Alasan Real Madrid Berpeluang Juara Liga Champions 2024

Gila BolaReal Madrid berpeluang membawa pulang trofi Liga Champions ke-15, rekor tertinggi, saat mereka menghadapi Borussia Dortmund di final musim ini yang digelar Minggu dinihari nanti.

Carlo Ancelotti sudah membawa Los Blancos meraih gelar La Liga dan berpeluang meraih mahkota Eropa kelimanya di Wembley akhir pekan ini.

Dortmund yang bersemangat sebagai tim underdog menjadi lawan mereka di laga puncak sepak bola antarklub Eropa, tetapi ada banyak alasan mengapa Madrid harus merasa percaya diri.

Berikut adalah empat alasan mengapa Madrid akan memenangkan Liga Champions musim ini.

1. Berat Sebelah!

Hanya sedikit final Liga Champions yang menampilkan ketidakseimbangan kualitas seperti ini final Liga Champions 2024 kali ini.

Real Madrid finish di puncak La Liga, sementara Dortmund hanya bisa menempati posisi kelima di Bundesliga, di belakang Bayer Leverkusen, Stuttgart, Bayern Munich, dan RB Leipzig.

Jika bukan karena Jerman mendapatkan tempat ekstra melalui pertarungan koefisien musim ini, BVB tidak akan dijamin mendapat tempat di Liga Champions musim depan.

Tim Dortmund di masa lalu, bahkan yang bisa dikatakan kurang sukses, hanya membawa sedikit lebih banyak kekuatan bintang dan identitas.

Pasukan Edin Terzic tidak kekurangan keduanya, tetapi mereka tidak memiliki kemampuan untuk berhadapan langsung dengan tim Real Madrid yang punya banyak pengalaman menghadapi semua ini.

Dortmund membutuhkan performa terbaik sepanjang sejarah mereka untuk menang di Wembley.

2. Calon Pemenang Ballon d’Or

Era Galacticos kembali berjaya di Santiago Bernabeu. Florentino Perez telah berhasil membangun tim untuk menantang gelar teratas selama sisa dekade ini.

Memimpin lini serang Los Blancos adalah Vinicius Junior dan Jude Bellingham, nama yang terakhir dinobatkan sebagai Pemain Terbaik La Liga awal pekan ini.

Bersama-sama, mereka telah mencatat gabungan 46 gol dan 23 assist musim ini. Dengan Ballon d’Or tahun ini yang sangat mungkin diraih, kemungkinan besar akan diberikan kepada salah satu dari mereka.

3. Dortmund Tak Layak!

Kapan waktu terbaik untuk mengkritik taktik pelatih dan filosofi sebuah klub? Ya, tentu saja beberapa hari sebelum final Liga Champions!

Legenda Dortmund Mats Hummels tidak segan-segan dalam wawancara dengan BILD pekan ini, melontarkan sindiran kepada Terzic untuk beberapa performa timnya tahun ini.

“Saya sangat marah karena saya merasa Borussia Dortmund seharusnya tidak pernah tampil seperti itu melawan lawan mana pun di dunia. Saya merasa ini tidak bisa terus berlanjut. Saya merasa terhina berdiri di lapangan dengan seragam ini, begitu tunduk, begitu inferior dalam hal sepak bola,” katanya.

“Dua pertandingan melawan Stuttgart, dan juga pertandingan tandang di Leverkusen, adalah tentang barikade dengan 11 pemain di kotak penalti.”

4. Sejarah Berbicara!

Tidak ada beban ekspektasi yang bagi skuad yang mengenakan seragam putih Real Madrid, tetapi kepercayaan diri menjadi modal mereka. Madrid adalah klub Liga Champions, dan ketika mereka mencapai tahap ini, hanya ada satu hasilnya.

Madrid telah mencapai 17 final, memenangkan 14 di antaranya – termasuk delapan kemenangan beruntun saat ini.

Sebaliknya, Dortmund hanya bermain di dua final dan pertandingan terbaru mereka dalam pertandingan ini membuat mereka dikalahkan di Wembley oleh rival Bayern pada tahun 2013.

Pertempuran di lapangan dan di luar lapangan sama-sama sangat menguntungkan Madrid, namun kemenangan Dortmund akan menjadi salah satu kejutan terbesar dalam sejarah olahraga.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!