Roma Raih Kemenangan Dramatis atas Udinese di Menit Akhir Pertandingan yang Tertunda

Roma berhasil meraih kemenangan 2-1 atas Udinese di Stadio Friuli dalam pertandingan Serie A yang tertunda. Kemenangan ini ditentukan oleh sundulan Bryan Cristante dari tendangan sudut Paulo Dybala di detik-detik terakhir pertandingan.

Pertandingan ini hanya berlangsung selama 18 menit waktu normal, ditambah tambahan waktu, setelah sebelumnya ditunda pada menit ke-72 pada tanggal 14 April karena bek Roma, Evan Ndicka, pingsan di lapangan. Ndicka sendiri tidak dimainkan di sisa pertandingan Udinese, tapi dia sudah diizinkan kembali berlatih dan diperkirakan akan siap untuk pertandingan-pertandingan terakhir musim 2023-24.

Roma datang ke Stadio Friuli di posisi kelima klasemen Serie A dengan 55 poin. Secara matematis, mereka tidak mungkin naik lebih tinggi di klasemen pada malam itu, tetapi mereka harus tetap waspada terhadap Atalanta, yang juga memiliki satu pertandingan tunda dan hanya terpaut satu poin di belakang Roma di awal pertandingan.

Sementara itu, Udinese membutuhkan poin karena mereka duduk di posisi ke-17 di awal malam, hanya berada di luar zona degradasi berdasarkan selisih gol. Kemenangan bagi mereka secara matematis akan memastikan degradasi untuk tim peringkat 20 Serie A, Salernitana.

Pertandingan dimulai kembali dengan skor imbang 1-1 setelah gol dari Roberto Pereyra dan Romelu Lukaku di babak pertama. Kiper Udinese, Maduka Okoye, memulai kembali pertandingan dengan bola jatuh, bukan tendangan kick-off biasa.

Roma menguasai sebagian besar jalannya pertandingan sejak awal, sampai insiden pertama terjadi. Dua menit kemudian, permainan dihentikan lagi setelah terjadi benturan kepala antara Neuhen Perez dan Sardar Azmoun. Keduanya diperiksa oleh dokter klub di lapangan dan bisa melanjutkan pertandingan.

Meskipun menguasai bola lebih banyak, Roma tidak bisa menciptakan banyak peluang emas di waktu normal. Dybala mencoba untuk menemukan Azmoun dan Abraham dengan umpan terobosan, tetapi keduanya bisa diantisipasi oleh Okoye.

Udinese sempat membuat lini belakang Roma panik setelah Gianluca Mancini melanggar Roberto Pereyra di antara garis lapangan dan area penalti. Tendangan bebas yang dihasilkan tidak terlalu berbahaya, tetapi situasi berikutnya membuat Giallorossi kewalahan dan berujung pada serangkaian tendangan sudut.

Peluang terbesar di waktu normal jatuh ke Azmoun, yang menutup pergerakan Perez di tepi area Udinese, merebut bola, dan melepaskan tembakan cepat ke gawang, yang bisa diredam oleh Okoye.

Serangkaian pergantian pemain pun terjadi: Chris Smalling digantikan oleh Diego Llorente, Perez akhirnya digantikan oleh Christian Kabasele, dan Stephan El Sharaawry dimasukkan untuk menggantikan Rick Karsdorp.

Memasuki injury time, Udinese memiliki satu peluang terakhir dari tendangan sudut, yang tidak membuahkan hasil. Untungnya bagi Roma, situasi ini berujung pada serangkaian bola mati di ujung lapangan lainnya.

Dybala mengambil tendangan sudut untuk Giallorossi, yang disambut oleh sundulan voli Pellegrini dan dibelokkan ke belakang untuk satu peluang terakhir. La Joya kembali memberikan umpan, kali ini tepat ke kepala Cristante yang berlari kencang, yang menyundul bola ke arah tiang jauh.

Tidak banyak yang bisa dilakukan oleh kedua tim dari tendangan kick-off kembali, dan pertandingan singkat yang menegangkan antara Udinese dan Roma akhirnya selesai, 11 hari setelah pertandingan tersebut dimulai.

Kemenangan ini membawa Roma ke posisi kelima klasemen Serie A dengan 58 poin,sementara Udinese semakin terpuruk dengan hanya satu strip di atas zona degradasi dengan 28 poin.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!