Catatan Pekan Ketujuh Sepakbola Liga Inggris: Man United Terburuk, Liverpool Sial, Luton Akhirnya Menang

Gila bola – Ada beberapa catatan menarik usai pekan ketujuh sepakbola Liga Inggris, mulai dari Manchester United yang catatkan rekor terburuk, Liverpool yang sedang bermusuhan dengan VAR dan ada Luton Town tim promosi yang akhirnya mencatatkan kemenangan pertama mereka!

Berikut adalah rekap semua yang terjadi pada pekan ketujuh Premier League 2023/204:

Manchester United Catatkan Rekor Buruk

Satu langkah maju dan dua langkah mundur bagi Manchester United selama tujuh hari terakhir. Minggu lalu, tim yang ditangani oleh Erik ten Hag berhasil mengakhiri dua kekalahan berturut-turut dengan berjuang meraih kemenangan 1-0 atas Burnley yang belum pernah menang.

Pada akhir pekan kemarin, skornya sama, hanya saja mereka kalah di kandang saat melawan Crystal Palace. Ini adalah kekalahan ketiga Man United dalam tujuh pertandingan, pertama kalinya mereka memulai musim dengan begitu buruk sejak musim 1989/90 dan merupakan awal terburuk mereka dalam sejarah di Premier League.

Fakta bahwa mereka kalah dari tim yang sebelumnya mereka kalahkan 3-0 di Piala Liga pada pertengahan pekan hanya akan menambah frustrasi para pendukungnya, dan saat ini United berada di posisi ke-10 di klasemen Liga Inggris, tertinggal sembilan poin dari pemuncak kalsemen Manchester City.

“Saya bisa memberikan alasan tetapi Anda akan menganggapnya sebagai alasan yang tidak perlu, kami harus menang,” kata Ten Hag setelah timnya disambut dengan tepuk tangan yang tidak ramah oleh para penggemar di Old Trafford.

“Kami harus bermain lebih baik [di Old Trafford]. Kami harus menunjukkannya dalam bahasa tubuh kami bahwa Old Trafford adalah benteng dan Anda tidak bisa mendapatkan apa pun di sini.”

Selanjutnya untuk United? Dua pertandingan kandang melawan Galatasaray dan Brentford, di mana “Teater Impian” akan dapat menjadi benteng yang kuat akan diuji secara tegas.

Aston Villa Nikmati Laga Kandang

Sementara United kesulitan membuat markasnya menjadi tempat yang menakutkan, hal yang sama tidak terjadi untuk Aston Villa yang dilatih oleh Unai Emery.

Laga mereka bersaing dengan laga antara Wolves vs Manchester City sebagai laga yang paling mendapatkan sorotan di akhir pekan kemarin, kemenangan 6-1 Villa atas Brighton di mana Ollie Watkins mencetak hattrick keduanya musim ini.

Ini adalah kemenangan kesebelas Aston Villa di kandang dalam liga Inggris secara beruntun – catatan terbaik mereka sejak 40 tahun lalu – dan dicapai melawan Brighton yang sedang naik daun, yang sebelumnya sudah mengalahkan dua tim empat besar musim lalu, yaitu Newcastle dan Manchester United, sambil mencetak lebih banyak gol daripada tim lainnya (18 gol) dalam prosesnya.

Namun, tim Roberto de Zerbi dihancurkan dengan cara yang kejam karena mereka kebobolan enam gol dalam satu pertandingan kasta tertinggi untuk pertama kalinya.

“Saya sangat senang,” kata Unai Emery setelah pertandingan yang membuat timnya naik ke peringkat kelima di klasemen. “Kami merasa terhubung dengan pendukung kami setiap pertandingan – hari ini kami menunjukkannya.”

“Tentu saja, ketika Anda memenangkan pertandingan beruntun, Anda merasa percaya diri, tetapi Anda masih harus terus menang lagi dan lagi. Itu yang sedang kami coba lakukan.”

Namun, kekalahan berat saat bermain di luar kandang melawan Newcastle dan Liverpool musim ini menunjukkan bahwa Villa masih harus bekerja keras dalam perjalanan mereka sebelum menjadi kandidat serius di empat besar.

