Adaptasi Strategi Pep Guardiola Saat Kemenangan Manchester City Atas Spurs

Manchester City mengalahkan Tottenham Hotspur pada Selasa malam dan kini semakin dekat dengan gelar Premier League keempat mereka secara beruntun.

Jalannya pertandingan pada dasarnya ditentukan oleh beberapa momen utama. Pertama, ada gol Erling Haaland setelah umpan brilian dari Kevin De Bruyne.

Kemudian, di akhir pertandingan, ada penyelamatan penting oleh Stefan Ortega dari tembakan Son Heung-min. Lalu disusul oleh penalti telat City yang dicetak oleh Haaland.

Berikut adalah analisa pertandingan antara Tottenham Hotspur vs Manchester City.

Manchester City Fokuskan Serangan di Sisi Kanan

Formasi bertahan Tottenham mengejutkan, menekan secara agresif dari formasi 4-2-4 untuk menekan permainan City, menyebabkan banyak masalah bagi City dalam permainan menyerang mereka di babak pertama yang menegangkan.

Saat empat pemain depan Tottenham menekan maju, umpan lambung ke De Bruyne dan Foden terbuka, tetapi City kesulitan untuk menguasai bola, dengan Pierre-Emile HĂžjbjerg dan Bentancur menutupi lapangan dengan baik dan menjalankan tugas bertahan mereka dengan baik.

Bagian tengah lapangan menjadi macet, jadi City mulai mengirimkan umpan ke sayap, dengan Kyle Walker menjadi penerima utama dalam 20 menit pertama di sisi kanan.
Berhadapan dengan Micky van der Ven, seorang bek tengah yang bermain sebagai bek sayap, ruang terbuka saat pemain Belanda itu secara naluriah bergeser ke dalam.

Dengan beberapa umpan silang dan tarik ke belakang yang ragu-ragu, Guardiola mengubah strategi saat 45 menit pembukaan berjalan, mendorong Bernardo Silva ke posisi yang lebih tinggi untuk menerima umpan tersebut – idenya adalah untuk menggandakan ancaman; Silva bisa menusuk ke dalam dengan kaki kirinya dan Walker bisa overlapping jika ada kesempatan.

Jaringan passing City menunjukkan kecenderungan yang jelas ke sisi kanan, dan tidak bisa membuat banyak kemajuan di sisi sebaliknya.

City berhasil beradaptasi dengan permainan yang luar biasa alot di lini tengah dan itu terjadi pada babak pertama.

Apakah Manchester City Sudah Pasti Akan Juara?

Dari pra pertandingan, rumor tentang Spurs yang tidak ingin menang meski para pemainnya tetap ingin menang, babak pertama yang menegangkan, penyelamatan Ortega, kegugupan pemain City, 10 menit tambahan, penalti Erling Haaland, pertandingan ini memiliki semua drama yang dinantikan semua orang.

Manchester City telah kesulitan melawan tim ‘Big Six’ musim ini, mengalahkan Manchester United dua kali tetapi tidak bermain bagus di pertandingan lainnya.

Akibatnya, mereka tidak memiliki momen besar yang dapat dikenang kembali untuk mendefinisikan musim mereka.

Mereka tak terkalahkan melawan tim lain – tidak pernah kalah dalam lima bulan – dan mereka melakukannya dengan sangat baik, tetapi hal itu membuat orang-orang mengatakan bahwa liga inggris kali ini membosankan.

Laga Tottenham vs CIty penuh dengan drama, namun drama itu bukanlah buat Arsenal. Kerana kini sudah dipastikan tidak akan ada drama yang membuat harapan gelar Arsenal meningkat.

Meskipun City masih perlu mengalahkan West Ham pada hari Minggu untuk memastikan gelar, mereka telah mengambil langkah besar untuk memenangkan gelar empat musim berturut-turut dan mencatatkan sejarah baru.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!