Indonesia dan Australia Kembali Bahas Kerjasama Jadi Tuan Rumah Piala Dunia 2034

Gila Bola – Indonesia dan negara tetangga Australia kini tengah mengkaji sebuah tawaran bersama untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034, dengan kemungkinan melibatkan Malaysia dan Singapura dalam kerjasama tersebut.

Meskipun Arab Saudi, yang kaya akan minyak, dianggap favorit dalam persaingan untuk menjadi tuan rumah turnamen tersebut, batas waktu pendaftaran minat yang akan berakhir pada 31 Oktober semakin mendekat, dan muncul potensi adanya kompetisi lintas benua yang melibatkan Australia.

Erick Thohir, ketua miliarder Asosiasi Sepak Bola Indonesia, telah mengungkapkan bahwa pejabat dari negara terbesar di Asia Tenggara tersebut telah melakukan pembicaraan dengan rekan-rekan mereka dari Australia untuk bersama-sama membawa acara olahraga prestisius ini ke wilayah ini untuk pertama kalinya.

“Kami sedang dalam tahap diskusi dengan Australia,” kata Thohir, yang juga menjabat sebagai menteri senior dalam pemerintahan dan disebut-sebut sebagai calon wakil presiden dalam pemilihan Indonesia tahun depan.

Thohir, yang pernah menjadi pemilik klub sepak bola Italia, Inter Milan, yang telah memenangkan Liga Champions Eropa tiga kali dan tim MLS Amerika Serikat DC United, menambahkan bahwa tawaran dari empat negara adalah kemungkinan yang makin nyata setelah berbicara dengan pemimpin negara-negara tetangga dalam dua minggu terakhir.

“Ketika saya mengunjungi Malaysia dan Singapura, kedua negara tersebut menunjukkan minat untuk bergabung bersama Indonesia dan Australia,” ujar Thohir.

Pada hari Selasa, Arab Saudi secara resmi meluncurkan penawaran mereka untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034, yang mendapat dukungan dari “seluruh keluarga sepak bola Asia,” menurut Presiden Konfederasi Sepak Bola Asia, Shaikh Salman bin Ebrahim Al Khalifa.

Meskipun mendapatkan dukungan tersebut, Australia, yang berkompetisi di konferensi Asia, masih mempertimbangkan kemungkinan untuk bergabung dalam penawaran tersebut, kata James Johnson, CEO Sepak Bola Australia pekan lalu.

Setelah upaya Australia untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022 yang akhirnya diberikan kepada Qatar, ada keraguan dalam menjalani upaya serupa sendiri.

Sebagai hasilnya, tawaran bersama dengan Indonesia, serta pelibatan Malaysia dan Singapura, mungkin merupakan pilihan yang lebih realistis.

Thohir mengatakan bahwa ia telah berbicara dengan pejabat Sepak Bola Australia di Kongres FIFA di Rwanda pada bulan Maret tentang kerjasama ini dan melaporkan hasil pembicaraan tersebut kepada Presiden Indonesia Joko Widodo.

“Mereka mengindikasikan minat untuk berpartisipasi,” ujarnya kepada wartawan di Jakarta. “Kami kini menantikan keseriusan pemerintah Australia dalam bekerja sama dengan Indonesia.”

Pebisnis Indonesia tersebut mengindikasikan bahwa tawaran bersama empat negara adalah peluang yang nyata, dengan perjanjian kerjasama antara federasi sepak bola Australia, Indonesia, Malaysia, dan Singapura kemungkinan akan ditandatangani pada 31 Oktober, yang merupakan hari terakhir bagi badan anggota untuk menyatakan niat mereka untuk bersaing dalam Piala Dunia 2034.

Asosiasi Sepak Bola Malaysia belum memberikan tanggapan atas pertanyaan dari media ini tentang kemungkinan penawaran Piala Dunia, dan Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia, Hannah Yeoh, belum memberikan komentar.

Namun, pernyataan Thohir menunjukkan bahwa Indonesia lebih cenderung untuk bermitra dengan Australia, Malaysia, dan Singapura, daripada menjadi bagian dari tawaran yang sudah ada sebelumnya oleh ASEAN (Asosiasi Negara-Negara Asia Tenggara).

Konsep ini akan menghadapi berbagai hambatan, termasuk jarak fisik yang signifikan antara Australia dan Asia Tenggara, serta kebutuhan untuk menyertakan tuan rumah sebagai peserta otomatis. Malaysia dan Singapura belum pernah mencapai babak final Piala Dunia, dan Indonesia hanya mencapainya sekali, pada zaman kolonial sebagai Hindia Belanda pada tahun 1938.

Meskipun tim nasional mereka secara konsisten tampil di bawah rata-rata, Asia Tenggara adalah pasar yang penting bagi FIFA. Sepak bola sangat populer di banyak bagian wilayah ini, terutama di Indonesia, yang merupakan negara terpadat keempat di dunia dan akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-17 FIFA bulan depan.

Indonesia harus membuktikan diri sebagai tuan rumah acara olahraga global yang layak, dengan reputasinya dalam sepak bola dipengaruhi oleh sejarah kekerasan suporter dan korupsi. Tahun lalu, 135 pendukung meninggal dalam kerusuhan di pertandingan divisi satu di Jawa Timur ketika polisi melepaskan gas air mata sebagai respons terhadap penyerbuan lapangan.

Indonesia, yang mayoritas penduduknya adalah Muslim, menghadapi tantangan lebih lanjut ketika Indonesia kehilangan hak menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 tahun ini setelah para politisi menolak kehadiran Israel, yang timnya telah lolos untuk berpartisipasi dalam kompetisi tersebut.

Namun, Thohir telah berkomitmen untuk meningkatkan prestasi sepak bola sejak menjabat sebagai kepala federasi pada bulan Februari, dan Akmal Marhali, yang menjadi juru bicara organisasi pengawas sepak bola Indonesia, Save Our Soccer, percaya bahwa kasus yang kuat dapat diajukan untuk negara ini, yang sebelumnya menjadi tuan rumah bersama Piala Asia 2007 bersama Malaysia, Thailand, dan Vietnam.

“Kami cukup kuat. Saya rasa FIFA akan mempertimbangkan bahwa wilayah Timur Tengah telah menjadi tuan rumah dengan Qatar tahun lalu. Jepang dan Korea juga sudah pernah menjadi tuan rumah. Saya yakin FIFA akan mencoba negara-negara lain,” katanya.

“Potensi untuk menang jika kami bergabung dengan Australia, Malaysia, dan Singapura juga lebih besar.”

Hingga saat ini, Arab Saudi adalah satu-satunya negara yang mengajukan penawaran untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2034. Negara di Teluk Arab ini telah mengalirkan miliaran dolar ke dalam dunia olahraga dalam dua tahun terakhir, dengan Dana Investasi Publiknya membeli mayoritas saham klub Liga Premier Inggris, Newcastle United, dan mengguncang dunia golf dengan pendirian tur golf LIV. Bintang sepak bola seperti Cristiano Ronaldo, Neymar, dan Karim Benzema juga telah direkrut untuk Liga Pro Arab Saudi dengan bayaran besar.

Kelompok hak asasi manusia telah menyebut upaya semacam ini sebagai “sportswashing,” yang bertujuan untuk memperbaiki citra kerajaan tersebut di tengah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, seperti pembunuhan jurnalis yang menjadi kritikus, Jamal Khashoggi, pada tahun 2018.

Piala Dunia selanjutnya pada tahun 2026 akan diselenggarakan di Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko, sementara edisi tahun 2030 direncanakan akan diselenggarakan di Maroko, Portugal, dan Spanyol.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!