Lihatlah Mata Bruno Fernandes, Terlihat Betapa Kecewanya Dengan Hasil Manchester United

Gilabola.com – Bruno Fernandes menyatakan keyakinannya bahwa kurangnya kendali telah merugikan Manchester United dalam beberapa kesempatan selama babak penyisihan grup Liga Champions musim ini.

Setan Merah dua kali unggul dua gol melawan Galatasaray, saat tendangan roket Alejandro Garnacho membuka skor sebelum kapten klub menggandakan keunggulan timnya di menit ke-18.

Gol Hakim Ziyech dari tendangan bebas memperkecil skor bagi tuan rumah sebelum turun minum, tapi Scott McTominay kemudian meneruskan umpan silang Aaron Wan-Bissaka untuk menggandakan keunggulan tim.

Sayangnya bahwa gol tendangan bebas Ziyech sekali lagi yang diikuti oleh tendangan brilian dari Kerem Akturkoglu membuat Manchester United harus membiarkan keunggulan dua gol mereka tergelincir dalam hasil imbang 3-3.

Sekarang, The Red Devils akan membutuhkan keajaiban di laga terakhir untuk bisa lolos ke 16 besar, dengan mereka harus menang melawan Bayern Munchen selain berharap Copenhagen vs Galatasaray berakhir imbang.

Bruno Fernandes mengakui bahwa manajemen permainan para pemain belum mencapai tingkat maksimal, dan kehilangan posisi menguntungkan juga terjadi dalam pertandingan sebelumnya, termasuk melawan Copenhagen di Denmark.

Dalam ekspresi kekecewaan yang terlihat di matanya, kapten United berkata, “Jujur saja, sayang sekali. Saya tidak ingin terlalu negatif, namun apa yang kami lakukan di Liga Champions tidaklah cukup. Kami harus mengontrol permainan kami, setiap saat.”

Bruno Fernandes menyoroti bahwa ini bukan pertandingan pertama dengan situasi serupa dan mencatat kekurangan dalam mengamankan hasil, seperti yang terjadi dalam pertandingan melawan Copenhagen.

AYO JOIN CHANNEL WHATSAPP GILABOLA.COM UNTUK MENDAPATKAN UPDATE TERBARU SEPUTAR SEPAK BOLA! KLIK DI SINI GIBOLERS!

Meskipun memahami kekurangan satu pemain karena kartu merah Marcus Rashford, tim berhasil mencetak gol untuk memimpin 2-3 atas tuan rumah, namun gagal mengamankan hasil dalam pertandingan di Denmark tersebut.

Bruno Fernandes, melanjutkan dalam wawancara dengan TNT Sports yang kami beritakan dari situs klub, berpendapat bahwa dalam pertandingan sekelas Liga Champions, tim harus lebih pintar dalam mengelola pertandingan.

Ketika ditanya apakah Manchester United merasa terpengaruh oleh pertandingan sebelumnya, gelandang Portugal lebih memilih untuk melihat setiap pertandingan sebagai entitas terpisah.

Menurutnya, bahkan dengan skor 3-3, The Red Devils memiliki peluang untuk mendapatkan gol kemenangan di akhir pertandingan di Turki, asalkan memberikan umpan yang tepat pada waktu yang tepat.

Dia menekankan bahwa setiap kali tim kebobolan, mereka memiliki peluang untuk mencetak gol lagi, dan di akhir pertandingan, mereka memiliki empat peluang untuk mencetak gol.

Bruno Fernandes menyarankan agar tim mengangkat kepala dan memahami bahwa dalam situasi tertentu, yang penting adalah mencari umpan lain, menemukan pemain yang bebas, dan berusaha mendapatkan pemain yang berada di posisi terbaik, daripada mengambil risiko secara individu.