Bournemouth vs Brentford: Pertarungan Menegangkan di Vitality Stadium!

Yoane Wissa mencetak gol kemenangan di menit ke-95 untuk membantu timnya Brentford mengalahkan Bournemouth dalam pertandingan dramatis di Vitality Stadium pada Liga Premier.

Bryan Mbeumo memberikan umpan kepada Wissa yang masuk sebagai pemain pengganti, yang dengan tenang menceploskan bola dari sudut sempit untuk membawa The Bees meraih kemenangan liga kelima mereka di tahun 2024.

Setelah 86 menit pertama yangimbang, Mbeumo membawa Brentford unggul. Wissa menyambut bola tendangan jauh dari kiper Mark Flekken dan mengopernya kepada rekan penyerangnya untuk diselesaikan dengan mudah.

Namun, kurang dari tiga menit kemudian Dominic Solanke menyamakan kedudukan, menyambut umpan silang Marcos Senesi dengan sundulan melengkung.

Pertandingan ini juga diwarnai dua intervensi penting dari Video Assistant Referee (VAR), dengan gol Solanke dianulir pada menit ke-27 dan Brentford digagalkan mendapatkan penalti setelah wasit Matt Donohue awalnya menunjuk titik penalti karena pelanggaran terhadap Ivan Toney.

Kemenangan Brentford Lewat Drama VAR

Para penggemar Brentford di tribun selatan mengalami berbagai macam emosi dalam 10 menit terakhir.

Setelah kehilangan keunggulan awal mereka, penyerang Republik Demokratik Kongo Wissa tampil tenang di kotak penalti untuk mencetak gol keempatnya dalam enam pertandingan.

“Itu adalah respon dan mentalitas yang fantastis dari para pemain,” kata pelatih Brentford Thomas Frank kepada BBC Match of the Day.

“Saya pernah mengatakan sebelumnya bahwa kelompok ini istimewa dalam cara mereka bangkit.”

Peluit akhir akhirnya dibunyikan pada menit ke-104, disambut lega oleh tim asuhan Frank.

Sebagian besar tambahan waktu itu disebabkan oleh keputusan penalti yang dibatalkan.

Pada menit ke-75 Toney jatuh di kotak penalti setelah terlihat didorong oleh pemain Bournemouth Illia Zabarnyi.

Wasit Donohue, yang memimpin pertandingan pertamanya di Liga Premier, awalnya memberikan penalti, tetapi dia dikirim ke monitor pinggir lapangan oleh VAR dan akhirnya membatalkan keputusan awal.

“Saya bisa mengerti mengapa itu dibatalkan,” tambah Frank. “Saya masih berpikir itu ambigu apakah itu kesalahan yang jelas dan nyata.”

Setelah mengamankan peringkat Liga Premier tertinggi mereka di posisi kesembilan musim lalu, Brentford harus puas finis di papan bawah kali ini.

Namun, kemenangan di Bournemouth ini menjadi pengingat ketenangan dan efisiensi tim di sepertiga akhir lapangan.

Solanke Cetak Gol Kedua dengan Topeng

Meskipun kalah dalam pertandingan kandang terakhir mereka, Bournemouth menjalani musim yang brilian.

Meski mengawali musim dengan sembilan pertandingan tanpa kemenangan, The Cherries mencatat total poin tertinggi mereka dan berada di posisi 10 klasemen Liga Premier dengan sisa satu pertandingan.

Suasana gembira tercipta di Vitality ketika Solanke tampaknya membuka skor pada menit ke-27 dengan sepakan terarah.

Bahkan, penyerang Inggris itu begitu yakin golnya akan disahkan sehingga dia melakukan selebrasi yang sudah direncanakan sebelumnya – mengenakan topeng oranye yang dikenakan oleh karakter Obito Uchiha dalam serial manga Naruto.

Namun wasit Donohue membatalkan keputusan awalnya setelah berkonsultasi dengan monitor pinggir lapangan dan melihat bola menyentuh lengan Antoine Semenyo dalam prosesnya.

Dia kembali mencetak gol 10 menit kemudian, meskipun wasit sudah meniup peluit karena Solanke melanggar bek Brentford Kristoffer Ajer.

Solanke akhirnya mendapatkan golnya, dan kembali mengenakan topeng Naruto, tetapi golnya tidak membawa poin bagi The Cherries pada akhirnya.

Pelatih Bournemouth Andoni Iraola – yang dinominasikan untuk penghargaan manajer terbaik Liga Premier minggu ini – kemudian diganjar kartu kuning setelah mempertentangkan keputusan tersebut.

“Memang benar dia [wasit] baru debutnya [di Liga Premier],” kata Iraola kepada BBC Match of the Day.

“Dia mungkin sangat bagus, tapi jelas dia mengalami pertandingan yang sangat buruk.”

Dia menambahkan bahwa dia “tidak mengerti” mengapa gol pertama dianulir, dan bahwa gol lain Solanke yang dianulir adalah “kesalahan besar, besar, besar”.

The Cherries terus menekan dalam pertandingan terbuka, dengan Lloyd Kelly menyundul tendangan sudut melebar di pertengahan babak kedua.

Namun, saat mereka mencoba untuk menemukan kemenangan telat mereka sendiri, The Bees ketahuan lengah oleh lawan mereka dan akhirnya kalah dalam empat pertandingan terakhir dari tujuh pertandingan.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!