Ada Cole Palmer Pengganti Mahrez, Kenapa Manchester City Datangkan Jeremy Doku?

Gila Bola – Apakah alasan Manchester City mendatangkan Jeremy Doku? Jeremy Doku bukanlah pilihan pertama Manchester City untuk menggantikan Riyad Mahrez. Namun, mungkin Doku memang bukan pengganti Mahrez sama sekali?

Kehilangan Riyad Mahrez merupakan pukulan bagi Manchester City, karena Mahrez mencatatkan 28 keterlibatan gol dalam 47 pertandingan di semua kompetisi musim lalu (15 gol, 13 assist).

Juara Inggris dan Eropa ini dilaporkan tertarik pada Michael Olise dari Crystal Palace namun akhirnya Olise menandatangani kontrak baru di Selhurst Park. Sementara itu Cole Palmer telah melanjutkan kontribusinya setelah memimpin kemenangan Inggris di Kejuaraan Eropa U-21 musim panas lalu dan tampil impresif untuk City, termasuk mencetak gol penyama kedudukan dalam kemenangan lewat adu penalti di Piala Super UEFA melawan Sevilla.

Jika Palmer bertahan, dia bisa menjadi pengganti Riyad Mahrez. Lalu, bagaimana dengan pemain baru mereka dari Rennes? Anda tentu bisa berpendapat bahwa Jeremy Doku bisa mengisi kekosongan dalam tim, namun bukan untuk menggantikan Mahrez!

Menariknya, City melepas Raheem Sterling musim panas lalu ke klub rival Chelsea. Sterling telah menjadi bagian penting dalam tim Man City di bawah Guardiola selama bertahun-tahun, mencatatkan setidaknya 36 keterlibatan gol dalam tiga musim antara 2017 dan 2020. Angka tersebut berkurang menjadi 24 dan 25 dalam dua musim berikutnya sebelum akhirnya ia pindah ke Chelsea. Namun begitu, tidak bisa disangkal bahwa Sterling dulu adalah komponen kunci dalam tim dominan Guardiola.

Menurut data Opta, musim 2022-23 Doku di Ligue 1 sangat mirip dengan musim 2013-14 milik Sterling di Liverpool, tepat setahun sebelum Sterling pindah ke Man City dengan nilai transfer £50 juta.

Doku mencetak tujuh gol dan memberikan lima assist dalam 35 penampilan musim lalu, meskipun hanya 16 di antaranya sebagai starter. Pelatih Rennes, Bruno Genesio, tidak selalu sepenuhnya menjadikan Doku sebagai starter, tetapi dia tahu dampak yang bisa diciptakan oleh Doku meski masuk dari bangku cadangan.

Dalam perbandingan tersebut, Sterling mencetak 10 gol dan enam assist dalam musim 2013-14 di Liverpool dari 38 penampilan di semua kompetisi, dengan 27 kali menjadi starter.

Ketika Anda membandingkan kontribusi mereka per 90 menit dalam liga masing-masing, Anda dapat melihat dari mana kemiripan tersebut berasal. Keduanya menciptakan 2,1 peluang per 90 menit, Sterling memiliki rata-rata 61 sentuhan dibandingkan dengan 62 sentuhan Doku, merebut bola 6,0 kali per 90 menit dibandingkan dengan 6,2 milik Doku, dan mencetak 0,37 gol per 90 menit dibandingkan dengan 0,42 milik Doku, dengan keduanya melepaskan 1,8 tembakan per 90 menit.

Total tujuh gol Doku musim lalu merupakan yang tertinggi yang pernah dicetaknya dalam satu musim, meskipun Sterling membutuhkan beberapa tahun untuk menemukan konsistensi mencetak gol seperti itu di City, ia mencetak 10 dan 11 gol dalam dua musim pertamanya sebelum mencetak 23 gol di musim ketiganya.

Kala itu Sterling berusia 20 tahun ketika ia bergabung dengan Etihad Stadium pada tahun 2015, sementara Doku berusia 21 tahun. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Guardiola akan memperlakukan Doku dengan hati-hati.

Satu hal di mana Jeremy Doku unggul dari Sterling musim 2013-14 adalah jumlah dribelnya. Doku rata-rata mencoba 10,9 dribel per 90 menit dengan tingkat keberhasilan 61,9%, sedangkan Sterling rata-rata hanya mencoba 6,5 dribel per 90 menit, dengan tingkat keberhasilan 58,2%.

Jelas bahwa Doku memberikan dampaknya setelah menjadi bagian dari tim utama Anderlecht pada usia 16 tahun pada November 2018. Kurang dari dua tahun kemudian, Rennes menjadikannya sebagai pembelian termahal dalam sejarah klub.

