Axel Disasi Lama Nantikan Gabung Chelsea, Optimis Bisa Menangi Gelar di Masa Mendatang

Gila BolaChelsea resmi mengumumkan kedatangan bek tengah internasional Perancis, Axel Disasi, dari klub Monaco, dengan bek itu telah menandatangani kontrak berdurasi enam tahun di Stamford Bridge.

Pemain berusia 23 tahun ini membawa segudang pengalaman level atas ke raksasa London Barat, yang diyakini akan memperkuat opsi pertahanan klub yang kehilangan Kalidou Koulibaly dan Cesar Azpilicueta di musim panas ini.

Kini, dalam wawancara pertamanya dengan klub yang diberitakan di situs resmi mereka, Axel Disasi menyatakan kegembiraannya atas kesempatan ini, mengakui bahwa dia telah lama menunggu waktu untuk bergabung dengan klub besar seperti Chelsea.

Dia merasa sangat bangga bisa menjadi bagian dari keluarga besar The Blues dan berharap dapat mencapai hal-hal besar bersama klub ini, termasuk meraih gelar juara di masa mendatang.

Axel Disasi menyatakan ambisinya yang tinggi dan berkomitmen untuk memberikan segalanya untuk mencapai tujuan tersebut. Dia tidak sabar merasakan energi para fans Chelsea dan menjalani pengalaman bermain di Stamford Bridge.

Pemain internasional Perancis berusia 25 tahun juga mengungkapkan kekagumannya terhadap atmosfer dan intensitas pertandingan di Premier League, yang menurutnya sangat menggairahkan.

Dia yakin bahwa kecepatan dan fisiknya sangat cocok untuk menghadapi tuntutan sepak bola Inggris. Sebagai seorang bek tengah, Axel Disasi menyukai mencari bola dengan benar, memenangkannya kembali, dan berada di posisi terbaik untuk mengantisipasi pergerakan pemain lawan.

Selain kemampuan bertahan yang kuat, bek tengah itu juga menyukai bermain dengan bola di kaki dan berperan dalam memainkan umpan serta intersepsi. Dia menambahkan bahwa dia suka agresif dalam menghadapi lawan, menggunakan fisiknya dengan baik.

Axel Disasi telah bermain di berbagai posisi bek selama kariernya, termasuk sebagai bek kiri, bek tengah kanan atau kiri, atau dalam formasi tiga bek. Dia juga pernah bermain sebagai bek kanan di tim nasionalnya selama Piala Dunia.

Dalam tiga musim bersama Monaco, pemain berusia 25 tahun telah mencatatkan 12 gol, menunjukkan kontribusinya yang signifikan dalam serangan dari lini belakang dan ketajaman di depan gawang lawan.

Keberhasilannya tersebut juga dipengaruhi oleh ketersediaannya yang luar biasa karena dia tidak pernah melewatkan satu pertandingan pun karena cedera di seluruh karir profesionalnya. Dia sangat memperhatikan persiapan dan nasehat dari pelatih dan staf medis untuk menjaga performa optimalnya.

Di luar lapangan, Axel Disasi mengungkapkan bahwa dia sangat menghargai rasa komunitas yang ditawarkan oleh tim olahraga. Dia juga menganggap penting untuk memiliki waktu untuk dirinya sendiri, jauh dari dunia sepakbola, dan salah satu hobi yang dia tekuni adalah bermain piano.

Dia mulai bermain piano ketika mengalami masa sulit di klub Reims sebelum pindah ke Monaco, dan menemukan bahwa bermain piano membantu memikirkan hal-hal lain dan melakukan dekompresi dari tekanan permainan.

Disadari pentingnya menjernihkan pikiran untuk menjadi yang terbaik di lapangan dan berada dalam kondisi fisik dan mental yang baik. Namun, dia juga menyatakan bahwa dia sangat menikmati berada di lapangan bersama pemain lain, tertawa dan bersenang-senang dengan rekan satu penembakan.

Axel Disasi mengaku sudah akrab dengan beberapa anggota skuad Chelsea, termasuk sesama pemain Perancis seperti Benoit Badiashile, Wesley Fofana, dan Christopher Nkunku.

Bek tengah itu juga berbagi kenangan tentang tim Chelsea di masa lalu, termasuk final melawan Bayern di mana Didier Drogba mencetak gol sundulan yang luar biasa di akhir pertandingan. Dia juga menikmati menonton pemain-pemain hebat seperti Eden Hazard, Frank Lampard, David Luiz, dan Cesc Fabregas yang telah bermain untuk klub ini.

advertisement

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update terbaru seputar sepak bola! klik di sini gibolers!