang tertuju pada Bonaventura, ada juga pemain-pemain lain yang perlu mendapatkan penghargaan. Lucas Martinez Quarta dan Luca Ranieri tiba-tiba menjadi ancaman gol yang tak terduga dalam formasi Fiorentina yang serba dinamis. Bek muda Fabiano Parisi dan Michael Kayode juga telah menjadi kejutan positif, terutama Kayode yang menjadi solusi ketika Dodô harus absen karena cedera. Spalletti mungkin memantau kedua pemain ini untuk masa depan.

Selain Bonaventura, Alfred Duncan juga tengah mengalami masa kebangkitan, dan pemain baru Arthur Melo sedang membangun reputasinya secara perlahan. Meskipun ada beberapa pertandingan yang terlalu kasar bagi gelandang Brasil tersebut, ia telah berkembang dengan ruang dan waktu yang ia dapatkan dalam formasi 4-2-3-1 ini. Sebagian besar penggemar mungkin telah melupakan pemain Maroko yang pernah bergabung dengan Manchester United.

Di lini serang, Nico Gonzalez juga menjadi sorotan. Dengan kontrak yang baru saja diperpanjang hingga 2028, Gonzalez adalah pemain yang menjadi pemicu permainan tim dengan akselerasi, keterampilan dribbling, dan ketajaman dalam penguasaan bola udara. Tambahan pada itu adalah Josip Brekalo dan kembalinya Jonathan Ikoné yang pulih dari cedera. Dengan pemain-pemain ini, Fiorentina memiliki beragam cara untuk membongkar pertahanan lawan.

Hingga saat ini, satu-satunya catatan negatif adalah dari lini depan, di mana M’ Bala Nzola baru mencetak satu gol, sedangkan pemain baru Lucas Beltran masih menunggu momen untuk mencetak gol pertamanya. Impian bahwa Beltran bisa menjadi “Gabriel Batistuta berikutnya” harus ditunda untuk sementara.

Meskipun begitu, perjalanan hasil positif yang Fiorentina alami sejak akhir musim lalu benar-benar mengesankan. Pelatih mereka, Vincenzo Italiano, yang selalu bersemangat di pinggir lapangan dengan selalu memberikan instruksi dan sering kali mengganti pakaian selama pertandingan, telah membangun reputasinya bersama dengan timnya. Mereka tampaknya telah mengubah kekecewaan atas kekalahan di dua final Piala musim lalu menjadi dorongan untuk meningkatkan penampilan mereka dan menjadi tim yang lebih baik.

Namun, kita baru melalui delapan pertandingan, dan para pendukung Fiorentina sudah terlalu sering kecewa. Meskipun begitu, awal musim yang positif ini telah memberi mereka alasan untuk tersenyum sebelum menghadapi ujian-ujian berat yang akan datang. Dengan Giacomo Bonaventura yang mengendalikan jalannya pertandingan, Italiano yang menjadi direktur orkestra, dan Gonzalez yang menciptakan harmoni, Fiorentina adalah salah satu tim yang paling magis di Liga Italia saat ini. Kemana mereka akan dibawa oleh performa ini? Hanya waktu yang bisa memberi jawaban. Tetapi seperti matahari terbenam di atas Ponte Vecchio, semua pendukung mereka berharap dapat menikmati momen istimewa ini selama mungkin.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita sepak bola! Untuk bergabung klik di sini gibolers!