Bak Kisah Cinderela, Inilah 7 Momen Keajaiban Dalam Sepak Bola

Momen Bersejarah Sepak Bola – Berikut adalah 7 momen kisah Cinderella yang pernah terjadi dalam sepak bola, dan tentunya akan dikenang sepanjang masa oleh para pelaku sejarah tersebut.

Sepak bola telah menyuguhkan sejumlah kisah Cinderella sepanjang waktu, dengan cerita-cerita tentang tim-tim underdog yang berjuang melawan segala rintangan, dan kisah-kisah yang terus diwariskan dari generasi ke generasi.

Ini bukanlah kisah-kisah comeback menakjubkan seperti kemenangan Liverpool di Liga Champions 2005 atau kemenangan Manchester United dalam kompetisi yang sama pada tahun 1999, melainkan kisah-kisah panjang tentang semangat, determinasi, dan kejayaan.

Semua kisah indah ini tidak selalu berakhir dengan trofi atau menjadi juara di akhir cerita, tetapi semua kisah ini benar-benar menggugah hati. Berikut adalah tujuh di antaranya:

Zambia Juara African Nations Cup 2012

Zambia Juara African Nations Cup 2012

Pada tahun 1993, pesawat Angkatan Udara Zambia yang membawa tim sepak bola negara tersebut ke kualifikasi Piala Dunia di Senegal, jatuh ke Samudera Atlantik, menewaskan semua 25 penumpang dan lima awak pesawat.

Lokasi kecelakaan berada sekitar 500 meter dari pantai Libreville, Gabon, sehingga ketika Piala Bangsa-Bangsa Afrika diadakan di negara yang sama pada tahun 2012, pikiran Zambia tentu saja teringat pada rekan-rekan mereka yang telah meninggal.

Di bawah asuhan pelatih Prancis karismatik Herve Renard, tim Zambia yang kurang dikenal ini memuncaki grup mereka sebelum mengalahkan Sudan dan Ghana tanpa kebobolan untuk mencapai final.

Di sana, di Libreville, mereka berhadapan dengan Pantai Gading yang jauh lebih diunggulkan.

Didier Drogba gagal mengeksekusi penalti pada waktu normal untuk Elephants, dan setelah pertandingan berlanjut ke adu penalti, penalti yang gagal dari Kolo Toure dan Gervinho memberikan turnamen internasional pertama kepada Zambia, yang merayakan kemenangan mereka dengan sangat emosional, termasuk Kalusha Bwalya.

Ia dianggap sebagai pemain Zambia terbaik sepanjang masa dan selamat dari kematian dalam kecelakaan pesawat karena bermain untuk PSV Eindhoven, sehingga ia sedang dalam perjalanan sendiri ke Senegal pada tahun 1993.

Wigan Kalahkan Manchester City di FInal Piala FA 2013

Wigan Kalahkan Manchester City di FInal Piala FA 2013

Kemenangan Wimbledon atas Liverpool dalam final Piala FA tahun 1988 selama ini dianggap sebagai kejutan terbesar dalam sejarah kompetisi ini, namun hal itu terlampaui oleh Wigan 25 tahun kemudian.

Perjalanan The Latics menuju final di Wembley termasuk kemenangan perempat final melawan Everton yang mencakup tiga gol dalam tiga menit pertama, tetapi hampir semua orang tidak memberikan kesempatan sama sekali saat mereka berhadapan dengan Manchester City di final.

Jutaan uang dan pemain-pemain seperti Sergio Aguero, Yaya Toure, dan Vincent Kompany diharapkan akan meraih kemenangan, tetapi pada hari itu, Wigan memberikan perlawanan sebaik mungkin.

Menghadapi ancaman degradasi dari Liga Premier, yang akhirnya tidak berhasil, tim Wigan dikelola oleh pelatih Spanyol yang mengesankan, Roberto Martinez, yang menolak untuk membiarkan timnya merasa cemas di Wembley.

Mereka melawan City dengan gigih, dan setelah pemain City: Pablo Zabaleta, dikeluarkan dari lapangan enam menit sebelum waktu berakhir, pemain pengganti Wigan, Ben Watson, mencetak gol kemenangan pada menit ke-91 untuk memulai perayaan kemenangan yang tak akan terlupakan dalam sejarah klub mereka.