Musim pertamanya yang menjanjikan di Prancis membuatnya dipanggil ke skuad timnas Belgia dibawah asuhan Robert Martinez untuk Euro 2020, di mana Doku tampil sebagai starter melawan Finlandia dalam fase grup dan melawan Italia dalam perempat final. Meski Belgia kalah dalam pertandingan tersebut, Doku tetap memberikan kesan yang kuat dengan melakukan delapan dribel, rekor untuk seorang remaja sejak data lengkap turnamen tersedia mulai tahun 1980.

Dribel Doku yang awalnya menarik perhatian, dan terus menjadi sorotan. Sejak awal musim lalu, jarak drible Doku sejauh 356 meter per 90 menit adalah yang tertinggi dari semua pemain di lima liga teratas Eropa, diikuti oleh Rayan Cherki (347m), Facundo Medina (331m), Jack Grealish (317m), dan Ousmane Dembélé (309m). Bek Lens, Medina (19,0), juga menjadi satu-satunya pemain yang rata-rata lebih banyak menggiring bola maju per 90 menit dibandingkan Doku (15,8).

Doku juga telah berhasil menyelesaikan rata-rata 6,8 dribel per pertandingan di Ligue 1 sejak awal musim lalu, tertinggi dari semua pemain di lima liga teratas Eropa (dengan durasi lebih dari 900 menit), jauh di depan Allan Saint-Maximin mantan pemain Newcastle United (4,9).

Di seluruh lima liga teratas Eropa, hanya Vinícius Júnior (112) dan Lionel Messi (103) yang mencatatkan lebih banyak pengambilan bola yang berhasil musim lalu dibandingkan dengan 96 yang dicatatkan oleh Doku. Namun, perlu dicatat bahwa keduanya juga melakukan lebih banyak percobaan (Vinícius 348, Messi 193, Doku 169).

Apakah Guardiola ingin Doku tetap melakukan dribel sebanyak sekarang? Menariknya, Cole Palmer adalah pemain City yang paling sering melakukan dribel dalam Premier League musim lalu, dengan rata-rata 6,0 dribel per 90 menit dari 14 penampilannya, dengan tingkat keberhasilan 66,7%. Meskipun banyak yang menganggap Grealish juga sering melakukan dribel, mantan pemain Aston Villa tersebut hanya melakukannya rata-rata 3,5 dribel per 90 menit, dengan tingkat keberhasilan 60,0%.

Guardiola ingin timnya mengendalikan permainan, sehingga mendorong mereka untuk bermain dengan penguasaan bola. Rata-rata dribel yang dicoba Grealish dalam musim terakhirnya di Villa adalah 4,5, yang berkurang satu permainan sejak saat itu, sementara Sterling hanya mencoba rata-rata 5,7 dribel per 90 menit di Premier League pada musim pertamanya dengan Manchester City, setelah sebelumnya mencatatkan 6,9 di musim terakhirnya bersama Liverpool.

Oleh karena itu, bisa saja Guardiola mencoba mengurangi ketergantungan Jeremy Doku pada keahlian dribelnya. Dan di sisi lain, Doku sangat efektif dalam mengalahkan lawan dengan bola, mungkin Guardiola sedang mencari rencana serangan baru, dengan Doku juga mahir bermain dari sisi kiri atau kanan.

Alasan banyak orang percaya bahwa butuh waktu lama bagi salah satu pemain elit Eropa untuk direkrut oleh klub papan atas adalah karena produktivitasnya. Doku selalu mencuri perhatian dengan dribelnya, namun hingga musim lalu, dribel tersebut jarang diikuti oleh angka gol dan assist. Di musim 2020-21, Doku hanya mencetak dua gol di Ligue 1 dari nilai expected goals (xG) sebesar 2,8. Musim lalu ia mencetak enam gol dari xG sebesar 2,7 di liga.

Namun, angka assist-nya masih perlu ditingkatkan. Di musim 2020-21, Doku memberikan tiga assist di Ligue 1 dari permainan terbuka dengan nilai expected assists (xA) sebesar 4,7. Musim lalu, ia mencatatkan dua assist dari permainan terbuka dengan xA sebesar 4,0. Di City, kemungkinan besar ia akan memberikan umpan kepada Erling Haaland, yang secara otomatis akan meningkatkan jumlah assist yang diberikan.

Hal yang perlu diwaspadai oleh City adalah catatan cederanya. Setelah tampil mengesankan dalam musim 2020-21 dengan bermain dalam 30 pertandingan Ligue 1, di mana 26 di antaranya sebagai starter, cederanya yang terjadi musim berikutnya menyebabkan ia hanya tampil dalam 14 pertandingan liga, dengan hanya empat pertandingan sebagai starter.

Musim lalu, ia mengalami tiga cedera berbeda, dengan yang terbaru adalah cedera hamstring. Pemain dengan kecepatan eksplosif seperti Doku sering memberikan tekanan besar pada otot mereka.

Mantan asisten manajer timnas Belgia, Thierry Henry, memberikan komentarnya tentang Doku: “Ketika Anda satu lawan satu dengannya, hanya ada satu hal yang bisa Anda lakukan — berdoa!”.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!