Liverpool dan Masalah VAR

Masalah VAR kembali muncul – tetapi yang terjadi di Stadion Tottenham Hotspur pada akhir pekan kemarin adalah semacam masalah yang serius dan harus segera dibenahi.

Saat pertandingan melawan Spurs masih berjalan tanpa gol, gol Luis Diaz bagi Liverpool dinyatakan offside oleh wasit VAR, Darren England. Sebuah gambar diam dari insiden itu menunjukkan bahwa kaki Cristian Romero yang tertinggal seharusnya membuat Diaz tidak offside.

Dalam pernyataan yang dirilis setelah pertandingan, badan wasit PGMOL mengakui bahwa “terjadi kesalahan manusia yang signifikan” dan bahwa mereka “akan melakukan tinjauan penuh.” Darren England juga diistirahatkan dari peran wasit keempat dalam pertandingan antara Nottingham Forest dan Brentford pada hari Minggu.

Tapi itu tetap tak membuat manajer Liverpool Jurgen Klopp bahagia, timnya tetap kalah 2-1 karena gol bunuh diri Joel Matip pada menit terakhir setelah Curtis Jones dan Diogo Jota juga dikartu merah.

“Mereka tidak melakukannya dengan sengaja, saya tahu itu, tetapi kesalahan tetap terjadi,” kata Klopp. “Jika kita ingin membicarakannya, lakukan dengan benar dan jangan dengan membuat berita utama dengan manajer yang emosional.”

“Semuanya agak aneh, saya tidak tahu siapa yang berada di ruang VAR dan membuat keputusan itu,” tambah kapten Liverpool, Virgil van Dijk. “Ini bukan hal yang baik.”

Kebangkitan Kai Havertz

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Kai Havertz tidak langsung tampil cemerlang sejak pindah dari Chelsea ke Arsenal musim panas ini.

Kepemimpinan Mikel Arteta di Emirates pastinya akan menjadi hal baik bagi pemain yang menghabiskan Chelsea biaya sebesar £72 juta dan kemudian £65 juta oleh Arsenal, harusnya begitu bukan?

Namun, pemain berusia 24 tahun asal Jerman ini justru mengalami awal yang sulit untuk The Gunners, dan hingga ia mencetak gol melalui tendangan penalti ke sudut bawah gawang dalam kemenangan 4-0 mereka atas Bournemouth pada akhir pekan kemarin, ia belum mencatatkan gol atau assist dalam sembilan pertandingan.

Keputusan untuk memberikan tanggung jawab penalti kepada Havertz dan golnya tersebut disambut dengan perayaan yang sangat gembira. “Itu sangat emosional, bagi para penggemar, bagi Kai, bagi semua yang terlibat, karena kami sangat ingin dia berhasil,” kata rekan setimnya, Declan Rice.

Kemenangan Pertama Luton Town

Ada juga suasana kegembiraan di Goodison Park pada hari Sabtu – kecuali jika Anda adalah penggemar Everton – ketika Luton Town menjadi tim promosi pertama dari tiga klub yang meraih kemenangan musim ini.

Setelah hanya mengumpulkan satu poin dari lima pertandingan, para pemain Luton berhasil meraih kemenangan 2-1 atas Everton berkat gol dari Tom Lockyer dan Carlton Morris, dengan Dominic Calvert-Lewin mencetak gol hiburan bagi tim tuan rumah.

“Saya sangat bangga dengan semua orang dan senang untuk klub sepak bola ini. Sekarang, tekanan itu sudah hilang,” kata manajer Luton, Rob Edwards.

Tapi hal yang sama tidak bisa dikatakan untuk sesama klub promosi baru, Sheffield United dan Burnley, yang masih menunggu meraih tiga poin pertama mereka setelah keduanya kalah 2-0 – Sheffield United dari West Ham dan Burnley dari Newcastle, masing-masing.

Ayo join channel whatsapp Gilabola.com untuk mendapatkan update seputar berita bola terbaru! Untuk bergabung klik di sini gibolers!