Dua Gol Pedri Pastikan Barcelona Akhri Musim di Posisi Kedua Klasemen Liga Spanyol

Barcelona secara resmi mengakhiri musim Liga SPanyol 2023/2024 sebagai runner-up berkat kemenangan 3-0 yang dimenangkan dengan susah payah melawan Rayo Vallecano dalam pertandingan terakhir mereka di kandang di Stadion Olimpiade Montjuic.

Barca mencetak gol lebih awal dan menerima beberapa ancaman sepanjang laga melawan tim Rayo yang tampil berani dan menyerang, tetapi dua gol di babak kedua oleh Pedri cukup untuk memastikan kemenangan dan mengamankan tempat kedua klasemen dengan satu pertandingan tersisa.

Babak Pertama

Barca memulai pertandingan dengan sempurna dengan mencetak gol dalam tiga menit pertama, berkat umpan silang brilian dari Lamine Yamal dan penyelesaian hebat dari Robert Lewandowski di dalam kotak penalti untuk menenangkan persaingan dan mengendalikan pertandingan sejak awal.

Lima belas menit pertama dimainkan dengan tempo sangat tinggi karena Rayo tidak tertarik untuk menghindari kebobolan gol kedua dan langsung mengambil inisiatif, mengirim banyak pemain ke depan dan menciptakan bahaya nyata dengan bola mati, bola panjang, dan tembakan jarak jauh.

Marc-Andre ter Stegen melakukan beberapa penyelamatan yang solid, dan tim tamu menunjukkan bahwa mereka masih sangat berbahaya dalam permainan.

Ritme pertandingan melambat secara signifikan untuk sisa periode tersebut, karena Barca mengambil alih penguasaan bola dan membuat lebih sedikit kesalahan saat menguasai bola, memasuki pola umpan mereka dan memaksa Rayo untuk bertahan lebih dalam di dalam wilayah mereka.

Namun, tim Catalan tidak bisa menciptakan peluang, dan menyia-nyiakan beberapa serangan bagus dengan keputusan yang buruk di sepertiga akhir lapangan.

Florian Lejeune melewatkan sundulan terbuka di saat-saat terakhir periode tersebut dalam apa yang merupakan peluang terbaik Rayo, dan mengakhiri babak pertama yang dimulai dengan cepat tetapi berakhir lambat, membuat Barca unggul.

Babak Kedua

Xavi Hernandez melakukan pergantian pemain saat jeda babak pertama dengan menggantikan Sergi Roberto dengan Andreas Christensen di lini tengah, dengan harapan memberikan lebih banyak presisi dalam umpan-umpan tim untuk mengendalikan permainan di awal babak kedua.

Rencana tersebut berhasil di awal babak kedua saat Barca menguasai bola sepenuhnya dan Rayo harus bertahan sangat dalam. Namun, meskipun Blaugrana terus menemukan posisi yang bagus di sepertiga akhir lapangan, mereka kesulitan menemukan umpan akhir untuk membuka pertahanan tim tamu, dan Rayo beberapa kali memberikan ancaman lewat serangan balik untuk memberi peringatan kepada Barca bahwa mereka membutuhkan gol kedua untuk memastikan kemenangan.

Xavi melakukan dua pergantian pemain lagi untuk menambah kualitas dan kreativitas dalam serangan dengan memasukkan Pedri dan Joao Felix pada menit ke-60. Ronald Araujo juga masuk untuk memperkuat lini belakang setelah kembali dari cedera, tetapi Rayo justru menjadi tim yang lebih dominan dalam beberapa menit setelah pergantian pemain tersebut karena tim tamu terus menciptakan bahaya serius dengan serangan balik cepat dan umpan-umpan silang ke dalam kotak penalti.

Keunggulan Barca dalam bahaya serius saat memasuki 20 menit terakhir, tetapi dua momen kecemerlangan individu menjadi penentu pertandingan untuk tim tuan rumah: yang pertama adalah aksi solo sensasional di dalam kotak penalti oleh Joao Felix, yang menggiring bola melewati beberapa bek dan melepaskan tembakan yang ditepis, namun bola pantulan jatuh ke kaki Pedri yang menembaknya masuk mengenai mistar gawang.

Yang kedua datang tiga menit kemudian dalam bentuk umpan panjang oleh Araujo, yang memainkan bola melewati pertahanan Rayo dan memberikan Pedri waktu dan ruang untuk mengontrol bola dan mencetak gol kedua untuk memperbesar keunggulan Barca dan mengamankan kemenangan.

Dua gol dalam waktu singkat tersebut menjadi pukulan telak bagi Rayo, yang kehilangan semua momentumnya dan tidak lagi bisa mengancam pertahanan Barca. Tim tuan rumah bisa mengakhiri pertandingan dengan tenang, dan peluit akhir berbunyi untuk mengakhiri malam yang jauh lebih sulit bagi tim tuan rumah daripada yang ditunjukkan oleh skor akhir.

Kemenangan Pertama Xavi

Ini adalah kemenangan pertama Xavi melawan Rayo, dan tim dari Vallecas beberapa kali nyaris memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka melawan pelatih Barca tersebut.

Kombinasi kecemerlangan Ter Stegen dan malam yang jarang tetapi disambut dengan efisien di depan gawang oleh Pedri menghindarkan hasil buruk dan memberikan tiga poin yang dicari oleh Barca.

Kini Blaugrana dapat menghadapi pertandingan terakhir musim ini di kandang Sevilla dengan mengetahui bahwa mereka telah memastikan posisi kedua dan Xavi dapat memberikan kesempatan bermain kepada beberapa pemain muda menjanjikan dan cadangan yang jarang bermain minggu depan.

Musim yang menyedihkan ini akhirnya akan segera berakhir, tetapi akan berakhir dengan sedikit positif dengan Barca finis di posisi kedua dan mengamankan beberapa uang hadiah tambahan yang sangat mereka butuhkan.

Susunan Pemain

Barcelona: Ter Stegen; Kounde, Cubarsí (Araujo 62’), Iñigo, Cancelo; Fermín (Pedri 62’), Roberto (Christensen 46’), Gündogan; Yamal, Lewandowski (Roque 79’), Raphinha (Félix 62’)

Rayo Vallecano: Dimitrievski; Balliu, Mumin, Lejeune, Espino; Valentín (Crespo 62’); De Frutos (Ratiu 62’), Isi (López 79’), Ciss, García (Chavarría 76’); Camello (Falcao 79’)

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!