Denmark Juara Euro 1992 Meski Tak Lolos Kualifikasi

Denmark Juara Euro 1992 Meski Tak Lolos Kualifikasi

Yugoslavia seharusnya berpartisipasi dalam Kejuaraan Eropa pada tahun 1992, tetapi pecahnya perang dan pembubaran negara tersebut membuat mereka tidak bisa mengikuti final di Swedia.

Sebagai penggantinya, datanglah Denmark, yang telah finis kedua dalam grup kualifikasi mereka dan hanya diberi pemberitahuan 11 hari sebelum memasuki turnamen tersebut.

Dengan sedikit peluang oleh banyak orang, tim yang dilatih oleh Richard Moller Nielsen ini mengalahkan tim Prancis yang berisi Jean-Pierre Papin dan Eric Cantona dalam pertandingan grup terakhir mereka untuk mencapai semifinal, di mana mereka mengalahkan Belanda melalui adu penalti setelah bermain imbang 2-2.

Diadu dalam pertandingan final melawan juara dunia Jerman di Gothenburg, tim Denmark kini sedang dalam performa bagus dan bertekad untuk mengejutkan favorit tersebut.

John Jensen mencetak gol pembuka untuk mereka awal pertandingan, dengan tembakan Kim Vilfort 12 menit sebelum akhir pertandingan hampir memastikan kesuksesan yang paling luar biasa..

Tahiti Cetak Gol vs Nigeria di Piala Konfederasi 2013

Tahiti Cetak Gol vs Nigeria di Piala Konfederasi 2013

Tim amatir Tahiti mendapati diri mereka berpartisipasi dalam Piala Konfederasi 2013, dengan sorotan dunia tertuju pada pulau-pulau Pasifik Selatan ini dalam turnamen yang berfungsi sebagai uji coba untuk Piala Dunia.

Setelah menjadi juara Oseania pada tahun 2012, terutama berkat Australia yang beralih konfederasi, Tahiti, yang saat itu menempati peringkat 138 di dunia, dilemparkan ke dalam grup bersama Nigeria, Spanyol, dan Uruguay, dan menghadapi Nigeria, yang berada di peringkat 31, di Belo Horizonte.

Nigeria berhasil unggul 3-0, tetapi Tahiti tidak membuat diri mereka malu dan mendapatkan penghargaan atas usaha keras mereka sembilan menit setelah babak kedua dimulai, ketika bek Jonathan Tehau meloncat lebih tinggi dari Efe Ambrose untuk mencetak gol dengan sundulan kepala dari sepak pojok.

Tehau, salah satu dari empat anggota keluarga yang berada dalam skuad tersebut, dan rekan-rekan setimnya merayakan gol tersebut dengan berpura-pura mendayung perahu sebagai penghormatan terhadap olahraga nasional Tahiti, dengan semua penonton netral menyaksikan dan memberikan tepuk tangan.

Namun, hal kemudian menjadi kurang menyenangkan bagi Tehau saat ia mencetak gol bunuh diri dalam kekalahan Tahiti 6-1, sementara mereka kemudian kalah 10-0 dari Spanyol dan 8-0 dari Uruguay. Namun tak masalah, mereka telah mencapai momen berkesan mereka, dengan pelatih Eddy Etaeta mengatakan tentang pertandingan melawan Nigeria:

“Saya sangat terharu, hampir menangis. Kami biasanya hanya menonton Piala Dunia di TV. Hari ini, kami menjadi aktor. Tahiti sedang menonton. Presiden kami mengirim pesan kepada kami dan menghentikan pertemuan kabinet untuk itu.”

Klub Kasta Keempat, Calais RUFC Bermain di Final Piala Perancis 2000

Klub Kasta Keempat, Calais RUFC Bermain di Final Piala Perancis 2000

Tim yang terdiri dari guru, pekerja pelabuhan, dan pegawai kantor dari divisi keempat dalam sistem liga Prancis menemukan diri mereka di babak perempat final ketika mereka mengalahkan tim seperti Lille dan Cannes, dan perjalanan mereka terus berlanjut ketika mereka mengalahkan tim Ligue 1 Strasbourg 2-1 di babak delapan besar.

Perjalanan itu tampaknya pasti akan berakhir ketika mereka menghadapi Bordeaux, juara liga tahun sebelumnya, di babak semifinal di Lens. Namun, dengan tidak mungkin, mereka berhasil mengalahkan mereka 3-1 setelah perpanjangan waktu.

Dan ketika mereka unggul di final melawan Nantes melalui Jerome Dutitre, orang-orang mulai benar-benar percaya bahwa mereka bisa memenangkan turnamen ini, tetapi Antoine Sibierski menyamakan kedudukan untuk tim lawan Ligue 1 mereka, dan kemudian mencetak penalti yang cukup kontroversial pada menit terakhir untuk menghancurkan hati-hati Calais dan banyak penggemar sepakbola romantis.

Namun, patut diakui bahwa Nantes bersikeras agar lawan yang kalah harus mengangkat piala bersama mereka, dengan kapten Calais, Reginald Becque, mengangkat trofi bersama kapten Nantes dan kiper internasional Prancis masa depan, Mickael Landreau.

Kemenangan Tak Terduga Yunani di Euro 2004

Kemenangan Tak Terduga Yunani di Euro 2004

Sebuah kemenangan yang didasarkan pada organisasi dan tekad daripada kebolehan dan fantasi, kemenangan mengejutkan Yunani dalam Euro 2004 masih terasa sulit dipercaya hingga 10 tahun kemudian.

Saat memasuki turnamen tersebut, Yunani hanya pernah tampil dalam dua kompetisi internasional utama sebelumnya, sementara kemenangan mengejutkan mereka atas tuan rumah Portugal dalam pertandingan pembuka adalah kemenangan pertama mereka dalam turnamen. Hal itu seakan menjadi pertanda baik.

Setelah bermain imbang melawan Spanyol dan kalah dari Rusia, mereka berhasil melaju ke babak berikutnya dengan melewati Spanyol berkat selisih gol, sebelum memukau Prancis di perempat final dengan skor 1-0, berkat gol Angelos Charisteas.

Ceko yang menjadi salah satu favorit kuat berikutnya di babak semifinal di Porto, tetapi bek Traianos Dellas mengakhiri harapan mereka ketika ia mencetak gol “silver goal”―yang pertama dan satu-satunya dalam pertandingan kompetitif utama―di menit terakhir babak pertama perpanjangan waktu.

Portugal kemudian menjadi tim yang diunggulkan untuk mengalahkan Yunani dalam pertandingan final dan meraih kejayaan di tanah air mereka, tetapi Charisteas dengan sundulan kepalanya pada menit ke-57 memberikan kejayaan kepada Yunani di Lisbon, sementara seluruh Eropa menggosok mata mereka dalam ketidakpercayaan.

“Busby Babes” Manchester United Menjuarai Piala Eropa 1968

Busby Babes Manchester United Menjuarai Piala Eropa 1968

Tragedi kecelakaan pesawat di Munich pada tanggal 6 Februari 1958, yang merenggut nyawa delapan pemain kunci tim Manchester United yang sebelumnya berhasil meraih gelar juara liga dua kali berturut-turut dan melukai dua lainnya hingga tidak bisa bermain lagi, merupakan suatu peristiwa yang menjadi bagian penting dalam sejarah sepak bola Inggris dan masih terasa sangat mendalam di Old Trafford.

Tim muda yang dikelola oleh Matt Busby dikenal dengan sebutan “Busby Babes” dalam media, dan dunia sepak bola tenggelam dalam kesedihan ketika pesawat yang membawa United pulang dari perempat final Piala Eropa melawan Red Star Belgrade jatuh saat berhenti untuk mengisi bahan bakar di Munich, menewaskan 23 orang.

Busby sendiri mengalami cedera yang mengancam nyawa, tetapi dia sangat bertekad untuk melanjutkan dan membangun kembali timnya, bahkan membawa mereka ke final Piala FA musim itu.

Akhirnya, United dengan luar biasa pulih, meraih Piala FA pada tahun 1963 dan kemudian gelar juara liga pada tahun 1965 dan 1967, sebelum prestasi terbesar Busby membawa mereka meraih Piala Eropa pada tahun 1968, 10 tahun setelah kematian pemain-pemain muda berbakat seperti Duncan Edwards (21), Geoff Bent (25), Roger Byrne (28), Eddie Colman (21), Mark Jones (24), David Pegg (22), Tommy Taylor (26), dan Liam “Billy” Whelan (22).

Para penyintas dari kecelakaan Munich, Bill Foulkes dan kapten tim, Bobby Charlton, yang mencetak dua gol, keduanya berada dalam tim yang mengalahkan Benfica 4-1 setelah perpanjangan waktu di Wembley pada tahun 1968, mengukuhkan gelar Piala Eropa pertama bagi Manchester United satu dekade setelah tragedi terbesar mereka.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!